Mari beri sokongan

19.4.11

Sekilas Laluan dalam renungan

Renungkan dan Fikirkan



 inilah pesan sebagai renungan dari aku yg meniti perjalanan,perjalanan yg penuh dengan penipuan baik ke kiri mahupun ke kanan tetapi hidup ini akan ku teruskan,semoga menjadi peringatan bagi mereka yg mahu memikirkan...

setiap hari yg dilalui dipenuhi dengan kepalsuan,seandainya tidak berhati-hati terjerumuslah ke lembah penghinaan,bukankah tuhan telah berfirman,dunia ini hanyalah mainan tetapi mengapakah maseh lagi ianya menjadi rebutan hinggakan tiada lagi perikemanusiaan,apakah ini di namakan suratan atau hanya sekadar kebetulan...

aku yg mencari aku yg memerhati,dunia yg hakiki tak bisa ditemui,seandainya aku tidak peduli akan nasehat-menasehati.Inilah lumrah duniawi seandainya pentingkan diri sendiri jadilah manusia yg tidak berbudi.Belajarlah dari mereka yg mengenali,menyusuli jalan mengabdi,pada mereka hendaklah di dekati semoga mengenal akan diri yg tajalli...

berpegang pada adat budaya,turunan bangsa kita,bangsa bukan sebarang bangsa,bangsa berpegang pada sunnah baginda.Pesan Baginda pada kita,hormati yg tua jangan dilupa,bersama anak-anak kita bergembira,pada wanita kita mulia,kaseh mengasihi sesama kita.Kita mengharap keredhoan yg esa,janganlah sampai menjadi derhaka,sentiasalah berpesan sesama kita,agar kita tak selalu lupa.

asalnya kita di tempat yg mulia,kerana leka kita ke dunia,bukanlah dihantar utk bersuka ria,tersilap langkah kita terseksa.Pada awalnya kita dicipta tiadalah kita akan berakhirnya,menjadi hamba kekal selamanya,mengharap kekal di dalam syurga...


-zaim zaiman


Melayu

Melayu itu orang yang bijaksana
nakalnya bersulam jenaka
budi bahasanya tidak terkira
kurang ajarnya tetap santun
jika menipu pun masih bersopan
bila mengampu bijak beralas tangan

Melayu itu berani jika bersalah
kecut takut kerana benar
janji simpan di perut
selalu pecah di mulut
biar mati adat
jangan mati anak

Melayu di Tanah Semenanjung luas maknanya
Jawa itu Melayu, Bugis itu Melayu
Banjar juga disebut Melayu
Minangkabau memang Melayu
keturunan Acheh adalah Melayu
Jakun dan Sakai asli Melayu
Arab dan Pakistani, semua Melayu
Mamak dan Malbari serap ke Melayu
malah mua'alaf bertakrif Melayu
(setelah disunat anunya itu)

Dalam sejarahnya
Melayu itu pengembara lautan
melorongkan jalur sejarah zaman
begitu luas daerah sempadan
sayangnya kini segala kehilangan

Melayu itu kaya falsafahnya
kias kata bidal pusaka
akar budi bersulamkan daya
gedung akal laut bicara

Malangnya Melayu itu kuat bersorak
terlalu ghairah pesta temasya
sedangkan kampung telah tergadai
sawah sejalur tinggal sejengkal
tanah sebidang mudah terjual

Meski telah memiliki telaga
tangan masih memegang tali
sedang orang mencapai timba
berbuahlah pisang tiga kali
Melayu itu masih bermimpi

Walaupun sudah mengenal universiti
masih berdagang di rumah sendiri
berkelahi cara Melayu
menikam dengan pantun
menyanggah dengan senyum
marahnya dengan diam
merendah bukan menyembah
meninggi bukan melonjak

Watak Melayu menolak permusuhan
setia dan sabar tiada sempadan
tapi jika marah tak nampak telinga
musuh dicari ke lubang cacing
tak dapat tanduk telinga dijinjing
maruah dan agama dihina jangan
hebat amuknya tak kenal lawan

Berdamai cara Melayu indah sekali
silaturrahim hati yang murni
maaf diungkap senantiasa bersahut
tangan diulur sentiasa bersambut
luka pun tidak lagi berparut

Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
selaga yang ada sanggup diberikan
sehingga tercipta sebuah kiasan
'Dagang lalu nasi ditanakkan
suami pulang lapar tak makan
kera di hutan disusu-susukan
anak di pangkuan mati kebuluran'

Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
masihkah tunduk tersipu-sipu?
Jangan takut melanggar pantang
jika pantang menghalang kemajuan
jangan segan menentang larangan
jika yakin kepada kebenaran
jangan malu mengucapkan keyakinan
jika percaya kepada keadilan

Jadilah bangsa yang bijaksana
memegang tali memegang timba
memiliki ekonomi mencipta budaya
menjadi tuan di negara Merdeka

Belangsungkawa Usman Awang
Al-Fatihah...



Menara Kesesatan
(Search)
Dari lembah terasing
Kita di perhatikan

Satu lakunan pentas
Mainan cendekiawan

Inilah sebahagian cara hidup kita
Mempermain dan dipermainkan

Guna dan diguna
Tanpa disedari dan menyedari

Kita di dorong dorong
Dari isu ke isu
Jerumus dan kecewa
Kemudian di selamatkan

Tiada yang pasti
Dari lembah ini
Haluan menuju keruntuhan
Banyak yang kabur
Tanpa disedari semua mimpi

Menara kesesatan
Sempit fikiran
Menara kesesatan
Dalam kerugian

13.4.11

JOm test skill Typing

Salam semua...

Arini nk share ngan korang yg rase memerlukan utk mencube kelajuan typing korang. Rasenya ramai yg dah mencube tp elok gak sy nk letak dalam ni, len kali leh try lagik.

Pade yg maseh baru dan tak pernah mencube skill typing korang leh arr try. Kat bawah ni keputusan yg telah sy dpt, kalo korang nk try leh klik ja kat tulisan Speedtest tu....




36 perkataanSpeedtest

mungkin kepade adek-adek yg nk masuk alam keje opis ni, elok arr try skill kelajuan typing korang ek, nnt kalo dah g intebiu kalo kene soh buat typing tader arr gelabah sangat, k
Selamat mencoba.Terima kaseh kat cik ila yg gedix tu yer sebb bg link ni... heheheh..

8.4.11

Abu Nawas - Sayembara Asal Usul Ayam



Melihat ayam betinanya bertelur, Baginda tersenyum. Beliau memanggil pengawal agar mengumumkan kepada rakyat bahawa kerajaan mengadakan sayembara untuk umum. Sayembara itu berupa pertanyaan yang mudah tetapi memerlukan jawaban yang tepat dan masuk akal. Barang siapa yang dapat menjawab pertanyaan itu akan mendapat imbalan yang amat menggiurkan. Satu pundi penuh wang emas: Tetapi bila tidak dapat menjawab maka hukuman pula yang menjadi habuannya.

Banyak rakyat yang ingin mengikuti sayembara itu terutama orang-orang miskin. Beberapa dari mereka sampai menitiskan air liur. Mengingat beratnya hukuman yang akan dijatuhkan maka tidak hairanlah bila pesertanya hanya empat orang. Dan salah satu dari para peserta yang amat sedikit itu adalah Abu Nawas


Aturan main sayembara itu ada dua. Pertama, jawaban harus masuk akal. Kedua, peserta harus mampu menjawab sanggahan dari Baginda sendiri.

Pada hari yang telah ditetapkan para peserta sudah siap di depan panggung. Baginda duduk di atas panggung.

Beliau memanggil peserta pertama. Peserta pertama maju dengan tubuh gementar. Baginda bertanya,
"Manakah yang lebih dahulu, telur atau ayam?"

"Telur." jawab peserta pertama.

"Apa alasannya?" tanya Baginda.

"Bila ayam lebih dahulu itu tidak mungkin karena ayam berasal dari telur." kata peserta pertama menjelaskan.
"Kalau begitu siapa yang mengerami telur itu?" sanggah Baginda. .

Peserta pertama mula pucat lesi. Wajahnya mendadak berubah putih seperti kertas. la tidak dapat menjawabnya.

Tanpa ampun ia dimasukkan ke dalam penjara.

Kemudian peserta kedua pula maju. la berkata,
"Paduka yang mulia, sebenamya telur dan ayam tercipta dalam waktu yang bersamaan."

"Bagaimana bisa bersamaan?" tanya Baginda.

"Bila ayam lebih dahulu itu tidak mungkin karena ayam berasal dari telur. Bila telur lebih dahulu itu juga tidak mungkin karena telur tidak bisa menetas tanpa dierami." kata peserta kedua dengan mantap.

"Bukankah ayam betina bisa bertelur tanpa ayam jantan?" sanggah Baginda. Peserta kedua bingung. Lalu ia pun dimasukkan ke dalam penjara.

Lalu giliran peserta ketiga. la berkata;
"Tuanku yang mulia, sebenarnya ayam tercipta lebih dahulu daripada telur."

"Sebutkan alasanmu." kata Baginda.

"Menurut hamba, yang pertama tercipta adalah ayam betina." kata peserta ketiga meyakinkan.
"Lalu bagaimana ayam betina bisa beranak-pinak seperti sekarang. Sedangkan ayam jantan tidak ada." kata Baginda memancing.

"Ayam betina bisa bertelur tanpa ayam jantan. Telur dierami sendiri. Lalu menetas dan menurunkan anak ayam jantan. Kemudian menjadi ayam jantan dewasa dan mengawini induknya sendiri." peserta ketiga berusaha menjelaskan.

"Bagaimana bila ayam betina mati sebelum ayam jantan yang sudah dewasa sempat mengawininya?"

Peserta ketiga pun tidak bisa menjawab sanggahan Baginda. la juga dimasukkan ke penjara.

Kini tiba giliran Abu Nawas. la berkata, "Yang pasti adalah telur dulu, baru ayam."

"Cuba kamu terangkan secara logis." kata Baginda ingin tahu "Ayam boleh mengenal telur, sebaliknya telur
tidak mengenal ayam." kata Abu Nawas singkat.

Agak lama Baginda Raja merenung. Kali ini Baginda tidak dapat menyanggah alasan Abu Nawas dan terpaksa harus memberikan wang dalam jumlah besar sebagai hadiah untuk Abu Nawas.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...