facebook

facebook

Mari beri sokongan

16.11.13

Kebesaran Allah dan Kehidupan Dunia...

Ketahuilah, bahwa sesungguhnya kehidupan dunia ini hanyalah permainan dan suatu yang melalaikan, perhiasan dan bermegah-megah antara kamu serta berbangga-banggaan tentang banyaknya harta dan anak, seperti hujan yang tanam-tanamannya mengagumkan para petani, kemudian tanaman itu menjadi kering dan kamu lihat warnanya kuning kemudian menjadi hancur. Dan di akhirat (nanti) ada azab yang keras dan ampunan dari Allah serta keridhaan-Nya. Dan kehidupan dunia ini tidak lain hanyalah kesenangan yang menipu. [Al-Hadid : 20]




Dipercantikkan kehidupan dunia bagi orang kafir (Al-Baqarah 212). Segalanya diberikan kepada mereka walaupun mereka melakukan kerja-kerja yang tidak baik. Orang kafir sanggup buat apa sahaja untuk dunia dan ketepikan agama.

Dunia sebenarnya tiada nilai di sisi Allah swt. Dalam satu hadis – Allah samakan dunia dengan apa yang manusia keluarkan (tahi/najis):-
Sesungguhnya Allah menjadikan kotoran yang keluar dari perut anak Adam sebagai perumpamaan buat dunia. (Riwayat Baihaqi)
Yang cantik sebenarnya ialah negeri Akhir (akhirat) untuk orang Islam. Dunia ini cantik kerana ada “tauhid”, yang menjadi bekal untuk ke akhirat. Tanpa iman dan amal soleh dunia tak bermakna.
Dalam satu hadis – dunia ini ibarat bangkai yang dicari anjing.
Dunia ini ibarat bangkai. Hanya anjing sahaja yang akan merebut bangkai.

Daripada Jabir ra, Rasulullah SAW bersabda, " Demi Allah, sungguh dunia ini lebih hina dalam pandangan Allah daripada bangkai kambing dan cacat ini dalam pandangan kalian."

Daripada Abu Hurairah ra, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda, "Dunia adalah penjara bagi orang-orang mukmin dan sebagai syurga bagi orang kafir."

Sahl bin Sa'ad As Sa'idy ra berkata, Rasulullah SAW bersabda, " Andaikan dunia ini bernilai di sisi Allah sebesar sayap nyamuk, nescaya tidak akan diberikannya kepada orang kafir meski hanya seteguk air."

"Sesungguhnya kepunyaan Allah-lah kerajaan langit dan bumi. Dia menghidupkan dan mematikan. Dan sekali-kali tidak ada pelindung dan penolong bagimu selain Allah." [ At-Taubah: 116.]

Apa yang kita selalu sebutkan di dalam surah Al-Fatehah ayat yg pertama, 'Segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian Alam', ternyatalah kerajaan Allah swt yg Maha Luas dan berbagai makhluk di dalamnya yg senantiasa memujiNya tidak mengira waktu tetapi kita hari ini telah lupa, leka dan lalai dari mengingatiNya sehinggakan kehidupan dunia telah menjadi matlamat hidup.

Sepertimana di dalam Al-Quran, berkali-kali telah di peringatkan "Apakah kamu tidak memikirkan?" Apakah yg hendak kita fikirkan? Apakah kehidupan dunia yg kita fikirkan di dalam seharian sehinggakan kita menjadi berat untuk menyebut nama Allah di mana segala permasaalahan kita untuk kembali kepadaNya adalah dengan memohon kepadaNya.

Suatu hari seorang sahabat Nabi SAW, Miqdad Ibnu Al-Aswad berjumpa dengan Abu Hurairah r. a, lalu beliau mengkhabarkan kepada Miqdad: “ Aku mendengar Rasulullah memberitahu kepadaku, sesiapa yang berfikir satu saat maka itu terlebih baik daripada beribadat setahun”

Miqdad berlalu dan berjumpa pula dengan Ibnu Abbas, lalu dikhabarkan kepada Miqdad “ Aku mendengar bahawa Rasulullah SAW memberitahu kepadaku, barang siapa yang berfikir satu saat maka ia terlebih baik daripada beribadat tujuh puluh tahun.”

Miqdad keliru dengan perkhabaran dua sahabat tadi, kerana apa yang disampaikan oleh kedua-duanya berbeza. Lantas beliau mengadukan hal ini kepada baginda Nabi SAW. Baginda mengarahkan supaya memanggil Abu Hurairah dan Ibnu Abbas berjumpa dengannya, baginda bertanya kepada Abu Hurairah: “ Bagaimana cara engkau berfikir?” Jawab Abu Hurairah: “ Aku memikirkan tentang tujuh petala langit dan bumi (mendatangkan rasa keagungan kepada Allah dalam diri)”.

Maka jawab baginda: “ Benar, engkau mendapat berfikir sesaat lebih baik daripada beribadat setahun.” Sabdanya lagi, “ Telah turun al-Quran kepadaku, rugilah bagi mereka yang membaca al-Quran tapi tidak memikirkannya.”

Bayangkanlah betapa kerdilnya kita di alam ini, sesuai sepertimana dikatakan dunia ini sebagai penjara bagi orang-orang mukmin di mana seorang banduan yg dipenjarakan maka tiadalah istimewanya dia melainkan menerima sahaja apa-apa yang telah ditentukan di dalam penjara itu dan mematuhi segala arahan yang telah ditetapkan di dalam penjara itu. Mari kita lihat video ini dan bayangkanlah betapa kecilnya kita.


Daripada Abu Hurairah ra, saya mendengar Rasulullah SAW bersabda, " Ketahuilah bahawa dunia terkutuk dan semua yang ada di dalamnya terlaknat, kecuali zikrullah dan segala apa yang serupa atau sedarjat dengan itu dan orang alim yang mengerti serta orang yang mempelajari."  

Katakanlah: "jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNYA dan dari berjihad di jalan NYA, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan NYA". Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik. [At-Taubah : 24.]

 Ibnu Umar ra berkata, Rasulullah SAW memegang bahuku sambil berkata, " Jadilah engkau di dunia ini bagaikan orang asing atau orang yang dalam perjalanan." Ibnu Umar sendiri berkata, " Jika engkau berada di waktu petang, maka janganlah mengharapkan akan hidup sampai pagi. Dan jika kamu pada waktu pagi janganlah menantikan petang. Pergunakanlah masa sihat itu untuk bekal masa sakit dan masa hidup untuk bekal kematian."

"Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar." [At-Taubah : 100]

“Semua yang berada di langit dan yang berada di bumi bertasbih kepada Allah (menyatakan kebesaran Allah). Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” [Al-Hadid: ayat 1]


Menurut fakta Astronomi, Galaksi kita Bima Sakti, mempunyai kelebaran lebih kurang 100,000 tahun cahaya!!! Lihat pada imej di atas yang menunjukkan kedudukan Matahari dalam Galaksi Bima Sakti...Matahari yang begitu besar bagi kita di bumi, hanya ibarat sebutir pasir di dalam Galaksi Bima Sakti...SANGAT SUKAR UNTUK KITA MEMPERCAYAI...

Imej sebuah galaksi yang berjaya dicerap dari teleskop angkasa Hubble

Alam semesta – peta 43,000 galaksi…!

BEGITU BESAR KERAJAAN ALLAH DI LANGIT. APA YANG DAPAT DI LIHAT MANUSIA HINGGA KINI, HANYALAH SEBAHAGIAN KECIL DARI KERAJAAN YANG AMAT BESAR…DAN MANUSIA BELUM LAGI MENGETAHUI SECARA PASTI APAKAH YANG DILIHATNYA…?  

Apakah kita mengaitkan kebesaran Allah di dunia ini sedangkan Allah swt tidak memandang pun dunia ini? Beristighfarlah kita... Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan.


3 comments:

* OZIE MAHSA said...

Subhanallah... terima kasih di atas perkongsian...

Fidah Shah said...

Subhanallah..terasa kerdilnya diri...t.kasih atas perkongsian..

Asmaroni Rahman said...

subhanallah maha suci allah, allahuakbar maha besar allah.... kita ni disisi allah kalau dicampakkan dalam langit sememangnya tak ada nilai disisi allah taala melainkan IMAN dan TAQWA semata2... ada lagikah yang merasa nak sombong dengan dunia yg sementara??

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...