facebook

facebook

Mari beri sokongan

15.9.15

10 Sejarah Kopi






Kopi ialah minuman utama dunia selain teh. Aromanya cukup membuatkan kita terangsang dan kepahitannya cukup untuk membuatkan badan kita terasa segar. Namun tahukah anda dari mana datangnya benih kopi ini? Dan bagaimanakah ia diperkenalkan sebagai minuman? Hari ini saya ingin berkongsi 10 Fakta Menarik Tentang Kopi.


Kambing Menari

Legenda menarik tentang kopi bermula dengan kambing. Semasa zaman Euthopia, gembala kambing mula tertarik dengan kopi sewaktu melihat kambing-kambingnya menjadi lincah dan 'berjoget-joget' akibat memakan buah kopi. Kesan kafein dalam kopi membuatkan kopi itu lain daripada yang lain.



Bukan Minuman

Asalnya biji kopi adalah sesuatu yang dimakan. Puak-puak di Afrika mencampurkan buah kopi dengan bahan berlemak untuk dijadikan makanan dalam bentuk bebola. Kegunaannya adalah untuk memberi tenaga.

Kebangkitan Islam

Islam sangat menyumbang kepada kepopularitian kopi kerana sewaktu itu arak diharamkan namun tidak pada kopi.

Bean Belt

Bean Belt merujuk kepada kawasan tropika dan khatulistiwa di mana hanya negara di garisan ini sahaja yang mengeluarkan kopi. Hawaii adalah satu-satunya negeri di Amerika yang mengeluarkan kopi.

Kedai Kopi Diharamkan di England

Pada tahun 1675, Raja England menitahkan semua premis kopi ditutup dan diharamkan kerana baginda mempercayai bahawa kedai kopi adalah sarang konspirasi terhadap pemerintahnnya.

Beza Arabica dan Robusta

Tahukan anda 70% kopi yang diminum di seluruh dunia adalah Arabica, kopi yang lebih halus dan beraroma tinggi manakala selebihnya adalah Robusta, kopi yang lebih pahit dan mempunyai kafein 50% lebih tinggi berbanding Arabica.

Permintaan Kopi

Untuk pengetahuan semua, kopi adalah komoditi kedua tertinggi yang didagangkan. Yang pertama adalah Petroleum.

Proses Kopi

Kopi bermula daripada buah-buah kopi yang merah menyala. Kemudian ianya dipetik, dikeringkan dan dikupas sehingga yang tinggal adalah biji kopi yang hijau. Selepas itu ia akan dipanggang dengan suhu 500F atau 260 darjah celcius. Beberapa minit kemudian biji kopi akan meletup seperti bertih dan mengembang dua kali ganda dari saiznya. Kemudian beberapa minit lagi kopi akan meletup semula. Letupan kedua bermaksud biji kopi itu sudah siap untuk dijadikan kopi.

Kopi Segera Lahir Pada Zaman George Washington

Tahukan anda bahawa kopi segera yang berada digondola-gondola shopping mall ini berasal hanya daripada seorang lelaki biasa di Guatemala yang berbangsa Belgian. Kopi segera mula diperkenalkannya pada tahun 1906 iaitu semasa pemerintahan George Washington.

Ekspresso

Espresso dibaca dengan 3 suku kata E-Spress-Oh. Nama ini bukanlah merujuk kepada jenis kopi, teknik panggang atau kisar. Ia adalah sejenis teknik membancuh kopi.
Americano pula berasal dari glosari Amerika sewaktu Perang Dunia Kedua, dimana ia dibancuh seperti ekspresso namun dicairkan sedikit dengan air atas permintaan mereka semasa perang.



Jadilah selepas anda meminum apa jua kopi selepas ini anda pasti akan tersentum lebar kerana anda tahu sejarah kopi tersebut.

12.9.15

20 KAEDAH MENGHALANG DIRI DARI MUDAH DIPENGARUHI SIHIR/MAKHLUK HALUS





 Kaedah ini juga adalah antara kaedah2 mujarab untuk menutup pintu2 masuk jin/iblis/syaitan dari masuk ke dalam badan, minda & hati kita.., seterusnya mengusai kita......

1. Mengambil berat tentang solat berjemaah

Mengambil berat tentang solat berjemaah akan menjadikan seseorang muslim bebas serta aman dari gangguan syaitan. Bersikap sambil lewa terhadap solat berjemaah menyebabkan syaitan akan mengambil peluang untuk mendampingi mereka. Apabila selalu berdampingan, lama-kelamaan ia akan berjaya merasuk, menyihir atau melakukan kejahatan lain.

Mengikut riwayat Abu Hurairah RA, Rasulullah SAW telah bersabda, ertinya:

"Mana-mana kampung mahupun kawasan-kawasan hulu yang tidak mendirikan solat berjemaah meskipun penduduknya cuma tiga orang, nescaya akan didampingi oleh syaitan. Oleh itu hendaklah dirikan solat berjemaah. Sesungguhnya serigala akan memakan kambing-kambing yang menyendiri dari puaknya." (Riwayat Abu Dawud dengan sanad yang baik).

2. Menyebut nama Allah apabila masuk ke rumah dan apabila makan

Imam Muslim meriwayatkan di dalam Sahihnya, sebuah hadith dari Jabir bin Abdullah RA, beliau pernah mendengar Nabi Muhammad SAW bersabda, maksudnya:

"Apabila seorang lelaki memasuki rumahnya, lalu dia menyebut nama Allah ketika masuk dan ketika makan, syaitan akan berkata kepada teman-temannya, 'Tidak ada tempat penginapan dan makan malam untuk kalian.' Jika dia memasuki rumahnya tanpa menyebut nama Allah, syaitan akan berkata (kepada saudara-saudaranya), 'Kalian boleh ikut menginap di dalamnya malam ini.' Dan ketika makan, dia tidak menyebut nama Allah, syaitan berkata, 'Kalian boleh ikut menyantap makan malam.'"

3. Membaca doa perlindungan apabila masuk ke tandas

Terdapat hadith daripada Anas bin Malik RA, beliau berkata, apabila Nabi Muhammad SAW memasuki tandas, baginda mengucapkan:

"Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari jin kafir (syaitan) betina dan syaitan jantan." (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

4. Berwuduk sebelum tidur

Disebutkan sebuah hadith, bahawa Rasulullah SAW bersabda kepada Bara` bin Azib RA, maksudnya:

"Apabila kamu hendak mendatangi tempat tidurmu, berwuduklah sebagaimana kamu berwuduk untuk melakukan solat." (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

5. Membaca Ayat Kursi sebelum tidur

Dalam satu hadith yang panjang, diringkaskan di sini, bahawa Abu Hurairah RA menceritakan beliau telah didatangi seorang pencuri yang mencuri hasil kutipan zakat yang dijaganya sebanyak tiga kali, sedangkan telah dua kali diberi amaran dan dia telah berjanji tidak akan datang mencuri hasil kutipan zakat itu lagi.
Untuk kali ke tiganya, dia berkata "Lepaskanlah saya, saya akan mengajarkan beberapa kalimat semoga Allah memberikan manfaat untukmu dengan kalimat ini." Beliau pun bertanya tentang doa itu. Dia berkata, "Jika kamu berbaring di perbaringan, bacalah ayat kursi, kerana dengan begitu, Allah akan sentiasa menjagamu dan syaitan tidak akan mendekatimu hingga pagi harinya."

Maka beliau pun melepaskannya sekali lagi. Pagi esoknya, Rasulullah SAW bertanyakan akan hal tahanannya lagi, lalu Abu Hurairah RA menceritakannya. Lalu baginda bersabda, "Mahkluk itu telah berkata benar kepadamu, sedangkan ia adalah si pendusta. Wahai Abu Hurairah, tahukah kamu siapa yang kamu ajak bicara sejak tiga hari yang lalu itu?" Beliau menjawab, "Tidak". Baginda bersabda, "Ia adalah syaitan." (Hadith Riwayat Bukhari dengan ta'liq)

6. Membaca Surah Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Nas kemudian sapu seluruh badan sebelum tidur

Satu hadith daripada Aishah RA, mengatakan,

"Gabungkanlah kedua telapak tangan anda dan bacalah surah Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Nas padanya. Kemudian, tiuplah keduanya lalu sentuh anggota badan seluruhnya, sejauh yang dapat dicapai dimulai dari kepala." (Hadith sahih Bukhari, riwayat Aishah RA)

7. Tutup mulut apabila menguap

Dalam satu hadith, Abu Said Al-Khudri RA berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:
"Apabila salah seorang di antara kamu menguap, hendaklah dia menutup mulutnya dengan tangan, kerana syaitan akan masuk." (Hadith Riwayat Imam Muslim dan Ad-Damiri)

8. Bersihkan hidung jika terjaga tengah malam

Abu Hurairah RA berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda, maksudnya:
"Apabila salah seorang di antara kamu terbangun dari mimpinya, hendaklah dia melakukan istintsar tiga kali, kerana syaitan bermalam pada hidungnya." (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

Istintsar ialah perbuatan menyedut air ke dalam hidung, kemudian menghembusnya keluar, seperti ketika berwuduk. Hikmah lain istintsar ialah ia merupakan satu penawar bagi penyakit resdung. Amalkanlah selalu, contohnya selepas keluar ke kawasan kotor berdebu seperti di jalan raya.

9. Mendirikan Solat Tahajjud

Apabila seseorang tidur, lalu bangun di pagi harinya tanpa sedikit pun qiyamullail, syaitan akan semakin dekat menguasainya. Dari Abdullah bin Masud RA, dia berkata,

"Pernah disebutkan kepada Rasulullah SAW seorang lelaki yang tidur semalam penuh hingga bangun di pagi harinya, maka beliau bersabda: 'Itu adalah orang yang kedua telinganya (atau satu telinganya) telah dikencingi syaitan.'" (Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

10. Tutup rumah dan tahan anak-anak menjelang Maghrib

Dalam satu hadith marfu' yang meriwayatkan dari Jabir bin Abdullah RA, katanya;

"Janganlah kalian biarkan unta, lembu, kambing dan yang sejenisnya, serta anak-anak kalian masih berkeliaran di luar rumah ketika matahari terbenam hingga kabut malam (waktu Isya') menghilang; kerana syaitan-syaitan bertebaran ketika matahari terbenam, hingga kabut malam menghilang." (Hadith Riwayat Muslim)

11. Jangan kencing pada lubang-lubang

Imam Nasa'i meriwayatkan dari Qatadah, dari Abdullah bin Sirjis, katanya Nabi Muhammad SAW bersabda, maksudnya;

"Janganlah salah seorang di antara kaluan kencing pada lubang-lubang." Mereka bertanya kepada Qatadah, "Mengapa kita dimakhruhkan untuk kencing pada lubang-lubang?" Dia menjawab, "Kerana lubang-lubang merupakan tempat tinggal jin." (Hadith Riwayat Abu Dawud, An-Nasa'i dan Imam Ahmad)

12. Mengingat Allah setiap waktu dan keadaan

Menurut satu kajian oleh Prof Dr Sir Norhisham Wahab, seorang pelopor Colour Vibration Therapy (CVT), syaitan dan jin tidak memiliki unsur jasad menyebabkan mereka tidak dapat dilihat sebaliknya kewujudan mereka terbukti menerusi sains fizik kuantum dan mampu dikesan menggunakan teknologi gelombang. Zikir pula memiliki gelombang tetap dan apabila diamalkan secara berterusan, gelombang zikir akan menguasai ruang kosong pada tubuh manusia dan menjadikannya pejal, menyebabkan tiada lagi ruang untuk dimasuki gelombang asing seperti syaitan atau jin. Selalulah berzikir dengan zikir yang telah diajar oleh Rasulullah SAW yang banyak dikumpulkan sekarang di dalam koleksi Al-Maksurat dan Al-Azkar.

Dalam satu hadith, Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya;
"Dan aku memerintahkan kalian untuk mengingat Allah kerana perumpamaan mengenai hal itu seperti seorang lelaki yang dikejar oleh musuh-musuhnya hingga ia sampai di sebuah benteng kukuh yang melindungi dirinya dari mereka. Sama halnya dengan seorang hamba tidak akan dapat menjaga dirinya dari syaitan kecuali dengan mengingat Allah (berdzikir kepada Allah)." (Hadith Riwayat At-Tirmidzi)

13. Mengingat Allah ketika bangun tidur

Dari Abu Hurairah RA, beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya;

"Jika seseorang dari kalian tidur, maka syaitan membuat tiga ikatan pada lehernya yang dilakukan padamu sepanjang malam tidurmu. Maka tidurlah, dan jika kamu terbangun, sebutlah/ingatlah Allah, maka satu ikatan akan terlepas. Kemudian jika kamu berwuduk, maka akan terlepas satu ikatan, dan kemudian jika kamu melaksanakan solat, maka akan terlepas satu ikatan lagi hingga ia memulakan paginya dengan semangat dan jiwa yang bersih. Jika tidak, maka jiwanya akan kotor dan dalam keadaan malas."(Hadith Riwayat Bukhari dan Muslim)

14. Mengingat Allah ketika keluar rumah

Dari Anas bin Malik RA, beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda, maksudnya;

"Barangsiapa yang ketika akan keluar rumah mengucapkan; bismillahi tawakkaltu alalloh la haula wa la quwwata illa billah (dengan nama Allah, aku berserah diri kepada Allah, tidak ada daya dan kekuatan kecuali kekuatan Allah), maka kepadanya akan dikatakan cukuplah bagimu, kamu telah dijaga dan syaitan telah menjauh darimu." (Haith Riwayat At-Tirmidzi)

15. Mengingat Allah ketika masuk masjid

Diriwayatkan dari Abdullah bin Amru bin Al-Ash RA, dari Nabi Muhammad SAW bahawa ketika akan masuk masjid, baginda mengucapkan, "A'udzu billahil-azhim wa bi wajhihil-karim wa sultonihil-qodimminassyaithonirrojim (Aku berlindung kepada Allah yang Maha Agung, dengan wajah-Na yang mulia dan dengan kekuasaan-Nya yang qodim dari syaitan yang terkutuk." Beliau berkata, "Itu saja?" Baginda berkata, "Ya, jika seseorang mengucapkan ini, maka syaitan akan berkata 'Ia telah dijaga dariku sepanjang hari'. " (Hadith Riwayat Abu Dawud)

16. Merapatkan saf solat berjemaah

Ibnu Umar berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya;

"Luruskan barisan dan rapatkan bahu-bahu di antara kamu, dan lembutkan badan kamu untuk saudara yang di sebelah kamu. Jangan tinggalkan ruang kosong untuk syaitan mengambil tempat. Sesiapa yang merapatkan saf, maka Allah akan bersama dengannya dan siapa yang memutuskan saf, maka Allah akan putuskan hubungan dengannya." (Hadith Riwayat Abu Dawud)

17. Mengingat Allah ketika menanggalkan pakaian

Dari Anas RA, beliau berkata bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya;

"Penghalang antara pandangan syaitan dan aurat anak cucu Adam adalah, apabila ia menanggalkan pakaiannya, mereka mengucapkan bismillah." (Hadith Riwayat At-Thabarani)

Adalah penting membaca doa menanggalkan pakaian kerana banyak kes terjadi di mana jin telah tergoda dengan manusia dan menaruh cintanya kepada manusia itu hingga membawa mudarat kepadanya. Doa menanggalkan pakaian:

Ertinya: Dengan nama Allah yang tiada tuhan selain dari Dia.

18. Mengingat Allah ketika akan berhubungan suami isteri

Dari Abdullah bin Abbas RA, ia mengatakan, bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya;

"Jika salah seorang dari kalian ingin menggauli isterinya, hendaklah ia mengucapkan 'Allahumma janibnassyaiton wa jannibissyaiton ma rozaqtana' (Ya Allah ya Tuhan kami, jauhkanlah kami dari syaitan dan jauhkanlah syaitan dari apa yang telah Engkau berkan kepada kami). Jika Allah menakdirkan kepada keduanya seorang anak (dari hubungan itu), maka anak tersebut akan terhindar dari syaitan selamanya." (Hadith Riwayat Bukhari)

19. Makan Tamar 'Ajwah dan Tamar Madinah

Buah Tamar atau Kurma mempunyai pelbagai khasiat. Bagi Tamar 'Ajwah dan Tamar Madinah, Rasulullah SAW pernah bersabda yang maksudnya;

"Barangsiapa yang memakan tujuh biji kurma Madinah setiap paginya, maka pada hari itu ia tidak akan dibahayakan oleh racun mahupun sihir." (Hadith Riwayat Bukhari)

20. Mengelakkan pintu-pintu kemasukan jin dan syaitan

Daripada penceritaan para pengamal perubatan Islam, terdapat empat pintu utama yang ditunggu-tunggu oleh jin dan syaitan untuk merasuki manusia. Empat pintu itu ialah:

Terlalu marah
Terlalu gembira/ seronok/ leka
Terlalu dukacita
Terlalu syahwat

Selain itu, syaitan mudah menghasut manusia apabila ia dalam keadaan kenyang, terlalu sayangkan harta dunia, melakukan sesuatu dalam keadaan tergesa-gesa, terdetik di dalam hati perasaan hasad dengki dan lain-lain lagi.

Sebenarnya banyak lagi pintu masuknya syaitan jika dikaji secara terperinci. Untuk itu, adalah lebih baik untuk sentiasa membentengi diri dengan dzikrullah (mengingati Allah) setiap masa dan jauhilah sifat-sifat tercela.

30.7.15

Sunan Gunung Jati ( Syekh Syarif Hidayatullah )



Syech Syarief Hidayatulloh dilahirkan Tahun 1448 Masehi. Ayahanda Syech Syarief Hidayatulloh adalah Syarief Abdullah, seorang dari Mesir keturunan ke 17 Rosulullah SAW, bergelar Sultan Maulana Muhamad, Ibunda Syech Syarief Hidayatullah adalah Nyai Rara Santang dan setelah masuk Islam berganti nama menjadi Syarifah Muda’im adalah Putri Prabu Siliwangi dari kerajaan Padjajaran.

Syech Syarief Hidayatullah berkelana untuk belajar Agama Islam dan sampai di Cirebon pada tahun 1470 Masehi. Memasuki usia dewasa sekitar diantara tahun 1470-1480, beliau menikahi adik dari Bupati Banten ketika itu bernama Nyai Kawunganten.

Dari pernikahan ini beliau mendapatkan
1. Ratu Wulung Ayu Ratu
2. Maulana Hasanuddin yang kelak menjadi Sultan Banten I.

Melalui pernikahan tersebut akhirnya Sunan Gunung Jati dapat menyebarluaskan Agama Islam ke pelosok Banten yang akhirnya membangun Kerajaan Banten bersama anaknya Maulana Hasanuddin yang dijadikan Raja Pertama di Kerajaan Banten

Syech Syarief Hidayatullah dengan didukung uwanya, Tumenggung Cerbon Sri Manggana Cakrabuana alias Pangeran Walangsungsang dan didukung Kerajaan Demak, dinobatkan menjadi Raja Cerbon dengan gelar Maulana Jati pada tahun 1479. Sejak itu pembangunan insfrastruktur Kerajaan Cirebon kemudian dibangun dengan dibantu oleh Sunan Kalijaga, Arsitek Demak Raden Sepat, yaitu Pembangunan Keraton Pakungwati, Masjid Agung Sang Cipta Rasa, jalan pinggir laut antara Keraajaan Pakungwati dan Amparan Jati serta Pelabuhan Muara Jati.

Syech Maulana Jati pada Tahun 1526 Masehi, menyebarkan Islam sampai Banten dan menjadikannya Daerah Kerajaan Cirebon. Dan pada Tahun 1526 Masehi juga tentara Kerajaan Cirebon dibantu oleh Kerajaan Demak dipimpin oleh Panglima Perang bernama Fatahillah merebut Sunda Kelapa dan Portugis, dan diberi nama baru yaitu Jayakarta.

Pada tahun 1533 Masehi, Banten menjadi Kasultanan Banten dengan Sultannya adalah Putra dari Syech Maulana Jati yaitu Sultan Hasanuddin. Setelah pendirian Kesultanan Demak antara tahun 1490 hingga 1518 disusul dengan kerajaan Cirebon dan Banten merupakan masa-masa paling sulit bagi Syarif Hidayat dan Raden Patah karena proses Islamisasi secara damai mengalami gangguan internal dari Kerajaan Pakuan dan Galuh (di Jawa Barat) dan Majapahit (di Jawa Tengah dan Jawa Timur) dan gangguan external dari Portugis yang telah mulai expansi di Pasai dan Malaka.

Namun dengan strategi jitu Sunan Gunung Jati yang menikahkan putrinya kepada Pati Unus dari Sunda Kelapa demi menggabungkan armada perang gabungan dari kesultanan Demak, Cirebon dan Banten ini membuahkan hasil. Setelah kegagalan expansi jihad Pati Unus II yang menggugurkan dirinya di Malaka akhirnya Sunan Gunung Jati mengangkat Tubagus Pasai (Fatahillah) sebagai Panglima di perang melawan Portugis di Pulau Jawa, yang dimenangkan oleh Islam serta merubah nama Sunda Kelapa menjadi Jayakarta yang dipimpin oleh Fatahillah.

Syech Maulana Jati salah seorang Wali Sanga yang mempekenalkan visi baru bagi masyarakat tentang apa arti menjadi Pemimpin, apa makna Masyarakatm, apa Tujuan, Masyarakat, bagaimana seharusnya berkiprah di dalam dunia ini lewat Proses Pemberdyaan.

Syech Maulan Jati melakukan tugas dakwah menyebarkan Agama Islam ke berbagai lapisan Masyarakat dengan dukungan personel dan dukungan aspek organisasi kelompok Forum Walisanga, dimana forum Walisanga secara efektif dijadikan sebagai organisasi dan alat kepentingan dakwah, merupakan siasat yang tepat untuk mempercepat teresebarnya Agama Islam.

Syech Maulana Jati berpulang ke Rahmatullah pada tanggal 26 Rayagung tahun 891 Hijriah atau bertepatan dengan tahun 1568 Masehi. Tanggal Jawanya adalah 11 Krisnapaksa bulan Badramasa tahun 1491 Saka. Meninggal dalam usia 120 tahun, sehingga Putra dan Cucunya tidak sempat memimpin Cirebon karena meninggal terlebih dahulu. Sehingga cicitnya yang memimpin setelah Syech Maulana Jati. Syech Syarief Hidayatullah kemudian dikenal dengan Sunan Gunung Jati karena dimakamkan di Bukit Gunung Jati.

23.2.15

Apakah Dajjal itu Manusia?

 Apakah Dajjal sudah muncul? Dimana Lokasi Pulau tempat Dajjal berada?| Sejarah Dajjal, 70.000 Yahudi Iran Pengikut Dajjal, Kemampuan Dajjal | Dajjal berambut keriting dan kusut masai, buta matanya yang kanan, matanya seperti anggur yang menonjol, tulisan kaf-fa-ra diantara kedua matanya.
Sifat-sifat Dajjal

(ditulis oleh: Al-Ustadz Abu Abdillah Abdurrahman Mubarak )

Keluarnya Dajjal merupakan satu perkara yang pasti. Dajjal akan berusaha menyesatkan manusia dari jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sehingga orang yang beriman semestinya mengetahui sifat serta fitnah-fitnah Dajjal agar terhindar dari kesesatannya.

Al-Imam Al-Qurthubi rahimahullahu menerangkan: “Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam telah menyifati Dajjal dengan penjelasan yang gamblang bagi orang yang punya hati. Sifat-sifat tersebut semuanya jelek, yang nampak jelas bagi orang yang mempunyai indera yang sehat. Namun orang yang Allah Subhanahu wa Ta’ala tetapkan akan celaka tetap mengikuti Dajjal dalam pengakuannya yang dusta dan dungu, serta diharamkan untuk mengikuti al-haq….”


Apakah Dajjal itu Manusia?

Asy-Syaikh Ibnu ‘Utsaimin rahimahullahu berkata: “Ya. Dajjal adalah manusia dari bani Adam. Sebagian para ulama menyatakan Dajjal adalah setan. Sebagian lagi menyatakan bapaknya manusia, ibunya dari bangsa jin. Tapi semua pendapat ini tidaklah benar. Karena dia butuh makan, minum, dan lainnya. Oleh karena itu, Nabi ‘Isa ‘alaihissalam membunuhnya dengan cara membunuh manusia biasa.” (Asy-Syarhul Mumti’ 3/275)

Al-Qadhi ‘Iyadh rahimahullahu berkata: “Hadits-hadits ini adalah hujjah bagi Ahlus Sunnah akan benarnya keberadaan Dajjal, bahwa Dajjal adalah satu sosok tubuh yang merupakan ujian dari Allah Subhanahu wa Ta’ala bagi hamba-hamba-Nya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berikan dia kemampuan melakukan beberapa hal, seperti menghidupkan orang mati yang ia bunuh, memunculkan kesuburan, membawa sungai, surga dan neraka, perbendaharaan bumi mengikuti dirinya, memerintahkan langit untuk hujan maka turunlah hujan, memerintahkan bumi untuk menumbuhkan maka tumbuhlah tanaman-tanaman. Itu semua terjadi dengan kehendak Allah Subhanahu wa Ta’ala. Setelah itu, ia tak mampu melakukannya, tidak mampu membunuh seorang laki-laki (yang sebelumnya dibunuh kemudian dihidupkan kembali olehnya) ataupun lainnya….”

Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu berkata: “(Yang benar) Dajjal adalah manusia. Fitnahnya lebih besar dari (sekedar) fitnah Eropa sebagaimana banyak diterangkan dalam banyak hadits.” (Ash-Shahihah, 3/191)


Dakwah Dajjal

Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullahu mengatakan: “Telah disebutkan, awal mula ia keluar menyeru kepada Islam, mengaku sebagai muslim. Kemudian mengaku sebagai nabi, setelah itu mengaku sebagai ilah.” (Asy-Syarhul Mumti’ 3/268, lihat Qishshatu Dajjal wa Nuzul ‘Isa karya Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu)
Sifat-sifat dan Bentuk Fisiknya

1. Seorang pemuda yang berambut keriting dan kusut masai.

Dari An-Nawwas bin Sam’an radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

إِنَّهُ شَابٌّ قَطَطٌ عَيْنُهُ طَافِئَةٌ كَأَنِّي أُشَبِّهُهُ بِعَبْدِ الْعُزَّى بْنِ قَطَنٍ

“Dia adalah seorang pemuda yang sangat keriting rambutnya, hilang cahaya matanya, seakan-akan aku menyerupakannya dengan Abdul ‘Uzza bin Qathan.” (HR. Muslim: 2937)

Dalam riwayat lain: “Rambutnya kusut.”

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

إِنَّ مِنْ بَعْدِكُمُ الْكَذَّابَ الْمُضِلَّ وَإِنَّ رَأْسَهُ مِنْ بَعْدِهِ حُبُكٌ حُبُكٌ حُبُكٌ -ثَلاَثَ مَرَّاتٍ- وَإِنَّهُ سَيَقُوْلُ: أَنَا رَبُّكُمْ؛ فَمَنْ قَالَ: لَسْتَ رَبَّنَا لَكِنَّ رَبَّنَا اللهُ عَلَيْهِ تَوَكَّلْنَا وَإِلَيْهِ أَنَبْنَا نَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شَرِّكَ؛ لَمْ يَكُنْ لَهُ عَلَيْهِ سُلْطَانٌ

“Nanti akan ada pendusta yang menyesatkan, rambut di belakangnya hubukun (keriting seperti terjalin/dipintal) –beliau ucapkan tiga kali–. Dia akan berkata: ‘Aku adalah Rabb kalian’. Barangsiapa yang berkata: ‘Engkau bukan Rabb kami. Rabb kami adalah Allah, kepada-Nyalah kami bertawakal dan kepada-Nyalah kami kembali. Kami berlindung kepada Allah dari kejahatanmu’, niscaya Dajjal tak mampu mengalahkannya.” (Ash-Shahihah no. 2808)

Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu berkata: “Hadits ini merupakan dalil yang tegas bahwa Dajjal akbar (terbesar) adalah manusia yang punya kepala dan rambut. Bukan sesuatu yang maknawi atau kiasan dari kerusakan, sebagaimana ucapan orang-orang yang lemah imannya….” (Silsilah Ahadits Shahihah, 6/2, pada penjelasan hadits no. 2808)

    Berita tentang munculnya Dajjal dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam  yang wajib diimani dengan sifat-sifat yang telah disebutkan dengan terang dan jelas yang tidak butuh penakwilan apapun, di antaranya:
    1. Dia dari Bani Adam
    2. Laki-laki
    3. Pemuda
    4. Pendek
    5.  Berkulit merah
    6. Keriting rambutnya
    7. Dahinya lebar
    8. Lehernya lebar
    9. Matanya buta sebelah kanan
    10.Tertulis di antara dua matanya ك ف ر (yang bermakna kafir)
    11.Tidak berketurunan
    12.Pada matanya sebelah kiri terdapat daging tumbuh.
    Sifat-sifat di atas disebutkan di dalam banyak hadits baik dalam Ash-Shahihain (Al-Bukhari dan Muslim) atau selain keduanya.

2. Matanya

Dia adalah seorang yang buta sebelah, sedangkan Rabb kalian tidaklah demikian. Masalah ini diriwayatkan dalam hadits yang mutawatir, diriwayatkan oleh lebih dari sepuluh orang sahabat. Di antaranya:

– Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma:

قَامَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي النَّاسِ فَأَثْنَى عَلَى اللهِ بِمَا هُوَ أَهْلُهُ ثُمَّ ذَكَرَ الدَّجَّالَ فَقَالَ: إِنِّي أُنْذِرُكُمُوْهُ وَمَا مِنْ نَبِيٍّ إِلاَّ قَدْ أَنْذَرَهُ قَوْمَهُ، لَقَدْ أَنْذَرَهُ نُوْحٌ قَوْمَهُ وَلَكِنْ سَأَقُوْلُ لَكُمْ فِيْهِ قَوْلاً لَمْ يَقُلْهُ نَبِيٌّ لِقَوْمِهِ، تَعْلَمُوْنَ أَنَّهُ أَعْوَرُ وَأَنَّ اللهَ لَيْسَ بِأَعْوَرَ

Rasulullah berdiri di hadapan manusia, menyanjung Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan sanjungan yang merupakan hak-Nya, kemudian menyebut Dajjal dan berkata: “Aku memperingatkan kalian darinya, tidaklah ada seorang nabi kecuali pasti akan memperingatkan kaumnya tentang Dajjal. Nuh ‘alaihissalam telah memperingatkan kaumnya. Akan tetapi aku akan sampaikan kepada kalian satu ucapan yang belum disampaikan para nabi kepada kaumnya. Ketahuilah dia itu buta sebelah, adapun Allah Subhanahu wa Ta’ala tidaklah demikian.” (HR. Ahmad, Al-Bukhari, Muslim no. 2930)

– Dari Ibnu ‘Umar radhiyallahu ‘anhuma, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

إِنَّ الْمَسِيْحَ الدَّجَّالَ أَعْوَرُ عَيْنِ الْيُمْنَى كَأَنَّ عَيْنَهُ عِنَبَةٌ طَافِيَةٌ

“Sesungguhnya Dajjal buta matanya yang kanan, matanya seperti anggur yang menonjol.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim no. 2932)

– Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

أَلاَ أُحَدِّثُكُمْ حَدِيْثًا عَنْ الدَّجَّالِ مَا حَدَّثَ بِهِ نَبِيٌّ قَوْمَهُ؛ إِنَّهُ أَعْوَرُ وَإِنَّهُ يَجِيْءُ مَعَهُ بِمِثَالِ الْجَنَّةِ وَالنَّارِ فَالَّتِي يَقُوْلُ إِنَّهَا الْجَنَّةُ هِيَ النَّارُ وَإِنِّي أُنْذِرُكُمْ كَمَا أَنْذَرَ بِهِ نُوْحٌ قَوْمَهُ

“Maukah aku sampaikan kepada kalian tentang Dajjal yang telah disampaikan oleh seorang nabi kepada kaumnya? Dia buta sebelah, membawa sesuatu seperti surga dan neraka. Yang dia katakan surga pada hakikatnya adalah neraka, aku peringatkan kepada kalian sebagaimana Nabi Nuh ‘alaihissalam memperingatkan kaumnya.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim no. 2936)

Rasullullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata:

هُوَ أَعْوَرُ هِجَانٌ كَأَنَّ رَأْسَهُ أَصَلَةٌ، أَشْبَهُ رِجَالِكُمْ بِهِ عَبْدُ الْعُزَّى بْنُ قَطَنٍ فَإِمَّا هَلَكَ الْهُلَّكُ فَإِنَّ رَبَّكُمْ عَزَّ وَجَلَّ لَيْسَ بِأَعْوَرَ

“Dajjal matanya buta sebelah, kulitnya putih.” (Dalam satu riwayat): “Kulitnya putih seperti keledai putih. Kepalanya kecil dan banyak gerak, mirip dengan Abdul ‘Uzza bin Qathan. Jika ada orang-orang yang binasa (mengikuti fitnahnya), ketahuilah Rabb kalian tidaklah buta sebelah.” (HR. Ahmad dan Ibnu Hibban, Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu berkata: Sanadnya shahih menurut syarat Muslim, Ash-Shahihah, no. 1193)

Asy-Syaikh Al-Albani rahimahullahu berkata: “Hadits ini menunjukkan Dajjal akbar adalah manusia yang mempunyai sifat seperti manusia. Apalagi Rasulullah menyerupakannya dengan Abdul ‘Uzza bin Qathan, seorang shahabat. Hadits ini satu dari sekian banyak dalil yang membatilkan takwil sebagian orang yang menyatakan Dajjal bukanlah sosok fisik, tapi rumuz (simbol) kemajuan Eropa berikut kemegahan serta fitnahnya. (Yang haq) Dajjal adalah manusia, fitnahnya lebih besar dari fitnah Eropa sebagaimana banyak diterangkan dalam banyak hadits.” (Ash-Shahihah, 3/191)

22.2.15

Apa itu CHI…?


 Dalam pengubatan cina, akupunktur, repleksi kita sering mendengar tentang Chi (Qi). Chi dalam bahasa Tionghoa adalah aliran energi. Aliran chi atau aliran energi dalah tenaga dari alam dan tubuh kita yang menyatu.

Energi Chi mengalir di dalam tubuh dengan cara yang sama seperti darah. Disepanjang pusat tubuh terdapat tujuh pemusatan energi yang disebut chakra yang mirip dengan organ besar tempat darah berkumpul. Energi yang menyebar dari chakra ada 14 jalur energi chi yang disebut meridian. Ke-14 jalur energi itu mengalir melalui tangan, lengan, torso dan kepala. Seperti aliran darah dan kapiler, mereka membawa energi chi ke saluran-saluran yang lebih kecil sampai setiap sel terisi dengan darah dan energi chi.



Energi Chi berfungsi untuk :
1. Mengaktifkan, menggerakkan, untuk tumbuh kembang dan aktifitas jaringan organ, meridian, sirkulasi cairan darah dan hasil dari metabolisme.
2. Melindungi dan memperkuat sistem imunisasi tubuh, sehingga tubuh menjadi tahan terhadap serangan penyebab penyakit luar dan penyakit dari dalam dan mengusir penyakit tersebut.
3. Menghangatkan dan mengatur panas tubuh
4. Mengontrol dan mengendalikan darah, urin, air liur, enzim dan hasil pembuangan sehingga mereka berjalan pada tempatnya dalam jumlah tertentu yang seimbang.

Aliran Chi juga dapat membangkitkan tenaga dalam, yang bertujuan antara lain sbb :

1. Untuk kesehatan mental dan fisik.
2. Untuk bela diri
3. Tenaga fisik menjadi jauh lebih kuat apabila tenaga dalam sudah mencapai tingkat tertentu. Apabila dengan tenaga fisik biasa seseorang hanya mampu mengangkat beban 50kg, dengan dibantu penyaluran tenaga dalam maka orang tersebut dapat mengankat beban yang lebih berat dari itu.
4. Untuk mempertajam panca indera. Kelima panca indera mulai dari penglihatan, pendengaran, penciuman, indera peraba dan perasa menjadi lebih peka pada lingkungan tertentu.
5. Untuk membangkitkan indera keenam.Indera keenam atau Extra Sensory Perception ( ESP ) bila sudah bangkit maka firasat seseorang akan menjadi tajam dan bisa mengetahui adanya bahaya sebelum terjadi.
6. Untuk  pertunjukan atau atraksi menghancurkan benda-benda keras. Target kesanggupan memecahkan benda keras tersebut tergantung dari tingkat tenaga dalam yang dikuasai. Makin tinggi tenaga dalam yang dikuasai seseorang, makin besar daya hancur sasarannya.
7. Untuk meringankan tubuh
8. Untuk memperkuat memori otak
9. Untuk perawatan dan penyembuhan penyakit yang tidak dirawat oleh ilmu kedokteran modern
10. Untuk mendeteksi penyakit jarak dekat dan jarak tak terbatas, bisa untuk membantu kalangan medis yang tidak dapat menemukan penyakit seseorang. Dengan menggunakan pendeteksian tenaga dalam tanpa disentuh, dapat menemukan kelainan fungsi bagian tubuh untuk pemeriksaan ulang dilaboratorium.

Lukman Hakim Setiawan, seorang guru kungfu dan praktisi pengobatan tradisional cina dalam bukunya yang berjudul “Keajaiban Sholat Menurut Ilmu Kesehatan Cina” menjelaskan bagaimana aliran energi chi ( energi dasar ) ketika sholat, serta bagaimana pengaruh waktu-waktu sholat fardhu terhadap sirkulasi energi Chi.



Menurut para tabib cina, seluruh organ internal manusia terkait dan terhubung dengan chi ( energi ). dan mekanisme serta fungsi semua organ internal itu saling mempengaruhi satu sama lain. Oleh karena itu, jika sirkulasi chi di dalam tubuh tidak lancar maka akan terjadi kemerosotan kondisi fisik atau salah satu bagian tubuh tidak berfungsi (malfungsi)

Tubuh manusia terdiri dari rangkaian tulang, daging, otot-otot, serabut-serabut, organ-organ dan kulit yang menjaga bentuk. Kulit merupakan bagian yang bersinggungan dengan dunia luar sehingga sangat rentan terhadap luka yang diakibatkan oleh berbagai sebab.

Praktek Wudhu sangat erat kaitannya dengan kulit, menurut ilmu kesehatan cina praktek wudhu dapat mengalirkan energi ke kulit untuk memperlancar peredaran darah dan menjaga kepekaan saraf kulit. Selain itu, air yang meresap melalui pori-pori kulit akan membantu membersihkan bagian-bagian kulit dari kotoran. Wudhu juga meresapkan molekul-molekul air yang bersinggungan langsung dengan organ-organ internal tubuh manusia, sehingga menyebabkan badan segar kembali.

Yang lebih mengagumkan lagi adalah secara tidak sadar pada saat berwudhu kita telah merangsang simpul-simpul saraf yang berhubungan dengan bagian internal tubuh pada saat penggosokan dan penekanan pada lapisan kulit sehingga memperlancar aliran chi dalam tubuh kita yang akan berdampak pada kesehatan seseorang.

Posisi berdiri tegak dalam sholat berkorelasi dengan kesehatan, terutama hubungannya dengan ruas-ruas tulang belakang. Pada posisi ini ruas-ruas tulang belakang mengalami penyempurnaan letak sehingga memungkinkan aliran sistem dan pola syaraf yangkembali lancar. Secara teori tulang belakang merupakan pusat syaraf dengan syaraf-syaraf yang menyebar di seluruh bagian tubuh sampai ke otak, anggota badan dan organ-organ  internal. Melalui tulang belakang inilah otak mengontrol tubuh.

Waktu Sholat fardhu ditentukan berdasarkan perubahan posisi matahari terhadap bumi, perubahan ini tentu juga membawa pada perubahan suhu, gelombang elektromagnetik dan lain-lain. Semua perubahan yang terjadi di alam besar ini tentunya berdampak terhadap alam kecil ( tubuh )

Sesuai dengan sirkulasi chi, waktu sholat fardhu adalah waktu yang tepat untuk melakukan terapi organ tubuh :

1. Subuh, yaitu waktu terbit fajar hingga terbit matahari adalah waktu yang tepat untuk terapi paru-paru dan pernafasan. karena pada waktu tersebut udara masih segar dan memberi kesempatan paru-paru membersihkan diri dari sisa-sisa oksigen yang kita hirup pada malam hari.

2. Zuhur, merupakan waktu yang tepat untuk terapi jantung dan usus kecil. Tengah hari merupakan puncak panasnya sistem organ internal manusia. Menurut Ilmu Kesehatan Cina, jantung dan usus kecil merupakan organ yang berpasangan. Kedua organ ini memiliki sifat panas, mengendalikan pembuluh-pembuluh darah.

3. Ashar, adalah waktu yang tepat untuk terapi kandung kemih, karena pada saat tersebut merupakan waktu mulai terjadinya kesesuaian secara perlahan antara hawa tubuh manusia dan hawa sekitarnya.

4. Magrib, waktunya terapi ginjal. Ginjal merupakan reservoir/penampung sifat dingin (Yin) dan sifat panas (Yang) dasar tubuh, ketidakberesan apapun dalam hawa tubuh yang cukup kronis tentu akan melibatkan ginjal dan akhirnya dapat menyebabkan gangguan pada organ-organ lainnya.

5. Isya, waktu yang tepat untuk terapi perikardium dan triple burner (San Jiao)

Dari penjelasan mengenai energi chi, dapat disimpulkan bahwa energi chi memberikan manfaat bagi kehidupan dan kesehatan manusia dan bagu umat muslim dapat dihubungkan dengan pelaksanaan Sholat Lima Waktu yang merupakan petunjuk paling berharga dari Allah SWT.

kredit to Riana Saraswati

12.2.15

Kisah seorang pemuda berdialog dengan seorang Atheis









Soalan Pertama
Atheis: “Pada zaman bilakah Tuhan kamu
dilahirkan?”

Pemuda tersebut tersenyum lalu menjawab:
“Allah Taala tidaklah sesuatu yang dilahirkan.
Jika Dia dilahirkan sudah tentu Dia punya bapa,
Allah juga tidak melahirkan. Jika Dia melahirkan
maka sudah tentu Dia punya anak.”

Soalan Kedua

Atheis: “Kalau begitu, bilakah pula Tuhan kamu
wujud?”

Pemuda itu seraya menjawab: “Allah Taala itu
wujud sebelum adanya zaman, sedangkan zaman
itu sendiri adalah ciptaanNya, mana mungkin
pencipta wujud selepas makhluk ciptaanNya.”

Soalan Ketiga

Atheis: “Cuba kamu berikan kepada kami sedikit
gambaran tentang kewujudan Tuhan kamu yang
tiada permulaan ini. Bagaimana mungkin
sesuatu itu ada tanpa ada permulaannya?”

Pemuda itu menjawab: “Kamu pandai mengira?”
Kelompok Atheis itu menjawab: “Tentu sekali
kami pandai mengira.”
Pemuda itu meneruskan ucapannya: “Bolehkah
kamu beritahu aku apakah nombor sebelum
nombor empat (4)?”

Atheis: “Nombor 3″

Pemuda: “Nombor sebelum 3?”

Atheis: “Nombor 2″

Pemuda: “Nombor sebelum 2?”

Atheis: “Nombor 1″

Pemuda: “Nombor sebelum 1?”

Atheis: “Tiada”

Pemuda itu tersenyum lalu memberikan
penerangan: “Nah, kamu sendiri mengakui
bahawa nombor 1 sebelumnya tiada mulanya.
Nombor yang merupakan ciptaan Allah ini
sendiri kamu akui bahawa tiada permulaan
baginya. Apatah lagi pencipta kepada nombor
itu sendiri?”

Terpinga-pinga kelompok Atheis tersebut dengan
jawapan yang padat dan bernas daripada
pemuda itu. Ternyata mereka silap perkiraan
bila mana berhadapan dengan anak muda ini.
Pada mulanya mereka merasakan bahawa anak
muda ini mudah dikalahkan, namun telahan
mereka ternyata menyeleweng. Mereka perlu
lebih berhati-hati.

Soalan Keempat

Atheis: “Tahniah anak muda di atas jawapanmu
sebentar tadi. Jangan sangka kamu berada di
dalam keadaan yang selesa. Baik, tolong kamu
terangkan kepada kami, pada bahagian manakah
Tuhan kamu mengadap?”

Pemuda itu menjawab: “Jika aku bawa sebuah
pelita yang dicucuh dengan api ke sebuah
tempat yang gelap, pada arah manakah cahaya
pada api tersebut mengadap?”

Kelompok Atheis menjawab: “Cahaya itu tentulah
akan menerangi keseluruhan arah.”

Pemuda itu berkata: “Jika cahaya yang
diciptakanNya itu pun kamu semua tidak mampu
menerangkan pada arah manakah ia mengadap,
inikan pula Sang Pemilik Cahaya langit dan bumi
ini sendiri?”

Kesemua hadirin yang mendengar jawapan
daripada pemuda itu bersorak kegembiraan.
Kagum mereka dengan kepetahan anak muda
itu.

Soalan Kelima

Atheis: “Bolehkah kamu terangkan kepada kami,
bagaimana zat Tuhan kamu? Adakah ianya keras
seperti besi? Atau jenis yang mengalir lembut
seperti air? Atau ianya jenis seperti debu dan
asap?”

Pemuda itu sekali lagi tersenyum. Beliau
menarik nafas panjang lalu menghelanya
perlahan-lahan. Lucu sekali mendengar
persoalan kelompok Atheis ini. Orang ramai
tertunggu-tunggu penuh debaran apakah
jawapan yang akan diberikan oleh pemuda itu.
Pemuda itu menjawab: “Kamu semua tentu
pernah duduk disebelah orang yang sakit hampir
mati bukan?”

Atheis menjawab: “Tentu sekali.”

Pemuda itu meneruskan: “Bila mana orang sakit
tadi mati, bolehkah kamu bercakap dengannya?”
Atheis menjawab: “Bagaimana mungkin kami
bercakap dengan seseorang yang telah mati?”
Pemuda itu meneruskan: “Sebelum dia mati
kamu boleh bercakap-cakap dengannya, namun
selepas dia mati, terus jasadnya tidak bergerak
dan tidak boleh bercakap lagi. Apa yang terjadi
sebenarnya?”

Kelompok Atheis tertawa lalu memberikan
jawapan: “Adakah soalan seperti ini kamu
tanyakan kepada kami wahai anak muda? Tentu
sekali seseorang yang mati itu tidak boleh
bercakap dan bergerak . Ini kerana rohnya telah
terpisah daripada jasadnya.”

Pemuda itu tersenyum mendengar jawapan
mereka lalu berkata: “Baik, kamu mengatakan
bahawa rohnya telah terpisah daripada jasadnya
bukan?

Bolehkah kamu sifatkan kepada aku
sekarang,bagaimanakah bentuk roh tersebut.
Adakah ianya keras seperti besi, atau ianya
mengalir lembut seperti air atau ianya seperti
asap dan debu yang berterbangan?”

Tertunduk kesemua Atheis tersebut bila mana
mendengar persoalan pemuda bijak tersebut.
Ternyata olokan mereka sebentar tadi kembali
tertimpa ke atas mereka.

Kelompok Atheis menjawab dengan keadaan
penuh malu: “Maaf, tentu sekali kami tidak
dapat mengetahui bagaimana bentuknya.”
Pemuda itu lalu meneruskan bicaranya: “Jika
makhluknya seperti roh itu pun kamu tidak
mampu untuk menerangkannya kepada aku,
bagaimana mungkin kamu ingin menyuruh aku
menerangkan bagaimana bentuk Tuhan Pemilik
Roh serta sekalian alam ini?”

Soalan Keenam

Atheis: “Di manakah Tuhan kamu duduk
sekarang?”

Pemuda itu kembali bertanyakan soalan kepada
mereka: “Jika kamu membancuh susu, tentu
sekali kamu mengetahui bahawa di dalam susu
tersebut ada terdapat lemak bukan? Bolehkah
kamu terangkan kepada saya, dimanakah
tempatnya lemak tersebut berada?”

Kelompok Atheis menjawab: “Kami tidak dapat
menerangkan kepadamu dengan tepat
kedudukan lemak di dalam susu tersebut. Ini
kerana lemak itu mengambil keseluruhan
bahagian susu tersebut.”

Pemuda itu seraya berkata: “Kamu sendiri lemah
di dalam memberikan jawapan terhadap
persoalan aku sebentar tadi. Jika lemak di dalam
susu pun tiada tempat yang khusus baginya,
masakan pula kamu ingin mengatakan bahawa
Tuhan Pemilik Arasy itu ada tempat duduk
khusus bagiNya? Sungguh aku pelik dengan
persoalan-persoalan kamu ini.”

Soalan Ketujuh

Atheis: “Kami pelik bagaimana jika masuk ke
dalam syurga ada permulaannya (iaitu selepas
dihisab oleh Allah Taala di padang Mahsyar)
namun bila mana sudah berada di dalamnya
maka tiada lagi pengakhirannya (maksudnya
tiada kesudahannya dan akan selama-lamanya di
dalam syurga)?”

Pemuda itu tersenyum lagi lalu menjawab:
“Mengapa kamu pelik dengan perkara tersebut.
Cuba kamu lihat pada nombor. Ianya bermula
dengan nombor satu bukan? Namun bolehkah
kamu terangkan kepada aku apakah nombor
yang terakhir di dalam senarai nombor?”

Terkelu kelompok Atheis ini untuk memberikan
jawapan. Tentu sekali nombor tiada
kesudahannya. Pemuda itu tersenyum melihat
kelompok Atheis ini terkebil-kebil tidak mampu
memberikan jawapan.

Kemudian beliau menyambung bicaranya: “Nah,
kamu sendiri tidak mampu untuk menerangkan
kepadaku apakah nombor terakhir bukan?
Jawapannya sudah tersedia di hadapan mata
kepala kamu.”

Soalan Kelapan

Atheis: “Kami ingin bertanya lagi, bagaimana
mungkin seseorang di dalam syurga menurut
Nabi kamu tidak akan kencing dan berak.
Sedangkan mereka juga makan dan minum? Ini
adalah perkara yang tidak masuk akal.”

Pemuda itu tenang membetulkan kedudukannya.
Lalu beliau menjawab: “Aku dan kamu
sebelumnya pernah berada di dalam perut ibu
sebelum dilahirkan bukan? Sembilan bulan di
dalam perut ibu, kita juga makan daripada hasil
darah ibu kita. Persoalanku, adakah kamu buang
air kecil dan besar di dalam perut ibumu?

Sedangkan kamu juga makan di dalamnya?”

Sekali lagi kelompok ini terdiam membisu seribu
bahasa. Padat sekali jawapan anak muda ini.

Soalan Kesembilan

Ia soalan terakhir yang ditanyakan oleh
kelompok Atheis tersebut kepada pemuda itu
bila mana mereka telah mati kutu dan sudah
terlampau malu ialah berkenaan: “Jika kamu
terlalu bijak , apakah yang dilakukan oleh
Tuhanmu sekarang?”

Maka pemuda itu menjawab dengan tenang:
“Sebelum aku memberikan jawapan kepadamu,
eloklah kiranya kita bertukar tempat. Ini kerana
kamu berada pada tempat yang tinggi sedang
aku berada di bawah. Jawapan hanya boleh
diberikan bila mana aku berada di atas
mengambil alih tempatmu.”

Kelompok Athies itu lalu bersetuju dengan
cadangan pemuda tersebut, lalu mereka
bertukar tempat.

Pemuda itu naik ke atas, manakala sang Atheis
turun ke bawah.

Bila mana pemuda itu sudah berada di atas,
terus beliau menjawab: “Kamu bertanya
sebentar tadi apakah yang Tuhanku lakukan
sekarang bukan? Jawapannya ialah, Tuhanku
sedang meninggikan yang Haq (dengan
menaikkan pemuda itu ke atas) dan menurunkan
yang Batil (dengan menurunkan kelompok Atheis
tersebut ke bawah).”

Akhirnya mereka mengakui bahawa tiada lagi
persoalan yang ingin ditanyakan malah
kesemuanya telah dipatahkan oleh pemuda itu
dengan penuh hikmah.

Walau sudah hampir ribuan tahun pemuda itu
meninggalkan kita, namun namanya disebut
orang seolah-olah beliau masih hidup di sisi
kita.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...