facebook

facebook

Mari beri sokongan

26.10.13

Agama tatkala Kedatangan Islam


sambungan dari Agama sebelum Islam sampai

Setelah pengaruh Agama Hanif itu bertukar.. maka datangnya seperti agama buddha yang mengajak manusia kembali ke fitrah diri...

Agama disifatkan sebagai sistem kepercayaan dalam sesebuah masyarakat.  Pendapat lama menyebut bahawa agama adalah satu kepercayaan mengenai kerohanian.  Agama juga dilihat sebagai  satu bentuk sikap, idea, kepercayaan dan perlakuan terhadap kuasa-kuasa supernatural yang wujud dalam konsep tuhan dewa-dewi, kuasa halus, hantu dan sebagainya.  Secara keseluruhannya, masyarakat Asia telah mengamalkan pelbagai bentuk agama dan kepercayaan.  Namun begitu, agama Hindu dan Buddhalah yang paling banyak mempengaruhi masyarakat Asia terutamanya dalam sistem pemerintahan masyarakaat Asia.

Dalam sistem pemerintahan kerajaan-kerajaan awal asia tenggara menampakkan pengaruh kebudayaan Hindu dan Buddha yang amat ketara.  Mengikut agama ini Raja meruakan ketua kerajaan seterusnya berkuasa mutlak di atas segalanya. Ini kerana Raja dianggap bayangan tuhan atau deva Raja ( Dewa sakti) serta merupakan wakil tuhan di bumi.  Oleh kerana itulah Raja mempunyai kedudukan yang mulia serta mempunyai kuasa mutlak dalam segala urusan pemerintahan dan keagamaan.

Agama Buddha



 Keberadaan agama Buddha tidaklah terlepas dari riwayat hidup Siddhattha Gotama (Sanskerta: Siddhartha Gautama) yang kemudian dikenal dengan sebutan Sang Buddha (Ia Yang Telah Sadar), sebagai penemu dan pengajar ajaran yang juga disebut dengan Buddha Dhamma (Ajaran Buddha).

Sebenarnya perkembangan ajaran Buddha di Siam purba terbahagi kepada empat zaman semuanya.

Zaman Funan
Zaman Dwarawati
Zaman Seriwijaya
Zaman Lopburi

Dalam bab kedua buku Buddha di Siam, ada diterangkan mengenai sekumpulan bhikku yang dihantar oleh maharaja Asoka ke kawasan ulu di Semenanjung Indo-China untuk menyebar ajaran Buddha ke situ. Yang dimaksudkan dengan Semenanjung Indo-China tu adalah Segenting Kera.


Sudah diketahui umum bahawa ajaran Buddha berkembang pesat di Segenting Kera, sehingga ia pun termasuk dikenali sebagai sebahagian dari Suwarnabumi atau Tanah Keemasan. 

Agama Hindu

Ajaran Hindu yang disimbulkan dalam upacara keagamaan Hindu dianggap sebagai bahan atau artikel yang suci untuk dipergunakan dalam kegiatan pemujaannya. Perlambangan dalam Hindu adalah sangat mendalam dan mulia sehingga setiap tindakan dalam upacara keagamaan itu mencerminkan arti spiritual untuk memusatkan pikirannya pada pemujaan dan meditasi pada Tuhan.

Jika dipahami dengan baik dan benar maka perlambangan merupakan alat bagi pemuja dalam menyadari tujuan spiritual. Keindahan dan kesucian ritual tersebut tidak dapat dihayati dengan pengetahuan yang sesuai dari arti tindakan itu. Perlambangan itu bertujuan untuk mengilustrasikan arti dan menjelaskan beberapa simbul yang umum dari beberapa dewa-dewi Hindu, antara lain:

Anjali, yaitu gerakan tubuh penghormatan dan salam, di mana dua telapak tangan yang disatukan dengan lembut dan dikuncupkan. Tangan diletakkan di dada dan gerakkan ini digunakan juga untuk menyapa sesama yang setingkat dengan mata untuk menghormati orang yang lebih tua. Sedangkan di atas kepala adalah untuk memberikan penghormatan kepada Tuhan.



Kamper (camphor), ini melambangkan bahwa pengetahuan spiritual yang dapat memurnikan pikiran dari seorang pemuja, sehingga meninggalkan ketidaksucian dalam pemikirannya. Keharuman dari kamper ini dapat menghapus dosa serta menyucikan udara pada tempat pemujaan.

Kelapa, pada bagian kulit luar yang lembut dan adalah halus melambangkan tubuh manusia. Dan bagian kulit kelapa yang keras melambangkan keegoisan manusia yang harus dipecahkan. Sedangkan air kelapa tersebut melambangkan jiwa manusia yang bersatu dengan Tuhan.

Bunga Teratai, melambangkan pengetahuan spiritual dan kekuatan. Arti dari teratai itu mengandung makna bahwa seseorang ketika hidup di dunia tidak terpengaruh oleh ketertarikan duniawi.


Namaskara atau Pranama, adalah untuk memberi salam pada orang lain dengan menyatukan kedua tangan menjadi satu sambil membungkuk. Dalam pandangan Hindu, ini melambangkan pertemuan atman dan brahman serta menunjukkan sifat yang merendahkan diri.


Saffron, warna kuning yang menyimbulkan kemurnian, kesederhanaan, dan pengasingan diri atas keinginan duniawi.


Satkona, adalah bintang persegi enam yang terbentuk oleh dua segitiga yang saling mengait. Setiap sisi segitiga itu menyimbulkan sat (keberadaan mutlak), cit (kesadaran mutlak), dan ananda (kebahagiaan mutlak).

Vahana, dalam bahasa Sansekerta artinya binatang, burung atau manusia, yang digunakan sebagai kendaraan para dewa-dewi dalam mitologi Hindu.

Vibhuti, adalah abu suci dari kotoran sapi yang dibakar dengan bahan suci lainnya yang digunakan untuk keperluan upacara dan melambangkan pengasingan diri serta kemurnian. Ketika dibakar, abunya secara simbolis melambangkan alam dan kejadian di dunia.

Kedatangan Islam

Kedatangan Islam ke Tanah Melayu dipercayai bermula pada abad ke-7 masihi. Pandangan ini berdasarkan kemungkinan agama Islam disebarkan oleh para pedagang dan pendakwah dari Asia Barat ke Negara China.

 Seterusnya Islam semakin berkembang pesat berikutan dengan kemunculan beberapa buah kerajaan Islam di Pasai dan Perlak di persekitaran Selat Melaka pada abad ke-13 Masihi. Mengikut cacatan Marco Polo, agama Islam telah tersebar di Tanah Melayu sebelum abad ke-15.

Pada tahun 1292, semasa Marco Polo dalam perjalanan pulang dari China, beliau telah melawat Sumatera. Perlak ialah pelabuhan pertama yang disinggahinya. Beliau menyatakan pada masa itu telah wujud usaha-usaha untuk mengislamkan penduduk tempatan oleh para pedagang Arab di Nusantara.

 Menurut beliau lagi, itulah satu-satunya negeri Islam di Kepulauan Melayu pada masa itu. Manakala Ibn Battutah, pengembara Arab yang singgah sebanyak dua kali di Samudera semasa dalam perjalanan pergi dan balik dari Negara China antara tahun 1345 hingga 1346, menyatakan bahawa Raja Samudera ketika itu telah memeluk Islam dan mengamalkan Mazhab Shafie. Menurut beliau lagi, negeri-negeri lain di sekelilingnya masih belum mmeluk Islam.

Sepanjang tempoh abad ke-13 dan ke-16 Masihi, agama Islam telah tersebar dengan meluas hampir ke seluruh Kepulauan Melayu dan mengurangkan pengaruh agama Hindu-Buddha yang bertapak berabad-abad lamanya di Tanah Melayu. Sejak itu, Islam telah berkembang pesat sehingga menjadi agama yang dianuti oleh sebahagian besar penduduk di Kepulauan Melayu.

Pada tahun 1899, sebuah Batu bersurat didalam tulisan Jawi ditemui separuh tenggelam ditebing Sungai Tersat, Kuala Berang di Hulu Terengganu. Ianya ditemui setelah banjir surut. Secara kiraan bolehlah kita rumuskan ianya ditulis dengan mencampurkan 702+632=1334 tahun masehi.

 Muka Pertama Watikah Batu Bersurat


RasululLah dengan yang arwah santabi mereka
Asa pada Dewata Mulia Raya beri hamba meneguhkan Agama Islam
Dengan benar bicara derma mereka bagi sekalian hamba Dewata Mulia Raya
Di Benuaku ini penentu agama RasululLah sallallahi wassalama raja.
Mandalika yang benar bicara sebelah Dewata Mulia Raya di dalam
Bumi penentu itu fardhu pada sekalian Raja Manda.
Lika Islam menurut setitah Dewata Mulia Raya dengan benar.
Bicara berbajiki benua penentuan itu maka titah Seri Paduka.
Tuhan menduduki Tamra ini di Benua Terengganu adi pertama ada.
Jumaat di bulan Rajab di tahun saratan disasanakala.
Baginda RasululLah telah lalu tujuh ratus dua.

 Kesimpulan KeMelayuan Islam

Sepertimana dapat kita simpulkan di sini bahawa kemasukan Islam ke Tanah Melayu ini bukanlah satu usaha dakwah yg boleh di anggap sebagai satu kerja sampingan yg dibawakan oleh pedagang-pedagan Arab. Ianya mestilah di usahakan atas maksud dakwah demi membesarkan Allah swt. Dan rombongan dakwah ini mestilah berpandukan sunnah Rasulullah dan atas perintah Khalifah pada masa itu. Sepertimana Nabi Baginda SAW bersabda dalam kitab Sulalatus Salatin yg di karang oleh Tun Sri Lanang yg bermaksud :

“Pada akhir zaman kelak, ada sebuah negeri di bawah angin, Samudera namanya. Maka apabila kamu mendengar khabarnya isi Samudera itu, maka segeralah kamu pergi ke negeri itu, bawa isi negeri Samudera masuk Islam, kerana dalam negeri itu banyak wali Allah akan jadi, tetapi ada pula seorang fakir di negeri Mu’tabari namanya (Malabar India), ialah kamu bawa beserta kamu”

Setelah berapa lamanya, kemudian daripada sabda Nabi SAW, maka terdengarlah kepada segala negeri, datang ke Mekah pun kedengaran nama negeri Samudera itu. Syarif di Mekah menyuruhkan sebuah kapal membawa segala perkakasan kerajaan seraya disuruhnya singgah ke negeri Mu’tabari, adapun nama nakhoda kapal itu Syeikh Ismail.

Cuba kita bayangkan seorang ahli bisnes yg menganut agama Islam hendak mendakwahkan sami-sami yg kuat pegangan agamanya sepertimana kita telah baca tentang agama Buddha dan Hindu di atas. Agaknya siapakah yg akan menganut agama siapa? Jadi sudah tentunya Islam ini satu agama spritual bagi menangani spiritual agama lain di samping kemistikan bangsa sebelum di iktirafnya melayu ini sebagai bangsa yg penuh mistik maka sudah semestinya melayu ini penuh dengan mistik.

Jadi pengamalan agama tidaklah semudah yg kita fikirkan sepertimana hari ini seolah-olah Islam sudah hilang roh agamanya hinggakan permasaalahan tidak dapat diselesaikan. Inilah sebenarnya kelebihan budaya Melayu di mana dikatakan menyerupai akan agama Hindu dan Buddha. Sebenarnya pengamalan budaya melayu ini membawa kepada pengamalan spiritual yg tidak bercanggah dengan Islam dalam mencapai tahap kesucian yang tinggi demi untuk mengenal akan Allah swt. Lihatlah kembali batu bersurat di mana ianya di tulis tatkala hukum Tuhan sudah dilaksanakan tetapi maseh menggunakan perkataan Tuhan sebagai Dewata Mulya Raya.

Akhirkata janganlah kita dengan sewenangnya mempersendakan adat budaya datuk nenek kita dahulu yg telah dulu mengamalkan Islam jauh lebih baik dari kita hari ini di mana mereka dapat menegakkan hukum-hukum Islam berlandaskan Al-Quran. Melayu tidak harus tinggalkan adat dan ilmu lama kerana itu adalah haq melayu (sebagaimana bangsa lain, mereka juga di beri haq keilmuan masing-masing). Islam pula adalah agama universal yang dapat menyatupadukan umat di seluruh dunia.

Peganglah bahawa Agama usul Bangsa, Bahasa Jiwa Bangsa, Budaya Raga Bangsa dan Adat Mertabat Bangsa.

Allahu Akhbar!



26/10/2013 - 21 zulhijjah 1434 - 3:10am

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...