facebook

facebook

Mari beri sokongan

30.9.13

Penggunaan Siwak atau Sugi (miswak)



Ibn Umar r.a. berkata: Rasulullah SAW. bersabda, “Jadikan bersiwak itu satu amalan, kerana yang demikian (bersiwak) itu menyihatkan mulut dan merupakan sesuatu yang disukai Yang Maha Pencipta” ( Hadis Riwayat Al-Bukhari ).

“Empat perkara yang menambahkan kecerdasan iaitu meninggalkan percakapan sia-sia, menggunakan miswak, duduk di dalam majlis orang-orang soleh, dan duduk di dalam majlis para ulama”. (Thibbi Nabawi)


Diriwayatkan dalam sebuah hadis, "Hendaklah kamu mengambil berat tentang bersugi kerana bersugi mempunyai 10 faedah :-

KEBAIKAN & KHASIAT KAYU SUGI / SIWAK

1) MEMBERSIHKAN MULUT.
1) MENJADI SEBAB KEREDHAAN ALLAH.
3) MENYEBABKAN SYAITAN MARAH.
4) ALLAH DAN MALAIKAT MENGASIHI ORANG YANG BERSUGI.
5) MENGUATKAN GUSI.
6) MENGHILANGKAN GELEMA.
7) MEWANGIKAN MULUT.
8) MENGHAPUSKAN SAFRA'(SEJENIS PENYAKIT).
9) MENGUATKAN PANDANGAN MATA.
10) MENGHILANGKAN BAU BUSUK MULUT



Proses Gigi Mendapat Elektron

Gigi yang menerima elektron akan mempunyai getaran asal yang tidak menerima benda asing melekat kepadanya. Ia juga berusaha untuk mengawal aktiviti biotik dan terhindar dari jangkitan kuman. Oleh kerana itu, gigi yang digosok dengan kayu siwak (kayu sugi /Malaysia) mempunyai kemampuan untuk menanggalkan plak lebih baik daripada menyungkil atau memberus. Walaupun anda hanya menggosok beberapa gigi saja, elektron akan tersebar ke gigi lain yang bersebelahan apabila gigi tersebut bersentuhan atau rapat. Plak dibahagian belakang gigi juga akan tertanggal walaupun tidak dicapai oleh kayu siwak.

Dengan hanya menggosok dibahagian depan gigi, bahagian belakangnya juga turut mendapat elektron yang membantu menanggalkan plak dengan sendiri, insyaAllah.Oleh kerana itu, menggosok tidak perlu mencapai keseluruh permukaan gigi termasuk gigi belakang dan geraham belakang. Kecuali jika terdapat renggangan gigi, maka gigi yang renggang tersebut perlu digosok karena elektron tidak mengalir dengan sempurna dari gigi depan.

Cara Menggunaan Kayu Sugi atau Siwak.

Orang menggunakan siwak dalam bentuk batang atau stick kayu dengan cara:

1. Batang atau cabang siwak dipotong berukuran pensil dengan panjang 15-20 cm. Stick kayu siwak ini dapat dipersiapkan dari akar, tangkai, ranting, atau batang tanamannya. Stick dengan ukuran diameter 1 cm dapat digigit dengan mudah dan dapat memberikan tekanan yang tidak merosak gusi apabila digunakan.

2. Kulit dari stick siwak ini dihilangkan atau di buang hanya pada bahagian hujung stick yang akan dipakai sahaja.

3. Siwak yang kering akan merosak gusi, sebaiknya direndam dalam air segar selama 1 hari sebelum digunakan. Selain itu, air tersebut juga dapat digunakan untuk kumur-kumur.

4. Bahagian hujung stick siwak yang sudah dihilangkan kulit luarnya digigit-gigit atau dikunyah-kunyah sampai berjumbai seperti berus.

5. Bahagian siwak yang sudah seperti berus digosokkan pada gigi, dan boleh digunakan untuk membersihkan lidah.



6. Mengikut cara yang digunakan Nabi adalah dengan memberus bahagian kanan atas (geraham) kemudian diikuti bahagian kiri bawah (geraham) kemudian kanan bawah kembali dan kembali kepada atas kiri dan seterusnya di bahagian hadapan gigi.

Terdapat dlm 5 perisa

NATURAL
CINNAMON
CLOVE
MINT
LIME


Video ini memaparkan penggunaan miswak yang ditunjukkan oleh seorang gadis asing. Sy dpt video ini melalui laman mukabuku. Apabila menonton video ini terasa malu pulak. Bukan malu kerana menonton gadis ini tetapi malu kerana gadis asing pula yang bersungguh untuk mengamalkan sunnah Nabi.


Inshaa Allah, mari kite sama-sama amalkan dan selepas menonton video ini kite lebih bersemangat untuk amalkannya.

Hari yang Baik untuk semua


Assalamualaikum semua dan juga Selamat pagi....

Hari ni bermulalah hari kerja bg yg kerja makan gaji la tp kalo yg kerja sendri tu kerja tak tentu hari...

OK, bagi kite yg tak sempat jumpe kenkawan sempena cuti ujung minggu yg lepas kite boleh sampaikan ucapan melalui media yg canggih hari ini tetapi yg hari ini kite bertemu semula teman-teman seperjuangan atau pun teman sejawat juga kite boleh ucapkan selamat utk kenkawan kite semoga suasane kerje kite hari ini lebih harmoni di samping teman-teman di sekeliling kite.

Jom kite sampaikan ucapan buat sahabat2 kita di hari isnin ni, mudah2an mane yg keruh dpt dijernihkan dan jernih bertambah jernih lagi... hehehe....

1) Good morning world! Have a great day ahead. Remember, appreciate more, criticize less!

2) Its a new day, I wish everyone a great day ahead.

3) Hello hello gorgeous people. Dont let your negative thoughts ruin your day. Have a great day ahead.

4) Good morning all. Have a great day ahead, fight your challenges, be positive and enjoy your family time.

5) A simple good morning, have a great day, or I love you, goes a long way.

6) Your smile can save a distressed soul, gladden a sad heart, or heal a broken spirit. Have a blessed day.

7) Have a magnificent day, challenge yourself, Stay awesome and remember to love without limits!

8) When you arise in the morning, think of what a precious privilege it is to be alive to breath, to think, to enjoy, to love. Good Morning and have a good day.

9) Confidence comes naturally with success but, success comes only to those, who are confident so, begin ur day with great confidence. HAVE A NICE DAY.

10) A new day a new beginning. Lots of positive thoughts and new opportunities. I wish you a great day ahead.

Kepada sesiapa yg maseh belom scan blog korang untuk ketahui samaada blog korang dijangkiti atau tidak boleh la pegi kat blog PakCik Lee kite ni utk scan. Blog PCL

Blog zaidisign bebas dari sebarang malware. Tq Pak Cik Lee atas link-nya.

#klik utk besarkan gambar.

28.9.13

Saya sayang Awak

Assalamualaikum....


Selamat hari sabtu, semoga kita ceria selalu, berhati-hatilah ketika memandu, dalam mencapai matlamat yang di tuju...

Sejahtera semua semoga hari kita bertambah baik dari semalam....

Dewasa ini setiap hari yg kita lalui semakin banyaklah berlaku kemelut, krisis,propaganda dunia dan bermacam-macam hal lagi, baik di dalam mahupun di luar negara.

Keceriaan manusia semakin terhakis sehinggakan hilang nilai sosio budaya yg sepatutnya menjadi teras kepada kita di alam melayu ini. Keceriaan kita di ganti dengan budaya yg merosakkan lagi menghancurkan apabila manusia hilang arag tuju yg sebenarnya.

Keceriaan yg kita sangkakan membawa kebaikan tetapi pada hakikatnya kita menuju kehancuran. Bak kata pepatah melayu dulu, 'yang dikejar tak dapat yg digendong pula berciciran'. Jadi apakah yg kita kejar selama ini dan apa pula yg kita gendongkan bersama sebagai bekal untuk kita ke alam sana?

Rata-rata kehidupan kita hari ini kebanyakkannya mengejar kehidupan material yakni kebendaan hinggakan lupa akan maksud kita dijadikan Allah swt. Manusia hari ini seolah-olah lupa bahawa ajal akan datang tidak mengira masa baik muda mahupun tua, tidak kira masa senang mahupun susah.

Bekalan yg kita gendongkan adakalanya hilang sebegitu sahaja apabila ianya digantikan dengan amalan yg membawa kita kepada membesarkan selain Allah. Kita lupa, alpa, lalai, dan bermacam-macam lagi ungkapan yg sering kita dengar yg menjadi alasan untuk kita perbaiki diri kita ke tingkatan yg sepatutnya menjadi seorang yg semakin lama semakin takut kepada Allah swt.

Ibarat kelapa semakin tua semakin pekat santannya, manakala ibarat padi semakin tunduk semakin berisi.

Apa yg kita kejar? Walaupun kita sebagai rakyat Malaysia di mana tempat Tanah Tumpahnya darah kita, negara yg bebas dari bencana seperti gempa bumi, gunung berapi, ribut taufan dan bermacam lagi bencana yg dahsyat tetapi kita sedang menghadapi satu bencana dari segi lain pula. Sebagai contoh hari ini kita tidak terlepas dari bencana jalanraya yg amat dahsyat.

Adakalanya rakyat Malaysia memandu umpama berada di litar perlumbaan. Apa yg dikejar? Adakah yg dikejar itu membawa manafaat kepada agama dan sesama kita yg katanya mengamalkan ajaran Islam?

Jadi marilah kita sama-sama renungkan sambil muhassabah diri. Kita bentuk diri yg mengamalkan sikap kaseh sayang sesama kita demi mencapai matlamat yg dituju ke akhirat kelak.

Ungkaplah 3 patah perkataan ini. Ia punyai kuasa dan penangan yang kuat kepada manusia.

Saya Sayang Awak”. Ia adalah satu ungkapan bahasa dunia yang mempunyai suatu kesan dan impak yang luar biasa kepada kehidupan!

Uhibbuki fillah (Arab), Sarang Hae (Korea), Wo ai ni (China), I Love You (Inggeris), Aishiteru(Japan), Mahal Kita (Filipina) dan  Aamee tuma ke bhalo aashi (Bangladesh)

Dalam apa jua bahasa, budaya dan suasana – ungkapan ini adalah luar biasa, memukau, menyentuh dan hebat. Ia perlu diungkapkan, dinyatakan dan dizahirkan. Bahkan junjungan mulia, Nabi Muhammad SAW mengesyorkan agar dalam perhubungan, persaudaraan dan persahabatan – kita harus menyatakan perasan kita kepada saudara kita.

Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud : Apabila seseorang mencintai saudaranya maka hendaklah dia memberitahu kepadanya”.
(HR Abu Daud dan Tirmizi)

Begitu juga dalam hubungan keluarga – suami, isteri, anak-anak dan saudara-saudara perlu membiasakan dengan jelmaan ungkapan ini, sama ada secara lisan atau tindakan.

Setiap orang yg kita jumpa merupakan saudara kita, kawan kita. Kita tidak tahu mungkin orang yg kita hanya pandang sebelah mata tetapi di suatu masa nanti orang itu akan menolong kita di saat kita memerlukan.

Kita sebarkan salam sesama kita. Sebagaimana Baginda Nabi saw bersabda:

“Wahai sekalian manusia, sebarkanlah salam di antara kalian, berikanlah makanan, sambunglah tali silaturahim dan solatlah ketika manusia sedang tidur pada malam hari, nescaya kalian akan masuk syurga dengan selamat.”   [HR Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad]

 “Seutama-utama manusia bagi Allah adalah yang terlebih dahulu dalam memberi salam”
[HR Abu Dawud]

27.9.13

Inspirasi dan Kesehatan Diri


Dr. Forrest C. Shaklee

" Your future life will be exactly what you decide to make it."

Banyak syarikat mendakwa yang produk mereka berkesan. Tetapi di Shaklee, terdapat bukti yang kukuh. Anda boleh dapati lebih daripada 100 bahan saintifik, yang 90 daripadanya diterbitkan dalam jurnal peer-review yang membuktikan keberkesanan produk Shaklee bercetak. Bahkan lebih daripada $300 juta dilaburkan dalam ujian klinikal, penyelidikan dan pembangunan. Dan dalam satu Kajian Unggul pada 2007 yang dikendalikan oleh kerjasama dengan penyelidik-penyelidik dari U.C Berkeley School of Public Health menunjukkan orang yang mengambil makanan tambahan Shaklee mempunyai kesihatan yang lebih baik daripada mereka yang mengambil jenama multivitamin lain.

Dan bukti yang paling menyerlah adalah sebahagian besar daripada jutaan orang hidup lebih sihat, lebih produktif kerana mendapat manafaat dari Shaklee. Sebelum sebarang produk Shaklee berada di tangan anda, pihak Shaklee telah memastikan yang ia benar-benar seperti apa yang dikatakan.

 Albert Einstein

 I have no special talent. I am only passionately curious.
(Saya tidak mempunyai bakat istimewa. Saya hanya ghairah ingin tahu.)
 -Albert Einstein

Insanity: doing the same thing over and over again and expecting different results.
(Kerja Gila: Buat benda yang sama berulangkali dan mengharapkan hasil yang berbeza.)
-Albert Einstein

Anyone who has never made a mistake has never tried anything new.
(Sesiapa yang tidak pernah membuat kesilapan tidak pernah mencuba sesuatu yang baru.)
-Albert Einstein
 
If you can do more, you should. —Robert Redford

It's not constantly; it's consistently. —Lynn Hagedorn

Delay not to seize the hour! —Aeschylus

Listen to those who do.... —Michael S. Clouse

Failure is success if we learn from it. —Malcolm S. Forbes

Lead by example... Enough said. —Michael S. Clouse

Do it now! Do it Now!! Do it NOW!!! —Michael S. Clouse

 Minerals Vitalized

Produk pertama Dr Shaklee pada tahun 1915 dipanggil "Mineral Vitalized" di mana dia telah mengasingkan sebatian semula jadi daripada sayur-sayuran untuk mendapatkan  nilai-nilai mineralnya. Pada tahun yang sama beliau telah menjalankan kajian bersama seorang ahli biokimia Poland iaitu Casimir Funk, kemudian memanggil sebatian itu sebagai "vitamin". Ini adalah penggunaan pertama perkataan vitamin di dalam dunia.
 

 Heraclitus
Character is destiny. —Heraclitus

The past does not equal the future. —Anthony Robbins

The major key to your better future is you! —Jim Rohn

Nothing happens unless first we dream. —Carl Sandburg

Become the very best in your business! —Brian Tracy

Shaklee membelanjakan lebih USD12 juta setahun untuk penyelidikan dan ujian. Shaklee mempunyai lebih 150 ahli-ahli sains pada kakitangan, dan lembaga penasihat yang terdiri daripada doktor, profesor, dan saintis dari industri utama dan universiti di seluruh dunia.


Sebanyak 176 ujian berasingan untuk ketulenan, potensi dan keselamatan dilakukan ke atas bahan-bahan untuk satu produk. Semua tuntutan produk Shaklee telah didokumenkan sebagai bukti. Setiap produk menjalani sebanyak 262 ujian jaminan kualiti yang berasingan sepanjang proses pembuatan. 

Action conquers fear. —Peter Nivio Zarlenga

Never mistake activity for achievement. —John Wooden

All great achievements require time. —David J. Schwartz

There is nothing like a dream to create the future.  —Victor Hugo

Network Marketing only works when we do. —Michael S. Clouse

Failure is an event, not a person. Zig Ziglar

I don't need easy. I need possible. —Lynn Hagedorn

Everything you can imagine is real. —Pablo Picasso

When you believe you can—you can! —Maxwell Maltz

The way to get ahead is to start now. —William Feather

Make measurable progress in reasonable time. —Jim Rohn


  Sophocles
Success is dependent on effort. —Sophocles

Fall seven times, stand up eight. —Japanese Proverb

Always move towards your dreams.... —Michael S. Clouse

Duplication is what success looks like! —Michael S. Clouse

Action is the foundational key to all success. —Pablo Picasso

Step by step the ladder is ascended. —George Herbert

Imagine that; Activity matters most! —Michael S. Clouse

PRODUK ADALAH 100% DIJAMIN! Jika atas apa-apa sebab produk Shaklee tidak memuaskan, kembalikan kepada Pengedar Shaklee atau Shaklee Corporation untuk pertukaran atau pembayaran balik sepenuhnya.

Kami mengambil berat tentang kesihatan anda, rumah anda, dan masa depan anda. Mari berkongsi Shaklee dengan dunia dan membantu kita mendidik orang ramai untuk masa depan dan kesihatan mereka!

26.9.13

Saat Terakhir Nabi Muhammad


muhammad


 Ada sebuah kisah tentang cinta..
Yang sebenar-benar cinta..
Yang dicontohkan Allah..
Melalui kehidupan Rasul Nya..

Pagi itu, walaupun langit telah mulai menguning..
Burung-burung gurun
Enggan mengepakkan sayap.. 

Pagi itu..
Rasulullah dengan suara terbatas memberikan khutbah..
Wahai umatku,
Kita semua ada dalam kekuasaan Allah & Cinta kasih Nya..
Maka taati & bertakwalah kepada Nya..

Kuwariskan dua perkara kepada kalian..
Al-Quran & sunnahku..
Barang siapa mencintai sunnahku..
Bererti mencintaiku..

Dan kelak orang-orang yang mencintaiku..
Akan masuk syurga bersama-sama aku..
Khutbah singkat itu diakhiri..
Dengan pandangan mata Rasulullah..

Yang tenang & penuh minat..
Menatap sahabatnya satu persatu..

Abu Bakar menatap mata itu dengan berkaca-kaca..

Umar dadanya naik turun menahan nafas & tangisnya..

Usman menghela nafas panjang..

Ali menundukkan kepalanya dalam-dalam..

Isyarat itu telah datang, saatnya sudah tiba..
Rasulullah akan meninggalkan kita semua..
Keluh hati semua sahabat kala itu..

Manusia tercinta itu..
Hampir selesai menunaikan tugasnya di dunia..
Tanda-tanda itu semakin kuat..
Ali & Fadhal dengan cergas menangkap Rasulullah..

Yang berkeadaan lemah & goyah..
Ketika turun dari mimbar..
Di saat itu, kalau mampu..
Seluruh sahabat yang hadir di sana..

Pasti akan menahan detik-detik berlalu..
Matahari kian tinggi..
Tapi pintu rumah Rasulullah masih tertutup..
Sedang di dalamnya..




abjad jawi rasulullah saw

 Rasulullah sedang berbaring lemah..
Dengan keningnya yang berkeringat..
Dan membasahi pelepah kurma..
Yang menjadi alas tidurnya..

Tiba-tiba dari luar pintu..
Terdengar seorang yang berseru..
Mengucapkan salam..
Bolehkah saya masuk? tanyanya..
Tapi Fatimah tidak mengizinkannya masuk..
Maaflah ayahku sedang demam..
Kata Fatimah yang membalikkan badan..
Dan menutup daun pintu..

Kemudian dia kembali menemani ayahnya..
Yang ternyata sudah membuka mata..
Dan bertanya pada Fatimah..
Siapakah itu wahai anakku?..

Tak tahulah ayahku..
Orang sepertinya baru sekali ini aku melihatnya..
Tutur Fatimah lembut..

Lalu Rasulullah menatap puterinya itu..
Dengan pandangan yang menggetarkan..
Seolah-olah bahagian demi bahagian..
Wajah anaknya itu hendak dikenang..

 Ketahuilah, dialah yang menghapuskan
Kenikmatan sementara..
Dialah yang memisahkan pertemuan di dunia..
Dialah malaikat maut, kata Rasulullah..

Fatimah pun menahan ledakkan tangisnya..
Malaikat maut datang menghampiri..
Tapi Rasulullah menanyakan..
Kenapa Jibril tidak ikut sama menyertainya..

Kemudian dipanggillah Jibril..
Yang sebelumnya sudah bersiap..
Di atas langit dunia menyambut..
Roh kekasih Allah & penghulu dunia ini..

Jibril, jelaskan apa hakku nanti..
Di hadapan Allah?..
Tanya Rasulullah dengan suara yang amat lemah..
Pintu-pintu langit telah terbuka..
Para malaikat telah menanti Rohmu..
Semua syurga terbuka lebar..
Menanti kedatanganmu, kata Jibril..

Tapi itu ternyata tidak
Membuatkan Rasulullah lega..
Matanya masih penuh kecemasan..
Engkau tidak senang mendengar khabar ini?
Tanya Jibril lagi..

Khabarkan kepadaku..
Bagaimana nasib umatku kelak?..
Jangan kuatir wahai Rasulullah..
Aku pernah mendengar Allah berfirman kepadaku..
Kuharamkan syurga bagi siapa sahaja..
Kecuali umat Muhammad..
Telah berada di dalamnya..
Kata Jibril..

Detik-detik semakin dekat..
saatnya Izrail menjalankan tugas..
Perlahan roh Rasulullah ditarik..
Nampak seluruh tubuh Rasulullah..
Bersimpah peluh..
Urat-urat lehernya menegang..

Jibril, betapa sakit sakaratul maut ini..
Perlahan Rasulullah mengadu..
Fatimah terpejam..
Ali yang di sampingnya menunduk semakin dalam..
Dan Jibril memalingkan muka..

Jijikkah kau melihatku..
Hingga kau palingkan wajahmu Jibril?..
Tanya Rasulullah pada Malaikat penghantar wahyu itu..
Siapakah yang sanggup melihat..
Kekasih Allah di renggut ajal..
Kata Jibril..

Sebentar kemudian..
Terdengar Rasulullah memekik..
Kerana sakit yang tidak tertahan lagi..
Ya Allah !! ..
Dasyatnya nian maut ini..
Timpakan sahaja semua siksa maut kepadaku..
Jangan pada umatku..

Badan Rasulullah mulai dingin..
Kaki & dadanya sudah tidak bergerak lagi..
Bibirnya bergetar seakan..
Hendak membisikkan sesuatu..

Ali segera mendekatkan telinganya..
Uushiikum bis shalati..
Wa maa malakat aimanuku..
Peliharalah solat..
Dan peliharalah orang-orang yang lemah di antaramu..

Di luar pintu tangis mula terdengar bersahutan..
Sahabat saling berpelukan..
Fatimah menutupkan tangan di wajahnya..
Dan Ali kembali mendekatkan telinganya..
Ke bibir Rasulullah yang mulai kebiruan..

Ummatii.. Ummatii.. Ummatii..
Dan berakhirlah hidup manusia mulia..
Yang memberi sinaran itu..

Allahumma sholli 'ala Muhammad..
wa baarik wa salim alaih..
Betapa cintanya Rasulullah kepada kita..

25.9.13

Shaklee

PENGENALAN SHAKLEE


   Seperti kebanyakan orang, anda juga pasti beranggapan bahawa bahan-bahan di dalam produk kecantikan pasti sudah diuji untuk kebaikan sebelum ianya sampai kepada pengguna.

Antara sedar dan tidak kita sebenarnya telah banyak menyimpan bahan-bahan beracun yg kita gunakan setiap hari di rumah kita. Rata-rata hari ini kebanyakkan produk-produk kecantikan, multi vitamin dan sebagainya mempunyai kesan samping atau bahan kimia yg boleh memudaratkan daripada kebaikan. Bertambahnya bahan sintetik di dalam produk-produk menjadi ramuan racun yang dapat menyebabkan berbagai penyakit merbahaya setelah bertahun-tahun menggunakannya. 

Kosmetik moden yang mengandungi berbagai bahan berbahaya, yang lebih baik berada di makmal ujikaji daripada dalam tubuh kita.

distributor

 Nutrisi Sehat 

Kesehatan merupakan tenaga, kecergasan dan kesejahteraan. Anda hanya akan sedar kehadirannya bila anda merasai dan melihatnya sendiri. Kehidupan yang sehat merupakan sesuatu yang amat bernilai di dalam kehidupan seharian kita hari ini. Orang yang sehat sentiasa bertenaga dan kelihatan hebat. Apalah ertinya kita berkerja seharian dan mendapat duit yang banyak tetapi kesehatan kita sendiri terabai. Nutrisi Shaklee telah membantu jutaan insan manusia mencipta kehidupan yang lebih baik selama lebih daripada 55 tahun. Alamilah rasa sehat kembali dengan Nutrisi Shaklee.


shaklee text

Produk Shaklee yang dipercayai dari sumber alam semulajadi merupakan untuk hidup yang lebih sehat dan jangka hayat yang lebih panjang. Justeru itu dengan kegigihan berusaha untuk memberikan produk terbaik bagi meningkatkan taraf hidup yang lebih baik kepada semua orang. Bahkan anda juga perlu tahu bahawa di Shaklee ketelitian amat penting dalam menjamin kualiti dan mutu keberkesanan bagi setiap produk yang dihasilkan.

independant distributor
1956 Oakland, California

Warisan kejayaan selama lebih 50 tahun menjadikan Shaklee sebagai Syarikat Nutrisi semulajadi No 1 di Amerika Syarikat.

independant distributor malaysia
Dr. Forrest C. Shaklee

"Live in the joyful NOW. Plan for a happy future, but make sure that you develop the habit of enjoying the present." ~ Dr. Forrest C. Shaklee, Ten Rules for Happiness and Contentment

independant distributor malaysia


distributor



independant distributor

Tingkatkan Kesehatan Anda

Pilihan yang kita buat hari demi hari merupakan peranan yang penting dalam membentuk kesihatan akan datang. Kajian saintifik mengesahkan yang mengawal berat badan, makan secara seimbang dan sehat, pengambilan suplemen yang baik dan kurang terdedah kepada bahan kimia serta toksin di rumah dapat mengurangkan risiko kesehatan di masa depan. Shaklee adalah pilihan semulajadi yang selamat, produk yang terbukti berkesan untuk membantu mencipta masa depan yang lebih baik serta sehat untuk setiap orang dan juga secara tidak langsung kita bersama dalam memelihara bumi ini.

shaklee distributor


24.9.13

Orang-orang Quraisy Bertanya kepada Rasulullah SAW (Al-Kahfi)






Ibnu Ishaq berkata, “Kemudian An-Nadhr bin Al-Hants dan Uqbah bin Abu Mu’aith bin Abu Amr bin Umaiyyah bin Abdu Syams bin Abdu Manaf bin Qushai pulang ke Makkah. Ketika keduanya bertemu kembali dengan orang-orang Quraisy, keduanya berkata kepada mereka,

‘Hai orang-orang Quraisy, sesungguhnya kami datang kepada kalian dengan membawa kata pamungkas persoalan kita dengan Muhammad. Rahib-rahib Yahudi menyuruh kita menanyakan tiga hal kepada Muhammad. Jika ia bisa menjawabnya, ia betul-betul seorang Nabi. Jika ia tidak bisa menjawabnya, ia berkata bohong dan kalian bebas mengeluarkan pendapat kalian terhadapnya.’

Kemudian mereka datang kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam dan berkata kepada beliau,
‘Hai Muhammad, terangkan kepada kami tentang anak-anak muda yang meninggal dunia pada periode pertama, karena mereka mempunyai kisah yang menarik, kisah seorang pengembara yang menjelajahi dunia timur dan barat, dan juga tentang roh?’

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, “Semua pertanyaan kalian aku jawab besok pagi.’ Beliau mengatakan begitu tanpa mengatakan lnsya Allah. Setelah itu, mereka berpaling dari hadapan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam.

Menurut banyak orang, selama lima belas malam Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam tidak mendapatkan wahyu dan Malaikat Jibril tidak datang kepada beliau, hingga membuat gusar penduduk Makkah.

Mereka berkata, ‘Muhammad menjanjikan memberi jawaban atas pertanyaan kita besok pagi, dari waktu sudah berjalan lima belas malam, namun ia tidak memberi jawaban atas pertanyaan kita.’
Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam sedih sekali, karena wahyu terputus dari beliau. Beliau terpukul dengan komentar orang-orang Quraisy terhadap dirinya.

Kemudian Malaikat Jibril datang kepada beliau dari Allah Azza wa Jalla dengan membawa surat Al-Kahfi. Dalam surat tersebut Allah mengecam kesedihan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam atas merekam menjelaskan kepada beliau informasi seputar pertanyaan mereka; perihal pemuda-pemuda yang mereka maksud, sang pengembara, dan permasalahan roh. ”

Jawaban atas Pertanyaan Orang-orang Quraisy

Ibnu Ishaq berkata, “Dikatakan kepadaku bahwa ketika Malaikat Jibril datang, Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam berkata, ‘Sungguh engkau meninggalkanku wahai Jibril, hingga aku berburuk sangka kepadamu.’

Malaikat Jibril berkata kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam,

‘Dan tidaklah kami (Jibril) turun, kecuali dengan perintah Tuhanmu. Kepunyaan-Nyalah apa-apa yang ada di hadapan kita, apa-apa yang ada di belakang kita dan apa-apa yang ada di antara keduanya, dan tidaklah Tuhanmu lupa.’ (Maryam: 64)

Allah Tabaraka wa Ta’ala mengawali surat tersebut dengan memuji diri-Nya dan menjelaskan kenabian Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam karena mereka mengingkarinya. Allah Ta’ala berfirman,

‘Segala puji bagi Allah yang telah menurunkan kepada hamba-Nya Al Kitab (Al Quran). ‘(Al-Kahfi: 1).

Maksudnya, ‘Muhammad, engkau adalah Rasul dariku, dan sebagal jawaban atas pertanyaan mereka tentang kenabianmu.’

‘Dan Dia tidak mengadakan kebengkokan di dalamnya. Sebagai bimbingan yang lurus. ’(Al-Kahfi:1-2).

Maksudnya Al-Qur’an itu lurus dan tidak ada hal-hal yang kontradiktif di dalamnya.

‘Untuk memperingatkan akan siksaan yang sangat pedih dari sisi Allah.’ (Al-Kahfi: 2).

Maksudnya, untuk memperingatkan tentang siksaan Allah di dunia dan siksa pedih di akhirat dari sisi Tuhanmu yang mengutusmu sebagai Rasul.

‘Dan memberi berita gembira kepada orang-orang yang beriman, yang mengerjakan amal shalih, bahwa mereka akan mendapat pembalasan yang baik. Mereka kekal di dalamnya’ (Al-Kahfi: 2-3)

Yaitu negeri abadi yang mereka tidak mati di dalamnya. Mereka yang dimaksud adalah orang-orang yang membenarkan apa yang engkau bawa yang didustakan orang-orang selain mereka, dan mereka mengerjakan amal-amal perbuatan yang diperintahkan kepada mereka.

‘Dan untuk memperingatkan kepada orang-orang yang berkata, ‘Allah mengambil seorang anak ’ (Al-Kahfi: 4).

Yaitu orang-orang Quraisy yang berkata, ‘Sesungguhnya kita menyembah para malaikat, karena mereka adalah anak-anak wanita Allah.’

‘Mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang hal itu, begitu pula nenek moyang mereka. ’(Al-Kahfi: 5).

Yaitu orang-orang Quraisy yang tidak menyetujui sikap meninggalkan nenek moyang dan menghina agama mereka.

‘Alangkah jeleknya kata-kata yang keluar dari mulut mereka. ’(Al-Kahfi:5).

Yaitu ucapan mereka, ‘Sesungguhnya para malaikat adalah anak-anak wanita Allah.’

‘Mereka tidak mengatakan (sesuatu) kecuali dusta. Maka (apakah) barangkali kamu akan membunuh dirimu.’(Al-Kahfi: 5-6).

Maksudnya, barangkali kamu akan membunuh dirimu, hai Muhammad’

‘Karena bersedih hati sesudah mereka berpaling sekiranya mereka tidak beriman kepada keterangan ini (Al Qur’an). ’ (Al-Kahfi; 6).

Maksudnya, kesedihan karena tidak tercapainya keinginan beliau pada mereka. Jangan lakukan hal itu.”

Ibnu Ishaq berkata, “Allah Ta’ala juga berfirman, 

‘Sesunggguhnya Kami telah menjadikan apa yang ada di bumi sebagai perhiasan baginya, agar Kami menguji mereka siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannya. ‘ (Al-Kahfi: 7).

Firman Allah, ‘Ayyuhum ahsanu amalan,’ maksudnya, siapa di antara mereka yang paling mentaati perintah-Ku, dan paling banyak ketaatannya kepadaKu.”

Allah Ta’ala juga berfiman,
‘Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menjadikan (pula) apa yang di atasnya menjadi tanah rata lagi tandus. ’ (Al-Kahfi: 8).

Maksudnya, ‘Sesungguhnya apa saja yang ada di atas bumi pasti musnah dan hilang, dan bahwa tempat kembali adalah kepada-Ku, kemudian Aku membalas semua orang sesuai dengan amal perbuatannya. Oleh karena itu, engkau, wahai Muhammad, jangan berduka dan bersedih hati atas apa yang engkau dengar dan atas apa yang engkau lihat’.”

Ashabul Kahfi (Penghuni Gua)

Ibnu Ishaq berkata, ” Kemudian Allah memberi jawaban atas pertanyaan mereka tentang anak muda dengan berfirman,

‘Atau kamu mengira bahwa orang-orang yang mendiami gua dan (yang mempunyai) raqim itu, mereka termasuk tanda-tanda kekuasaan Kami yang mengherankan?’ (Al-Kahfi:9)

Maksudnya, ‘Bisa jadi di antara tanda-tanda kekuasaan-Ku, misalnya hujjah-hujjah-Ku yang Aku berikan kepada hamba-hamba-Ku itu jauh lebih mengherankan (menarik) daripada kisah tentang pemuda-pemuda tersebut.’”

Ibnu Hisyam berkata, ” Ar-Raqiimu pada ayat di atas ialah kitab yang memuat kisah tentang mereka. Jamaknya ialah ar-ruqumu. Ru’bah bin Al Ajjaj berkata,

Tempat penyimpanan kitab yang memuat.
Bait di atas adalah penggalan dari syair-syair Ru’bah bin Al Ajjaj.”

Ibnu Ishaq berkata, “Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘(Ingatlah) tatkala para pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami, berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini).” Maka Kami tutup telinga mereka beberapa tahun dalam gua itu. Kemudian Kami bangunkan mereka, agar Kami mengetahui manakah di antara kedua golongan itu yang lebih tepat dalam menghitung berapa lama mereka tinggal (dalam gua itu).’ (Al-Kahfi: 10-12)

Kemudian Allah Ta’ala berfirman,
‘Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan sebenarnya.’ (Al-Kahfi: 13).

Bil-Haqqi maksudnya, dengan informasi yang benar tentang mereka. Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk. Dan Kami meneguhkan hati mereka diwaktu mereka berdiri, lalu mereka pun berkata, “Tuhan kami adalah Tuhan seluruh langit dan bumi; kami sekali-kali tidak menyeru Tuhan selain Dia, sesungguhnya kami kalau demikian telah mengucapkan perkataan yang amat jauh dari kebenaran.’ (Al-Kahfi: 13-14)

Maksudnya, ‘Pemuda-pemuda tersebut tidak menyekutukan-Ku dengan sesuatu yang tidak kalian ketahui.’”

Ibnu Ishaq berkata, “Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Kaum kami ini telah menjadikan selain Dia sebagai tuhan-tuhan (untuk disembah). Mengapa mereka tidak mengemukakan alasan yang terang (tentang kepercayaan mereka)?’ (Al-Kahfi: 15)

Kata sulthaanin bayyinin pada ayat di atas artinya hujjah yang kuat, kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang mengada-adakan kebohongan terhadap Allah? Dan apabila kamu meninggalkan mereka dan apa yang mereka sembah selain Allah, maka carilah tempat berlindung ke dalam gua itu, niscaya Tuhanmu akan melimpahkan sebagian rahmat-Nya kepada kalian dan menyediakan sesuatu yang berguna bagi kalian dalam urusan kalian. Dan kalian akan melihat matahari ketika terbit, condong dari gua mereka ke sebelah kanan, dan bila matahari terbenam menjauhi mereka ke sebelah kiri sedang mereka berada dalam tempat yang luas dalam gua itu.’ (Al-Kahfi:15-17)

Ibnu Hisyam berkata, “Kata tazzawaru pada ayat di atas artinya condong. Kata tersebut berasal dari kata az-zawaru. Umru’u Al-Qais bin Hujr berkata,

Sesungguhnya aku adalah pemimpin, jika aku kembali diberi orang-orang
Yang dari mereka, Anda melihat singa itu condong (miring)

Firman Allah, ‘Taqridhuhum dzaatasy syimaali,‘   maksudnya, bahwa matahari menjauhi mereka dan meninggalkan mereka dari sebelah kiri. Al-Fajwah artinya tempat yang luas dan jamaknya al-fija ’u. Salah seorang penyair berkata,

Engkau memakaikan kebinaan dan kekurangan kepada kaummu
Hingga darah mereka dihalalkan dibunuh dan mereka meninggalkan negeri yang luas 

Kemudian Allah Ta’ala befirman,

‘Itu adalah sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Allah. ’(Al-Kahfi: 17)
Maksudnya, itulah hujjah atas orang-orang dari Ahli Kitab yang mengetahui perihal pemuda-pemuda tersebut. Yaitu orang-orang dari Ahli Kitab yang memerintahkan orang-orang Quraisy bertanya kepadamu tentang pemuda-pemuda tersebut untuk menguji kebenaran kenabianmu apakah engkau bisa memberikan informasi tentang mereka atau tidak? Kemudian Allah Ta’ala berfirman, “

‘Barangsiapa diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk dan barangsiapa disesatkan-Nya, maka kamu tak akan mendapatkan seorang pemimpin pun yang dapat memberi petunjuk kepadanya. Dan kamu mengira mereka itu bangun padahal mereka tidur, dan Kami balik-balikkan mereka ke kanan dan ke kiri sedang anjng mereka menjulurkan kedua lengannya di muka pintu gua. ” (Al-Kahfi: 17-18).

Ibnu Hisyam berkata, “Kata al-washzid artinya pintu. Al-Absi yang nama aslinya Ubaid bin Wahb berkata,

Di bumi terbuka yang pintunya tidak ditutup untukku
Dan kebaikanku di dalamnya tidak diingkari
Bait di atas adalah penggalan dari syair-syair Al-Absi.

Ibnu Ishaq berkata, “Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Dan jika kamu menyaksikan mereka tentulah kamu akan berpaling dari mereka dengan melarikan (diri) dan tentulah (hati) kamu akan dibenuhi dengan ketakutan terhadap mereka. Dan demikianlah Kami bangunkan mereka agar saling bertanya di antara mereka sendiri. Berkatalah salah seorang di antara mereka: Sudah berapa lamakah kamu berada (disini?)”. 

Mereka menjawab: “Kita berada (disini) sehari atau setengah hari”. Berkata (yang lain lagi): “Tuhan kamu lebih mengetahui berapa lamanya kamu berada (di sini). Maka suruhlah salah seorang di antara kamu untuk pergi ke kota dengan membawa uang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik, maka hendaklah ia membawa makanan itu untukmu, dan hendaklah ia berlaku lemah-lembut dan janganlah sekali-kali menceritakan halmu kepada seorangpun. 

Sesungguhnya jika mereka dapat mengetahui tempatmu, niscaya mereka akan melempar kamu dengan batu, atau memaksamu kembali kepada agama mereka, dan jika demikian niscaya kamu tidak akan beruntung selama lamanya” Dan demikian (pula) Kami mempertemukan (manusia) dengan mereka, agar manusia itu mengetahui, bahwa janji Allah itu benar, dan bahwa kedatangan hari kiamat tidak ada keraguan padanya. Ketika orang-orang itu berselisih tentang urusan mereka, orang-orang itu berkata: “Dirikan sebuah bangunan di atas (gua) mereka, Tuhan mereka lebih mengetahui tentang mereka”. Orang-orang yang berkuasa atas urusan mereka berkata: “Sesungguhnya kami akan mendirikan sebuah rumah peribadatan di atasnya”. (Al-Kahfi: 18-21) 

Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Nanti (ada orang yang akan) mengatakan (jumlah mereka) adalah tiga orang yang keempat adalah anjingnya, dan (yang lain) mengatakan: “(jumlah mereka) adalah lima orang yang keenam adalah anjing nya”, sebagai terkaan terhadap barang yang gaib. (Al-Kahfi: 22) 

Yang dimaksud dengan mereka pada ayat di atas ialah rahib-rahib Yahudi yang memerintahkan orang-orang Quraisy bertanya kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam tentang pemuda-pemuda tersebut. Rajman bil ghabi maksudnya, mereka tidak mempunyai pengetahuan yang pasti tentang pemuda-pemuda tersebut.  Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Dan mereka mengatakan: “(jumlah pemuda-pemuda tersebut) tujuh orang, yang ke delapan adalah anjingnya”. Katakanlah: “Tuhanku lebih mengetahui jumlah mereka; tidak ada orang yang mengetahui (bilangan) mereka kecuali sedikit”. Karena itu janganlah kamu (Muhammad) bertengkar tentang hal mereka, kecuali pertengkaran lahir saja.’ (Al-Kahfi: 22) 

Kemudian Alla Ta’ala berfirman,
‘Dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda itu) kepada seorangpun di antara mereka..’ (Al-Kahfi: 22). 

Maksudnya, ‘Dan jangan kamu menanyakan tentang mereka (pemuda-pemuda tersebut) kepada seorang pun di antara mereka, karena mereka tidak mempunyai informasi tentang pemuda-pemuda tersebut.  Kemudian Allah Ta’ala berfirman,

‘Dan jangan sekali-kali kamu mengatakan tentang sesuatu: “Sesungguhnya aku akan mengerjakan ini besok pagi, kecuali (dengan menyebut): “Insya Allah”. Dan ingatlah kepada Tuhanmu jika kamu lupa dan katakanlah: “Mudah-mudahan Tuhanku akan memberiku petunjuk kepada yang lebih dekat kebenarannya dari pada ini”. (Al-Kahfi: 23-24). 

Maksudnya, engkau jangan sekali-kali berkata terhadap sesuatu yang ditanyakan kepadamu bahwa aku akan menjawabnya besok pagi seperti yang engkau katakan sebelumnya. Namun katakan insya Allah. Ingatlah engkau kepada Allah jika engkau lupa, dan katakan, ‘Mudah-mudahan Allah memberiku petunjuk kepada kebaikan dari apa yang mereka tanyakan kepadaku, karena engkau tidak mengetahui apa yang dikerjakan pemuda-pemuda tersebut.’

Kemudian Allah Ta’ala berfirmanm
‘Dan mereka tinggal dalam gua mereka tiga ratus tahun dan ditambah sembilan tahun (lagi).’ (Al-Kahfi: 25) 

Maksudnya, bahwa rahib-rahib Yahudi akan mengatakan perkataan tersebut. Kemudian Allah Ta’ala berfirman,
‘Katakanlah: “Allah lebih mengetahui berapa lamanya mereka tinggal (di gua); kepunyaan-Nya-lah semua yang tersembunyi di langit dan di bumi. Alangkah terang penglihatan-Nya dan alangkah tajam pendengaran-Nya; tak ada seorang pelindungpun bagi mereka selain dari pada-Nya; dan Dia tidak mengambil seorangpun menjadi sekutu-Nya dalam menetapkan keputusan”. (Al-Kahfi: 26) 

Maksudnya, tidak ada sedikitpun dari apa yang mereka tanyakan itu yang tidak diketahui Allah.”
Dzu Al-Qarnaini 

lbnu Ishaq berkata, “Allah Ta’ala berfirman tentang pertanyaan mereka perihal orang pengembara,
‘Mereka akan bertanya kepadamu (Muhammad) tentang Dzu Al-Qarnaini. Katakanlah, ‘Aku akan bacakan kepadamu cerita tentangnya.’ Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan kepadanya di bumi dan Kami telah memberikan kepadanya jalan-jalan (untuk mencapai) segala sesuatu. ’(Al-Kahfi: 83-84). 

Di antara informasi perihal Dzu Al-Qarnaini bahwa ia diberi nikmat-nikmat yang tidak didapatkan orang lain. Diantaranya, jalan-jalan dibangun untuknya hingga ia berjalan dari timur ke barat. la tidak menjejakkan kakinya di suatu negeri, melainkan ia berhasil menguasai penduduknya. Ia mengembara hingga tiba ke negeri-negeri yang tidak berpenghuni.”

lbnu Ishaq berkata bahwa orang yang mendapatkan hadits-hadits dari orang-orang non-Arab berkata kepadaku, Dzu Al-Qarnaini berasal dari Mesir. Nama aslinya Marzaban bin Mardziyah Al-Yunani. la berasal dari anak keturunan Yunan bin Yafits bin Nuh.

Ibnu Hisyam berkata, “Nama aslinya lskandar. Dialah yang membangun kota lskandariyah, kemudian kota Iskandariyah diberi nama dengan namanya.”

Ibnu Ishaq berkata bahwa Tsaur bin Yazid berkata kepadaku dari Khalid bin Ma’dan Al-Kala’i bahwa Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam pernah ditanya tentang Dzu Al-Qarnaini, kemudian beliau bersabda, “la seorang raja yang menjelajahi dunia dari bawahnya dengan jalan-jalan.”

Khalid berkata bahwa Umar bin Khaththab Radhiyallahu Anhu mendengar seseorang berkata,   Dzu Al-Qamainil” Umar bin Khaththab berkata, “Ya Allah, ampunilah dia! Tidaklah kalian senang memberi nama anak-anak kalian dengan nama para nabi, melainkan kalian juga senang memberi nama anak kalian dengan nama-nama para malaikat.”

Ibnu Ishaq berkata, “Demi Allah, aku tidak mengetahui asal-usul perkataan di atas; apakah dikatakan Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam atau tidak? Jika beliau mengatakannya, maka kebenaran ialah apa yang beliau katakan.”

Roh 

Ibnu Ishaq berkata Allah Ta’ala berfirman tentang pertanyaan mereka seputar roh,
‘Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah, ‘Roh termasuk urusan Tuhanku, dan kalian tidak diberi pengetahuan melainkan sedikit. “(Al-lsra’: 85). 

Ibnu Ishaq berkata bahwa aku diberi tahu dan Ibnu Abbas yang berkata, “Ketika Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam tiba di Madinah, rahib-rahib Yahudi bertanya,

‘Hai Muhammad, tahukah engkau ucapanmu, Dan kalan tidak diberi pengetahuan melainkan sediki. ’Siapakah yang dimaksud dengan kalian tersebut; kami atau kaummu?’ Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, ‘Tidak.’  Para rahib Yahudi berkata, ‘Engkau sudah membaca apa yang engkau bawa, bahwa kami diberi Taurat. Di dalamnya terdapat penjelasan segala sesuatu.’

Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam bersabda, ‘Sesungguhnya Taurat dalam ilmu Allah adalah sedikit sekali. Namun kalian mempunyai sesuatu yang jika kalian laksanakan, maka sesuatu tersebut sudah memadai untuk kalian.’ ”

Ibnu Abbas berkata, “Kemudian Allah Ta’ala menurunkan ayat tentang pertanyaan mereka,
‘Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah (kering)nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) kalimat Allah. Sesungguhnya Allah  Mahaperkasa lagi Mahabijaksana. ’(Luqman: 27). 

Maksudnya, penjelasan Taurat tentang hal tersebut itu sangat sedikit jika dibandingkan dengan ilmu Allah.”

Penggoncangan Gunung-gunung dan Kebangkitan Orang-orang Yang telah Meninggal Dunia
Ibnu Abbas berkata, “Kemudian Allah Ta’ala menurunkan ayat kepada Rasulullah Shallallahu Alaihi wa Sallam tentang permintaan kaumnya agar gunung-Qunung digoncang, bumi dibelah, dan nenek moyang mereka yang telah meninggal dunia dibangkitkan kembali,

‘Dan sekiranya ada suatu bacaan (kitab suci) yang dengan bacaan itu gunung-gunung dapat digoncangkan atau bumi jadi terbelah atau oleh karenanya orang-orang yang sudah mati dapat berbicara, (tentulah Al Quran itulah dia). Sebenarnya segala urusan itu adalah kepunyaan Allah. (Ar-Ra’d: 31) 

Firman Allah, ‘Bal lillahil amru jami’a, ‘ maksudnya, ‘Aku tidak mengerjakan hal tersebut melainkan sesuai dengan kehendak-Ku’.”  (sy42-Ibnu Hisyam 1: 254-266)

17.9.13

Kisah 2 Petani dalam Surah Al-Kahfi



Pada kesempatan ini, akan disebutkan kisah petani yang disebutkan dalam kitab Al-Qur’an. Sesungguhnya dalam kitab suci kaum muslimin ini banyak disebutkan kisah-kisah orang-orang terdahulu sebelum kedatangan islam yang banyak mengandung pelajaran bagi mereka yang mahu berIman yang senantiasa membaca, mempelajari dan mengamalkan Al-Qur’an. Sepertimana Allah berfirman:

“Sungguh pada kisah-kisah mereka itu terdapat pelajaran bagi orang-orang yang mempunyai akal.” (Q.S. Yusuf : 111).

Adapun kisah pemilik dua kebun ini disebutkan Alloh dalam surat Al-Kahfi Ayat 32 sampai ayat 44. Allah berfirman:

“Dan berikanlah kepada mereka sebuah perumpamaan dua orang laki-laki, Kami jadikan bagi seorang diantara keduanya (yang kafir) dua buah kebun anggur dan kami kelilingi kedua kebun itu dengan pohon-pohon korma dan diantara kedua kebun itu Kami buatkan ladang.
(QS. 18:32).

Kedua kebun itu menghasilkan buahnya, dan kebun itu tiada kurang buahnya sedikitpun, dan Kami alirkan sungai di celah-celah kedua kebun itu,” (QS. 18:33).

dan dia mempunyai kekayaan besar, maka ia berkata kepada kawannya (yang mu’min) ketika ia bercakap-cakap dengan dia:”Hartaku lebih banyak daripada hartamu dan pengikut-pengikutku lebih kuat”. (QS. 18:34). Dan dia memasuki kebunnya sedang ia zalim terhadap dirinya sendiri; ia berkata:”Aku kira kebun ini tidak akan binasa selama-lamanya, (QS. 18:35).

dan aku tidak mengira hari kiamat itu akan datang, dan jika sekiranya aku dikembalikan kepada Rabbku, pasti aku akan mendapat tempat kembali yang lebih baik daripada kebun-kebun itu”. (QS. 18:36).

Kawannya (yang mu’min) berkata kepadanya sedang dia bercakap-cakap dengannya :”Apakah kamu kafir kepada (Rabb) yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan kamu seorang laki-laki yang sempurna (QS. 18:37).

Tetapi aku (percaya bahwa): Dialah Allah, Rabbku, dan aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Rabbku. (QS. 18:38).

Dan mengapa kamu tidak mengucapkan tatkala kamu memasuki kebunmu “Maasyaa Allah, laa quwwata illaa billah” (Sungguh atas kehendak Allah semua ini terwujud, tiada kekuatan kecuali dengan pertolongan Allah). Sekiranya kamu anggap aku lebih sedikit darimu dalam hal harta dan keturunan, (QS. 18:39).

maka mudah-mudahan Rabbku, akan memberi kepadaku (kebun) yang lebih baik daripada kebunmu (ini); dan mudah-mudahan Dia mengirimkan ketentuan (petit) dari langit kepada kebunmu, hingga (kebun itu) menjadi tanah yang licin; (QS. 18:40).

 atau airnya menjadi surut ke dalam tanah, maka sekali-kali kamu tidak dapat menemukannya lagi”. (QS. 18:41).

 Dan harta kekayaannya dibinasakan, lalu ia membulak-balikkan kedua tangannya (tanda menyesal) terhadap apa yang ia telah belanjakan untuk itu, sedang pohon anggur itu roboh bersama para-paranya dan dia berkata:”Aduhai kiranya dulu aku tidak mempersekutukan seorangpun dengan Rabbku”. (QS. 18:42).

 Dan tidak ada bagi dia segolonganpun yang menolongnya selain Allah; dan sekali-kali dia tidak dapat membela dirinya, (QS. 18:43).

 Disana pertolongan itu hanya dari Allah yang Hak. Dia adalah sebaik-baik Pemberi pahala dan sebaik-baik Pemberi balasan. (QS. 18:44).

Kisah tentang kedua orang yang tersebut dalam ayat di atas mempunyai berbagai versi sebagaimana yang disebutkan oleh ulama-ulama tafsir. Mereka berselisih tentang siapakah kedua orang yang disebutkan dalam ayat tersebut. Adapun yang akan disebutkan disini ada 2 versi yang diambil dari tafsir Al-Imam Al-Qurthuby rohimahullah yaitu:

 Kisah 2 Petani

Nama yang mukmin adalah Tamlikh dan yang kafir adalah Qurthusy. Dulunya keduanya adalah orang yang bekerjasama dalam suatu bisnis, kemudian mereka membagi hartanya menjadi dua, masing-masing mereka mendapat 3000 dinar.

Si mukmin membelanjakan hartanya tersebut dengan rincian: 1000 dinar yang pertama dibelanjakan untuk membeli budak yang kemudian dia merdekakan, 1000 dinar yang kedua dibelanjakan untuk membeli pakaian yang dia berikan pada orang-orang yang tidak mempunyai pakaian (tuna sandang) dan 1000 dinar yang ketiga dibelanjakan untuk membeli makanan untuk orang-orang yang kelaparan, membangun masjid dan kegiatan-kegiatan kebajikan lainnya.

Sedangkan si kafir menggunakan uangnya untuk menikah, membeli ternak dan sapi. Kemudian hewan ternak dan sapinya berkembang biak menjadi banyak dan melimpah. Sehingga dia menjadi termasuk orang-orang kaya pada zamannya yang mempunyai harta melimpah.

Pada suatu waktu si mukmin tersepit sehingga dia ingin bekerja di kebun si kafir, seraya berkata, “ Sekiranya aku pergi pada rekan perniagaanku dulu itu, dan aku minta dipekerjakan pada salah satu kebunnya tentunya itu lebih baik buat keadaanku dan aku dapat memenuhi keperluanku.” Kemudian dia mendatangi si kafir, hampir-hampir si mukmin tidak dapat menemuinya karena kawalan yang ketat dan banyaknya pengawalnya. Maka tatkala si mukmin ini masuk menemuinya dan mengutarakan maksudnya,kemudian terjadi dialog diantara mereka berdua:

Si kafir malah berkata, “Bukankah harta kita telah dibagi menjadi dua bahagian? Lantas untuk apa saja kau gunakan harta dari bahagianmu?!.”

Si mukmin menjawab, “Aku telah membeli dari Allah apa yang lebih baik dan lebih kekal dengan bahagianku itu.”

Si kafir berkata, “Aku tidak percaya kiamat itu akan terjadi, tidaklah aku melihatmu melainkan orang yang bodoh! Dan tidaklah balasan bagi orang yang bodoh kecuali tidak dikabulkan permintaannya.”

Si kafir melanjutkan, “Tidak kah kamu melihat apa yang aku lakukan dengan hartaku sehingga menjadi orang yang kaya dan mempunyai keadaan yang baik? Itu semua karena semata-mata karena usahaku, sedangkan kamu telah melakukan hal yang bodoh. Maka menyingkirlah dari hadapanku!.”

Kemudian akhir kisah si kafir yang kaya tersebut sebagaimana disebutkan Allah dalam surat Al-Kahfi yaitu rusaknya semua tanamannya dan lenyap pula semua hartanya.

16.9.13

Kisah Pemuda Ashabul Kahfi Dari Saiyidina Ali r.a

*


Dalam surat Al-Kahfi, Allah SWT menceritakan empat kisah masa lalu, yaitu kisah Ashabul Kahfi, kisah dua petani dengan kebunnya, kisah pertemuan nabi Musa as dan nabi Khaidir as serta kisah Dzulqarnain. Kisah Ashabul Kahfi mendapat perhatian lebih dengan digunakan sebagai nama surah dimana terdapat kisah-kisah tersebut. Hal ini bukanlah kebetulan tetapi karena kisah Ashabul Kahfi, seperti juga kisah dalam al-Quran lainnya, bukan merupakan kisah semata, tapi juga terdapat banyak pelajaran (ibrah) didalamnya.


Ashabul Kahfi adalah nama sekelompok orang beriman yang hidup pada masa Raja Diqyanus di Romawi, beberapa ratus tahun sebelum diutusnya nabi Isa as. Mereka hidup ditengah masyarakat penyembah berhala dengan seorang raja yang dzalim. Ketika sang raja mengetahui ada sekelompok orang yang tidak menyembah berhala, maka sang raja marah lalu memanggil mereka dan memerintahkan mereka untuk mengikuti kepercayaan sang raja. Tapi Ashabul Kahfi menolak dan lari, dikejarlah mereka untuk dibunuh. Ketika mereka lari dari di kejar pasukan raja, sampailah mereka di mulut sebuah gua yang kemudian dijadikan tempat persembunyian mereka.

Dengan izin Allah mereka kemudian ditidurkan selama 309 tahun di dalam gua, dan dibangkitkan kembali ketika masyarakat dan raja mereka sudah berganti menjadi masyarakat dan raja yang beriman kepada Allah SWT (Ibnu Katsir; Tafsir al-Quran al-’Adzim; jilid:3 ; hal.67-71).

Berikut adalah kisah Ashabul Kahfi (Penghuni Gua) yang ditafsir secara jelas jalan ceritanya. Penulis kitab Fadha’ilul Khamsah Minas Shihahis Sittah (jilid II, halaman 291-300), mengetengahkan suatu riwayat yang dikutip dari kitab Qishashul Anbiya. Riwayat tersebut berkaitan dengan tafsir ayat 10 Surah Al-Kahfi:

(Ingatlah) tatkala pemuda-pemuda itu mencari tempat berlindung ke dalam gua lalu mereka berdo’a: “Wahai Tuhan kami berikanlah rahmat kepada kami dari sisi-Mu dan sempurnakanlah bagi kami petunjuk yang lurus dalam urusan kami (ini) (QS al-Kahfi:10)



Dengan panjang lebar kitab Qishashul Anbiya mulai dari halaman 566 meriwayatkan sebagai berikut:
Di kala Umar Ibnul Khattab memangku jabatan sebagai Amirul Mukminin, pernah datang kepadanya beberapa orang pendeta Yahudi. Mereka berkata kepada Khalifah: “Hai Khalifah Umar, anda adalah pemegang kekuasaan sesudah Muhammad dan sahabatnya, Abu Bakar. Kami hendak menanyakan beberapa masalah penting kepada anda. Jika anda dapat memberi jawaban kepada kami, barulah kami mau mengerti bahwa Islam merupakan agama yang benar dan Muhammad benar-benar seorang Nabi. Sebaliknya, jika anda tidak dapat memberi jawaban, berarti bahwa agama Islam itu bathil dan Muhammad bukan seorang Nabi.”

“Silahkan bertanya tentang apa saja yang kalian inginkan,” sahut Khalifah Umar.

“Jelaskan kepada kami tentang induk kunci (gembok) mengancing langit, apakah itu?” Tanya pendeta-pendeta itu, memulai pertanyaan-pertanyaannya. “Terangkan kepada kami tentang adanya sebuah kuburan yang berjalan bersama penghuninya, apakah itu? Tunjukkan kepada kami tentang suatu makhluk yang dapat memberi peringatan kepada bangsanya, tetapi ia bukan manusia dan bukan jin! Terangkan kepada kami tentang lima jenis makhluk yang dapat berjalan di permukaan bumi, tetapi makhluk-makhluk itu tidak dilahirkan dari kandungan ibu atau atau induknya! Beritahukan kepada kami apa yang dikatakan oleh burung puyuh (gemak) di saat ia sedang berkicau! Apakah yang dikatakan oleh ayam jantan di kala ia sedang berkokok! Apakah yang dikatakan oleh kuda di saat ia sedang meringkik? Apakah yang dikatakan oleh katak di waktu ia sedang bersuara? Apakah yang dikatakan oleh keledai di saat ia sedang meringkik? Apakah yang dikatakan oleh burung pipit pada waktu ia sedang berkicau?”

Khalifah Umar menundukkan kepala untuk berfikir sejenak, kemudian berkata: “Bagi Umar, jika ia menjawab ‘tidak tahu’ atas pertanyaan-pertanyaan yang memang tidak diketahui jawabannya, itu bukan suatu hal yang memalukan!”

Mendengar jawaban Khalifah Umar seperti itu, pendeta-pendeta Yahudi yang bertanya berdiri melonjak-lonjak kegirangan, sambil berkata: “Sekarang kami bersaksi bahwa Muhammad memang bukan seorang Nabi, dan agama Islam itu adalah bathil!”

Salman Al-Farisi yang saat itu hadir, segera bangkit dan berkata kepada pendeta-pendeta Yahudi itu: “Kalian tunggu sebentar!”

Ia cepat-cepat pergi ke rumah Ali bin Abi Thalib. Setelah bertemu, Salman berkata: “Ya Abal Hasan, selamatkanlah agama Islam!”

Imam Ali r.a. bingung, lalu bertanya: “Mengapa?”

Salman kemudian menceritakan apa yang sedang dihadapi oleh Khalifah Umar Ibnul Khattab. Imam Ali segera saja berangkat menuju ke rumah Khalifah Umar, berjalan lenggang memakai burdah (selembar kain penutup punggung atau leher) peninggalan Rasul Allah s.a.w. Ketika Umar melihat Ali bin Abi Thalib datang, ia bangun dari tempat duduk lalu buru-buru memeluknya, sambil berkata: “Ya Abal Hasan, tiap ada kesulitan besar, engkau selalu kupanggil!”

Setelah berhadap-hadapan dengan para pendeta yang sedang menunggu-nunggu jawaban itu, Ali bin Abi Thalib herkata: “Silakan kalian bertanya tentang apa saja yang kalian inginkan. Rasul Allah s.a.w. sudah mengajarku seribu macam ilmu, dan tiap jenis dari ilmu-ilmu itu mempunyai seribu macam cabang ilmu!”

Pendeta-pendeta Yahudi itu lalu mengulangi pertanyaan-pertanyaan mereka. Sebelum menjawab, Ali bin Abi Thalib berkata: “Aku ingin mengajukan suatu syarat kepada kalian, yaitu jika ternyata aku nanti sudah menjawab pertanyaan-pertanyaan kalian sesuai dengan yang ada di dalam Taurat, kalian supaya bersedia memeluk agama kami dan beriman!”

“Ya baik!” jawab mereka.

“Sekarang tanyakanlah satu demi satu,” kata Ali bin Abi Thalib.

Mereka mulai bertanya: “Apakah induk kunci (gembok) yang mengancing pintu-pintu langit?”
“Induk kunci itu,” jawab Ali bin Abi Thalib, “ialah syirik kepada Allah. Sebab semua hamba Allah, baik lelaki mahupun wanita, jika ia bersyirik kepada Allah, amalnya tidak akan dapat naik sampai ke hadhirat Allah!”

Para pendeta Yahudi bertanya lagi: “Anak kunci apakah yang dapat membuka pintu-pintu langit?”
Ali bin Abi Thalib menjawab: “Anak kunci itu ialah kesaksian (syahadat) bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah!”

Para pendeta Yahudi itu saling pandang di antara mereka, sambil berkata: “Orang itu benar juga!” Mereka bertanya lebih lanjut: “Terangkanlah kepada kami tentang adanya sebuah kuburan yang dapat berjalan bersama penghuninya!”

“Kuburan itu ialah ikan hiu (hut) yang menelan Nabi Yunus putera Matta,” jawab Ali bin Abi Thalib. “Nabi Yunus as. dibawa keliling ketujuh samudera!”

Pendeta-pendeta itu meneruskan pertanyaannya lagi: “Jelaskan kepada kami tentang makhluk yang dapat memberi peringatan kepada bangsanya, tetapi makhluk itu bukan manusia dan bukan jin!”
Ali bin Abi Thalib menjawab: “Makhluk itu ialah semut Nabi Sulaiman putera Nabi Daud alaihimas salam. Semut itu berkata kepada kaumnya: “Hai para semut, masuklah ke dalam tempat kediaman kalian, agar tidak diinjak-injak oleh Sulaiman dan pasukan-nya dalam keadaan mereka tidak sadar!”

Para pendeta Yahudi itu meneruskan pertanyaannya: “Beritahukan kepada kami tentang lima jenis makhluk yang berjalan di atas permukaan bumi, tetapi tidak satu pun di antara makhluk-makhluk itu yang dilahirkan dari kandungan ibunya atau induknya!”

Ali bin Abi Thalib menjawab: “Lima makhluk itu ialah, pertama, Adam. Kedua, Hawa. Ketiga, Unta Nabi Shaleh. Keempat, Domba Nabi Ibrahim. Kelima, Tongkat Nabi Musa (yang menjelma menjadi seekor ular).”

Dua di antara tiga orang pendeta Yahudi itu setelah mendengar jawaban-jawaban serta penjelasan yang diberikan oleh Imam Ali r.a. lalu mengatakan: “Kami bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasul Allah!”

Tetapi seorang pendeta lainnya, bangun berdiri sambil berkata kepada Ali bin Abi Thalib: “Hai Ali, hati teman-temanku sudah dihinggapi oleh sesuatu yang sama seperti iman dan keyakinan mengenai benarnya agama Islam. Sekarang masih ada satu hal lagi yang ingin kutanyakan kepada anda.”
“Tanyakanlah apa saja yang kau inginkan,” sahut Imam Ali.

“Coba terangkan kepadaku tentang sejumlah orang yang pada zaman dahulu sudah mati selama 309 tahun, kemudian dihidupkan kembali oleh Allah. Bagaimana hikayat tentang mereka itu?” Tanya pendeta tadi.



Ali bin Ali Thalib menjawab: “Hai pendeta Yahudi, mereka itu ialah para penghuni gua. Hikayat tentang mereka itu sudah dikisahkan oleh Allah s.w.t. kepada Rasul-Nya. Jika engkau mahu, akan ku bacakan kisah mereka itu.”

Pendeta Yahudi itu menyahut: “Aku sudah banyak mendengar tentang Qur’an kalian itu! Jika engkau memang benar-benar tahu, coba sebutkan nama-nama mereka, nama ayah-ayah mereka, nama kota mereka, nama raja mereka, nama anjing mereka, nama gunung serta gua mereka, dan semua kisah mereka dari awal sampai akhir!”

Ali bin Abi Thalib kemudian membetulkan duduknya, menekuk lutut ke depan perut, lalu ditopangnya dengan burdah yang diikatkan ke pinggang. Lalu ia berkata: “Hai saudara Yahudi, Muhammad Rasul Allah s.a.w. kekasihku telah menceritakan kepadaku, bahwa kisah itu terjadi di negeri Romawi, di sebuah kota bernama Aphesus, atau disebut juga dengan nama Tharsus. Tetapi nama kota itu pada zaman dahulu ialah Aphesus (Ephese). Baru setelah Islam datang, kota itu berubah nama menjadi Tharsus (Tarse, sekarang terletak di dalam wilayah Turki).

Penduduk negeri itu dahulunya mempunyai seorang raja yang baik. Setelah raja itu meninggal dunia, berita kematiannya didengar oleh seorang raja Persia bernama Diqyanius. Ia seorang raja kafir yang amat congkak dan dzalim. Ia datang menyerbu negeri itu dengan kekuatan pasukannya, dan akhirnya berhasil menguasai kota Aphesus. Olehnya kota itu dijadikan ibukota kerajaan, lalu dibangunlah sebuah Istana.”

Baru sampai di situ, pendeta Yahudi yang bertanya itu berdiri, terus bertanya: “Jika engkau benar-benar tahu, cuba terangkan kepadaku bentuk Istana itu, bagaimana serambi dan ruangan-ruangannya!”

Ali bin Abi Thalib menerangkan: “Hai saudara Yahudi, raja itu membangun istana yang sangat megah, terbuat dari batu marmar. Panjangnya satu farsakh (= kl 8 km) dan lebarnya pun satu farsakh. Pilar-pilarnya yang berjumlah seribu buah, semuanya terbuat dari emas, dan lampu-lampu yang berjumlah seribu buah, juga semuanya terbuat dari emas. Lampu-lampu itu bergelantungan pada rantai-rantai yang terbuat dari perak. Tiap malam apinya dinyalakan dengan sejenis minyak yang harum baunya. Di sebelah timur serambi dibuat lubang-lubang cahaya sebanyak seratus buah, demikian pula di sebelah baratnya. Sehingga matahari sejak mulai terbit sampai terbenam selalu dapat menerangi serambi.

Raja itu pun membuat sebuah singgasana dari emas. Panjangnya 80 hasta dan lebarnya 40 hasta. Di sebelah kanannya tersedia 80 buah kursi, semuanya terbuat dari emas. Di situlah para hulubalang kerajaan duduk. Di sebelah kirinya juga disediakan 80 buah kursi terbuat dari emas, untuk duduk para pepatih dan penguasa-penguasa tinggi lainnya. Raja duduk di atas singgasana dengan mengenakan mahkota di atas kepala.”

Sampai di situ pendeta yang bersangkutan berdiri lagi sambil berkata: “Jika engkau benar-benar tahu, cuba terangkan kepadaku dari apakah mahkota itu dibuat?”

“Hai saudara Yahudi,” kata Imam Ali menerangkan, “mahkota raja itu terbuat dari kepingan-kepingan emas, berkaki 9 buah, dan tiap kakinya bertaburan mutiara yang memantulkan cahaya laksana bintang-bintang menerangi kegelapan malam.

Raja itu juga mempunyai 50 orang pelayan, terdiri dari anak-anak para hulubalang. Semuanya memakai selempang dan baju sutera berwarna merah. Celana mereka juga terbuat dari sutera berwarna hijau. Semuanya dihias dengan gelang-gelang kaki yang sangat indah. Masing-masing diberi tongkat terbuat dari emas. Mereka harus berdiri di belakang raja.

Selain mereka, raja juga mengangkat 6 orang, terdiri dari anak-anak para cendekiawan, untuk dijadikan menteri-menteri atau pembantu-pembantunya. Raja tidak mengambil suatu keputusan apa pun tanpa berunding lebih dulu dengan mereka. Enam orang pembantu itu selalu berada di kanan kiri raja, tiga orang berdiri di sebelah kanan dan yang tiga orang lainnya berdiri di sebelah kiri.”

Pendeta yang bertanya itu berdiri lagi. Lalu berkata: “Hai Ali, jika yang kau katakan itu benar, coba sebutkan nama enam orang yang menjadi pembantu-pembantu raja itu!”

Menanggapi hal itu, Imam Ali r.a. menjawab: “Kekasihku Muhammad Rasul Allah s.a.w. menceritakan kepadaku, bahwa tiga orang yang berdiri di sebelah kanan raja, masing-masing bernama Tamlikha, Miksalmina, dan Mikhaslimina. Adapun tiga orang pembantu yang berdiri di sebelah kiri, masing-masing bernama Martelius, Casitius dan Sidemius. Raja selalu berunding dengan mereka mengenai segala urusan.

Tiap hari setelah raja duduk dalam serambi istana dikerumuni oleh semua hulubalang dan para punggawa, masuklah tiga orang pelayan menghadap raja. Seorang di antaranya membawa piala emas penuh berisi wewangian murni.

Seorang lagi membawa piala perak penuh berisi air sari bunga. Sedang yang seorangnya lagi membawa seekor burung. Orang yang membawa burung ini kemudian mengeluarkan suara isyarat, lalu burung itu terbang di atas piala yang berisi air sari bunga. Burung itu berkecimpung di dalamnya dan setelah itu ia mengibas-ngibaskan sayap serta bulunya, sampai sari-bunga itu habis dipercikkan ke semua tempat sekitarnya.

Kemudian si pembawa burung tadi mengeluarkan suara isyarat lagi. Burung itu terbang pula. Lalu hinggap di atas piala yang berisi wewangian murni. Sambil berkecimpung di dalamnya, burung itu mengibas-ngibaskan sayap dan bulunya, sampai wewangian murni yang ada dalam piala itu habis dipercikkan ke tempat sekitarnya. Pembawa burung itu memberi isyarat suara lagi. Burung itu lalu terbang dan hinggap di atas mahkota raja, sambil membentangkan kedua sayap yang harum semerbak di atas kepala raja.

Demikianlah raja itu berada di atas singgasana kekuasaan selama tiga puluh tahun. Selama itu ia tidak pernah diserang penyakit apa pun, tidak pernah merasa pusing kepala, sakit perut, demam, berliur, berludah atau pun beringus. Setelah sang raja merasa diri sedemikian kuat dan sehat, ia mulai congkak, durhaka dan dzalim. Ia mengaku dirinya sebagai “tuhan” dan tidak mahu lagi mengakui adanya Allah s.w.t.

Raja itu kemudian memanggil orang-orang terkemuka dari rakyatnya. Barang siapa yang taat dan patuh kepadanya, diberi pakaian dan berbagai macam hadiah lainnya. Tetapi barang siapa yang tidak mahu taat atau tidak bersedia mengikuti kemahuannya, ia akan segera dibunuh. Oleh sebab itu semua orang terpaksa mengiakan kemahuannya. Dalam masa yang cukup lama, semua orang patuh kepada raja itu, sampai ia disembah dan dipuja. Mereka tidak lagi memuja dan menyembah Allah s.w.t.

Pada suatu hari perayaan ulang-tahunnya, raja sedang duduk di atas singgasana mengenakan mahkota di atas kepala, tiba-tiba masuklah seorang hulubalang memberi tahu, bahwa ada balatentara asing masuk menyerbu ke dalam wilayah kerajaannya, dengan maksud hendak melancarkan peperangan terhadap raja. Demikian sedih dan bingungnya raja itu, sampai tanpa disadari mahkota yang sedang dipakainya jatuh dari kepala.

Kemudian raja itu sendiri jatuh terpelanting dari atas singgasana. Salah seorang pembantu yang berdiri di sebelah kanan –seorang cerdas yang bernama Tamlikha– memperhatikan keadaan sang raja dengan sepenuh fikiran. Ia berfikir, lalu berkata di dalam hati: “Kalau Diqyanius itu benar-benar tuhan sebagaimana menurut pengakuannya, tentu ia tidak akan sedih, tidak tidur, tidak buang air kecil atau pun air besar. Itu semua bukanlah sifat-sifat Tuhan.”

Enam orang pembantu raja itu tiap hari selalu mengadakan pertemuan di tempat salah seorang dari mereka secara bergiliran. Pada satu hari tibalah giliran Tamlikha menerima kunjungan lima orang temannya. Mereka berkumpul di rumah Tamlikha untuk makan dan minum, tetapi Tamlikha sendiri tidak ikut makan dan minum. Teman-temannya bertanya: “Hai Tamlikha, mengapa engkau tidak mau makan dan tidak mau minum?”

“Teman-teman,” sahut Tamlikha, “hatiku sedang dirisaukan oleh sesuatu yang membuatku tidak ingin makan dan tidak ingin minum, juga tidak ingin tidur.”

Teman-temannya mengejar: “Apakah yang merisaukan hatimu, hai Tamlikha?”

“Sudah lama aku memikirkan soal langit,” ujar Tamlikha menjelaskan.”

Aku lalu bertanya pada diriku sendiri: ‘siapakah yang mengangkatnya ke atas sebagai atap yang senantiasa aman dan terpelihara, tanpa gantungan dari atas dan tanpa tiang yang menopangnya dari bawah?

Siapakah yang menjalankan matahari dan bulan di langit itu?

Siapakah yang menghias langit itu dengan bintang-bintang bertaburan?’ Kemudian kupikirkan juga bumi ini: ‘Siapakah yang membentang dan menghamparkan-nya di cakrawala?

Siapakah yang menahannya dengan gunung-gunung raksasa agar tidak goyah, tidak goncang dan tidak miring?’ Aku juga lama sekali memikirkan diriku sendiri: ‘Siapakah yang mengeluarkan aku sebagai bayi dari perut ibuku? Siapakah yang memelihara hidupku dan memberi makan kepadaku? Semuanya itu pasti ada yang membuat, dan sudah tentu bukan Diqyanius’…”

Teman-teman Tamlikha lalu bertekuk lutut di hadapannya. Dua kaki Tamlikha diciumi sambil berkata: “Hai Tamlikha dalam hati kami sekarang terasa sesuatu seperti yang ada di dalam hatimu. Oleh karena itu, baiklah engkau tunjukkan jalan keluar bagi kita semua!”

“Saudara-saudara,” jawab Tamlikha, “baik aku mahupun kalian tidak menemukan akal selain harus lari meninggalkan raja yang dzalim itu, pergi kepada Raja pencipta langit dan bumi!”

“Kami setuju dengan pendapatmu,” sahut teman-temannya.

Tamlikha lalu berdiri, terus beranjak pergi untuk menjual buah kurma, dan akhirnya berhasil mendapat uang sebanyak 3 dirham. Uang itu kemudian diselipkan dalam kantong baju. Lalu berangkat berkendaraan kuda bersama-sama dengan lima orang temannya.

Setelah berjalan 3 mil jauhnya dari kota, Tamlikha berkata kepada teman-temannya: “Saudara-saudara, kita sekarang sudah terlepas dari raja dunia dan dari kekuasaannya. Sekarang turunlah kalian dari kuda dan marilah kita berjalan kaki. Mudah-mudahan Allah akan memudahkan urusan kita serta memberikan jalan keluar.”

Mereka turun dari kudanya masing-masing. Lalu berjalan kaki sejauh 7 farsakh, sampai kaki mereka bengkak berdarah karena tidak biasa berjalan kaki sejauh itu.

Tiba-tiba datanglah seorang penggembala menyambut mereka. Kepada penggembala itu mereka bertanya: “Hai penggembala, apakah engkau mempunyai air minum atau susu?”

“Aku mempunyai semua yang kalian inginkan,” sahut penggembala itu. “Tetapi kulihat wajah kalian semuanya seperti kaum bangsawan. Aku menduga kalian itu pasti melarikan diri. Coba beritahukan kepadaku bagaimana cerita perjalanan kalian itu!”

“Ah…, susahnya orang ini,” jawab mereka. “Kami sudah memeluk suatu agama, kami tidak boleh berdusta. Apakah kami akan selamat jika kami mengatakan yang sebenarnya?”
“Ya,” jawab penggembala itu.

Tamlikha dan teman-temannya lalu menceritakan semua yang terjadi pada diri mereka. Mendengar cerita mereka, penggembala itu segera bertekuk lutut di depan mereka, dan sambil menciumi kaki mereka, ia berkata: “Dalam hatiku sekarang terasa sesuatu seperti yang ada dalam hati kalian. Kalian berhenti sajalah dahulu di sini. Aku hendak mengembalikan kambing-kambing itu kepada pemiliknya. Nanti aku akan segera kembali lagi kepada kalian.”

Tamlikha bersama teman-temannya berhenti. Penggembala itu segera pergi untuk mengembalikan kambing-kambing gembalaannya. Tak lama kemudian ia datang lagi berjalan kaki, diikuti oleh seekor anjing miliknya.”

Waktu cerita Imam Ali sampai di situ, pendeta Yahudi yang bertanya melonjak berdiri lagi sambil berkata: “Hai Ali, jika engkau benar-benar tahu, coba sebutkan apakah warna anjing itu dan siapakah namanya?”

“Hai saudara Yahudi,” kata Ali bin Abi Thalib memberitahukan, “kekasihku Muhammad Rasul Allah s.a.w. menceritakan kepadaku, bahwa anjing itu berwarna kehitam-hitaman dan bernama Qithmir.
Ketika enam orang pelarian itu melihat seekor anjing, masing-masing saling berkata kepada temannya: kita khawatir kalau-kalau anjing itu nantinya akan membongkar rahasia kita! Mereka minta kepada penggembala supaya anjing itu dihalau saja dengan batu.

Anjing itu melihat kepada Tamlikha dan teman-temannya, lalu duduk di atas dua kaki belakang, menggeliat, dan mengucapkan kata-kata dengan lancar dan jelas sekali: ”Hai orang-orang, mengapa kalian hendak mengusirku, padahal aku ini bersaksi tiada tuhan selain Allah, tak ada sekutu apa pun bagi-Nya. Biarlah aku menjaga kalian dari musuh, dan dengan berbuat demikian aku mendekatkan diriku kepada Allah s.w.t.” Anjing itu akhirnya dibiarkan saja. Mereka lalu pergi.

Penggembala tadi mengajak mereka naik ke sebuah bukit. Lalu bersama mereka mendekati sebuah gua.”

Pendeta Yahudi yang menanyakan kisah itu, bangun lagi dari tempat duduknya sambil berkata: “Apakah nama gunung itu dan apakah nama gua itu?!”

Imam Ali menjelaskan: “Gunung itu bernama Naglus dan nama gua itu ialah Washid, atau di sebut juga dengan nama Kheram!”

Ali bin Abi Thalib meneruskan ceritanya: secara tiba-tiba di depan gua itu tumbuh pepohonan berbuah dan memancur mata-air deras sekali. Mereka makan buah-buahan dan minum air yang tersedia di tempat itu. Setelah tiba waktu malam, mereka masuk berlindung di dalam gua. Sedang anjing yang sejak tadi mengikuti mereka, berjaga-jaga sambil menjulurkan dua kaki depan untuk menghalang-halangi pintu gua.

Kemudian Allah s.w.t. memerintahkan Malaikat maut supaya mencabut nyawa mereka. Kepada masing-masing dari mereka Allah s.w.t. mewakilkan dua Malaikat untuk membalik-balik tubuh mereka dari kanan ke kiri. Allah lalu memerintahkan matahari supaya pada saat terbit condong memancarkan sinarnya ke dalam gua dari arah kanan, dan pada saat hampir terbenam supaya sinarnya mulai meninggalkan mereka dari arah kiri.

Suatu ketika waktu raja Diqyanius baru saja selesai berpesta ia bertanya tentang enam orang pembantunya. Ia mendapat jawaban, bahwa mereka itu melarikan diri. Raja Diqyanius sangat gusar.
Bersama 80.000 pasukan berkuda ia cepat-cepat berangkat menyelusuri jejak enam orang pembantu yang melarikan diri. Ia naik ke atas bukit, kemudian mendekati gua. Ia melihat enam orang pembantunya yang melarikan diri itu sedang tidur berbaring di dalam gua. Ia tidak ragu-ragu dan memastikan bahwa enam orang itu benar-benar sedang tidur.

Kepada para pengikutnya ia berkata: “Kalau aku hendak menghukum mereka, tidak akan kujatuhkan hukuman yang lebih berat dari perbuatan mereka yang telah menyiksa diri mereka sendiri di dalam gua. Panggillah tukang-tukang batu supaya mereka segera datang ke mari!”

Setelah tukang-tukang batu itu tiba, mereka diperintahkan menutup rapat pintu gua dengan batu-batu dan jish (bahan semacam semen). Selesai dikerjakan, raja berkata kepada para pengikutnya:

“Katakanlah kepada mereka yang ada di dalam gua, kalau benar-benar mereka itu tidak berdusta supaya minta tolong kepada Tuhan mereka yang ada di langit, agar mereka dikeluarkan dari tempat itu.”
 

Dalam gua tertutup rapat itu, mereka tinggal selama 309 tahun.

Setelah masa yang amat panjang itu berlalu, Allah s.w.t. mengembalikan lagi nyawa mereka. Pada saat matahari sudah mulai memancarkan sinar, mereka merasa seakan-akan baru bangun dari tidurnya masing-masing. Yang seorang berkata kepada yang lainnya: “Malam tadi kami lupa beribadah kepada Allah, mari kita pergi ke mata air!”

Setelah mereka berada di luar gua, tiba-tiba mereka lihat mata air itu sudah mengering kembali dan pepohonan yang ada pun sudah menjadi kering semuanya. Allah s.w.t. membuat mereka mulai merasa lapar. Mereka saling bertanya: “Siapakah di antara kita ini yang sanggup dan bersedia berangkat ke kota membawa wang untuk mendapatkan makanan? Tetapi yang akan pergi ke kota nanti supaya hati-hati benar, jangan sampai membeli makanan yang dimasak dengan lemak-babi.”

Tamlikha kemudian berkata: “Hai saudara-saudara, aku sajalah yang berangkat untuk mendapatkan makanan. Tetapi, hai penggembala, berikanlah bajumu kepadaku dan ambillah bajuku ini!”

Setelah Tamlikha memakai baju penggembala, ia berangkat menuju ke kota. Sepanjang jalan ia melewati tempat-tempat yang sama sekali belum pernah dikenalnya, melalui jalan-jalan yang belum pernah diketahui. Setibanya dekat pintu gerbang kota, ia melihat bendera hijau berkibar di angkasa bertuliskan: “Tiada Tuhan selain Allah dan Isa adalah Roh Allah.”

Tamlikha berhenti sejenak memandang bendera itu sambil mengusap-usap mata, lalu berkata seorang diri: “Kusangka aku ini masih tidur!” Setelah agak lama memandang dan mengamat-amati bendera, ia meneruskan perjalanan memasuki kota. Dilihatnya banyak orang sedang membaca Injil. Ia berpapasan dengan orang-orang yang belum pernah dikenal. Setibanya di sebuah pasar ia bertanya kepada seorang penjaja roti: “Hai tukang roti, apakah nama kota kalian ini?”
“Aphesus,” sahut penjual roti itu.

“Siapakah nama raja kalian?” tanya Tamlikha lagi. “Abdurrahman,” jawab penjual roti.
“Kalau yang kau katakan itu benar,” kata Tamlikha, “urusanku ini sungguh aneh sekali! Ambillah uang ini dan berilah makanan kepadaku!”

Melihat uang itu, penjual roti keheran-heranan. Karena uang yang dibawa Tamlikha itu uang zaman lampau, yang ukurannya lebih besar dan lebih berat.

Pendeta Yahudi yang bertanya itu kemudian berdiri lagi, lalu berkata kepada Ali bin Abi Thalib: “Hai Ali, kalau benar-benar engkau mengetahui, cuba terangkan kepadaku berapa nilai wang lama itu dibanding dengan wang baru!”

Imam Ali menerangkan: “Kekasihku Muhammad Rasul Allah s.a.w. menceritakan kepadaku, bahwa wang yang dibawa oleh Tamlikha dibanding dengan wang baru, ialah tiap dirham lama sama dengan sepuluh dan dua pertiga dirham baru!”

Imam Ali kemudian melanjutkan ceritanya: Penjual Roti lalu berkata kepada Tamlikha: “Aduhai, alangkah beruntungnya aku! Rupanya engkau baru menemukan harta karun! Berikan sisa uang itu kepadaku! Kalau tidak, engkau akan ku hadapkan kepada raja!”

“Aku tidak menemukan harta karun,” sangkal Tamlikha. “Wang ini ku dapat tiga hari yang lalu dari hasil penjualan buah kurma seharga tiga dirham! Aku kemudian meninggalkan kota karena orang-orang semuanya menyembah Diqyanius!”



Penjual roti itu marah. Lalu berkata: “Apakah setelah engkau menemukan harta karun masih juga tidak rela menyerahkan sisa wangmu itu kepadaku? Lagi pula engkau telah menyebut-nyebut seorang raja durhaka yang mengaku diri sebagai tuhan, padahal raja itu sudah mati lebih dari 300 tahun yang silam! Apakah dengan begitu engkau hendak memperolok-olok aku?”

Tamlikha lalu ditangkap. Kemudian dibawa pergi menghadap raja. Raja yang baru ini seorang yang dapat berfikir dan bersikap adil. Raja bertanya kepada orang-orang yang membawa Tamlikha:

“Bagaimana cerita tentang orang ini?”

“Dia menemukan harta karun,” jawab orang-orang yang membawanya.
Kepada Tamlikha, raja berkata: “Engkau tak perlu takut! Nabi Isa a.s. memerintahkan supaya kami hanya memungut seperlima saja dari harta karun itu. Serahkanlah yang seperlima itu kepadaku, dan selanjutnya engkau akan selamat.”

Tamlikha menjawab: “Baginda, aku sama sekali tidak menemukan harta karun! Aku adalah penduduk kota ini!”

Raja bertanya sambil keheran-heranan: “Engkau penduduk kota ini?”

“Ya. Benar,” sahut Tamlikha.

“Adakah orang yang kau kenal?” tanya raja lagi.

“Ya, ada,” jawab Tamlikha.

“Coba sebutkan siapa namanya,” perintah raja.

Tamlikha menyebut nama-nama kurang lebih 1000 orang, tetapi tak ada satu nama pun yang dikenal oleh raja atau oleh orang lain yang hadir mendengarkan. Mereka berkata: “Ah…, semua itu bukan nama orang-orang yang hidup di zaman kita sekarang. Tetapi, apakah engkau mempunyai rumah di kota ini?”

“Ya, tuanku,” jawab Tamlikha. “Utuslah seorang menyertai aku!”

Raja kemudian memerintahkan beberapa orang menyertai Tamlikha pergi. Oleh Tamlikha mereka diajak menuju ke sebuah rumah yang paling tinggi di kota itu. Setibanya di sana, Tamlikha berkata kepada orang yang mengantarkan: “Inilah rumahku!”

Pintu rumah itu lalu diketuk. Keluarlah seorang lelaki yang sudah sangat lanjut usia. Sepasang alis di bawah keningnya sudah sedemikian putih dan mengkerut hampir menutupi mata karena sudah terlampau tua. Ia terperanjat ketakutan, lalu bertanya kepada orang-orang yang datang: “Kalian ada perlu apa?”

Utusan raja yang menyertai Tamlikha menyahut: “Orang muda ini mengaku rumah ini adalah rumahnya!”

Orang tua itu marah, memandang kepada Tamlikha. Sambil mengamat-amati ia bertanya: “Siapa namamu?”

“Aku Tamlikha anak Filistin!”

Orang tua itu lalu berkata: “Coba ulangi lagi!”

Tamlikha menyebut lagi namanya. Tiba-tiba orang tua itu bertekuk lutut di depan kaki Tamlikha sambil berucap: “Ini adalah datukku! Demi Allah, ia salah seorang di antara orang-orang yang melarikan diri dari Diqyanius, raja durhaka.”

Kemudian diteruskannya dengan suara haru: “Ia lari berlindung kepada Yang Maha Perkasa, Pencipta langit dan bumi. Nabi kita, Isa as., dahulu telah memberitahukan kisah mereka kepada kita dan mengatakan bahwa mereka itu akan hidup kembali!”

Peristiwa yang terjadi di rumah orang tua itu kemudian di laporkan kepada Raja. Dengan menunggang kuda, Raja segera datang menuju ke tempat Tamlikha yang sedang berada di rumah orang tua tadi. Setelah melihat Tamlikha, raja segera turun dari kuda. Oleh Raja, Tamlikha diangkat ke atas pundak, sedangkan orang banyak beramai-ramai menciumi tangan dan kaki Tamlikha sambil bertanya-tanya: “Hai Tamlikha, bagaimana keadaan teman-temanmu?”

Kepada mereka Tamlikha memberi tahu, bahwa semua temannya masih berada di dalam gua.
“Pada masa itu kota Aphesus diurus oleh dua orang bangsawan istana. Seorang beragama MengEsakan Tuhan dan seorang lainnya lagi beragama Nasrani. Dua orang bangsawan itu bersama pengikutnya masing-masing pergi membawa Tamlikha menuju ke gua,” demikian Imam Ali melanjutkan ceritanya.

Teman-teman Tamlikha semuanya masih berada di dalam gua itu. Setibanya dekat gua, Tamlikha berkata kepada dua orang bangsawan dan para pengikut mereka: “Aku khawatir kalau sampai teman-temanku mendengar suara tapak kuda, atau gemerincingnya senjata. Mereka pasti menduga Diqyanius datang dan mereka bakal mati semua. Oleh karena itu kalian berhenti saja di sini. Biarlah aku sendiri yang akan menemui dan memberitahu mereka!”

Semua berhenti menunggu dan Tamlikha masuk seorang diri ke dalam gua. Melihat Tamlikha datang, teman-temannya berdiri kegirangan, dan Tamlikha dipeluknya kuat-kuat. Kepada Tamlikha mereka berkata: “Puji dan syukur bagi Allah yang telah menyelamatkan dirimu dari Diqyanius!”

Tamlikha menukas: “Ada urusan apa dengan Diqyanius? Tahukah kalian, sudah berapa lamakah kalian tinggal di sini?”

“Kami tinggal sehari atau beberapa hari saja,” jawab mereka.

“Tidak!” sangkal Tamlikha. “Kalian sudah tinggal di sini selama 309 tahun! Diqyanius sudah lama meninggal dunia! Generasi demi generasi sudah lewat silih berganti, dan penduduk kota itu sudah beriman kepada Allah yang Maha Agung! Mereka sekarang datang untuk bertemu dengan kalian!”
Teman-teman Tamlikha menyahut: “Hai Tamlikha, apakah engkau hendak menjadikan kami ini orang-orang yang menggemparkan seluruh jagad?”

“Lantas apa yang kalian inginkan?” Tamlikha balik bertanya.

“Angkatlah tanganmu ke atas dan kami pun akan berbuat seperti itu juga,” jawab mereka.
Mereka bertujuh semua mengangkat tangan ke atas, kemudian berdoa: “Ya Allah, dengan kebenaran yang telah Kau perlihatkan kepada kami tentang keanehan-keanehan yang kami alami sekarang ini, cabutlah kembali nyawa kami tanpa sepengetahuan orang lain!”

Allah s.w.t. mengabulkan permohonan mereka. Lalu memerintahkan Malaikat maut mencabut kembali nyawa mereka. Kemudian Allah s.w.t. melenyapkan pintu gua tanpa bekas. Dua orang bangsawan yang menunggu-nunggu segera maju mendekati gua, berputar-putar selama tujuh hari untuk mencari-cari pintunya, tetapi tanpa hasil. Tak dapat ditemukan lubang atau jalan masuk lainnya ke dalam gua.



Pada saat itu dua orang bangsawan tadi menjadi yakin tentang betapa hebatnya kekuasaan Allah s.w.t. Dua orang bangsawan itu memandang semua peristiwa yang dialami oleh para penghuni gua, sebagai peringatan yang diperlihatkan Allah kepada mereka.

Bangsawan yang beragama Islam lalu berkata: “Mereka mati dalam keadaan memeluk agamaku! Akan ku dirikan sebuah tempat ibadah di pintu gua itu.”

Sedang bangsawan yang beragama Nasrani berkata pula: “Mereka mati dalam keadaan memeluk agamaku! Akan ku dirikan sebuah biara di pintu gua itu.”

Dua orang bangsawan itu bertengkar, dan setelah melalui pertikaian senjata, akhirnya bangsawan Nasrani terkalahkan oleh bangsawan yang beragama Islam. Dengan terjadinya peristiwa tersebut, maka Allah berfirman:

“Dan begitulah Kami menyerempakkan mereka, supaya mereka mengetahui bahawa janji Allah adalah benar, dan bahawa Saat itu tidak ada keraguan padanya. Apabila mereka berbalahan antara mereka dalam urusan mereka, maka mereka berkata, “Binalah di atas mereka satu bangunan; Pemelihara mereka sangat mengetahui mengenai mereka.” Berkata orang-orang yang menguasai atas urusan mereka, “Kami akan membina di atas mereka sebuah masjid.”

Sampai di situ Imam Ali bin Abi Thalib berhenti menceritakan kisah para penghuni gua. Kemudian berkata kepada pendeta Yahudi yang menanyakan kisah itu: “Itulah, hai Yahudi, apa yang telah terjadi dalam kisah mereka. Demi Allah, sekarang aku hendak bertanya kepadamu, apakah semua yang ku ceritakan itu sesuai dengan apa yang tercantum dalam Taurat kalian?”

Pendeta Yahudi itu menjawab: “Ya Abal Hasan, engkau tidak menambah dan tidak mengurangi, walau satu huruf pun! Sekarang engkau jangan menyebut diriku sebagai orang Yahudi, sebab aku telah bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan bahwa Muhammad adalah hamba Allah serta Rasul-Nya. Aku pun bersaksi juga, bahwa engkau orang yang paling berilmu di kalangan ummat ini!”

Demikianlah hikayat tentang para penghuni gua (Ashhabul Kahfi), kutipan dari kitab Qishasul Anbiya yang tercantum dalam kitab Fadha ‘ilul Khamsah Minas Shihahis Sittah, tulisan As Sayyid Murtadha Al Huseiniy Al Faruz Aabaad, dalam menunjukkan banyaknya ilmu pengetahuan yang diperoleh Imam Ali bin Abi Thalib dari Rasul Allah s.a.w.


(sumber : http://www.indonesiaindonesia.com/f/87236-kisah-ashabul-kahfi-penghuni-gua-versi/

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...