Mari beri sokongan

20.2.11

ABU NAWAS bersama anak muridnya





Abu Nawas sebenarnya adalah seorang ulama yang alim. Tidak begitu mengherankan jika Abu Nawas mempunyai murid yang tidak sedikit.

Di antara sekian banyak muridnya, ada satu orang yang hampir selalu menanyakan mengapa Abu Nawas mengatakan begini dan begitu.

Suatu ketika ada tiga orang tetamunya bertanya kepada Abu Nawas dengan pertanyaan yang sama.

Orang pertama memulai pertanyaannya,
"Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?"
"Orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil." jawab Abu Nawas.
"Mengapa?" kata orang pertama.
"Sebab lebih mudah diampuni oleh Tuhan:" kata Abu Nawas.
Orang pertama puas karena ia memang yakin begitu.

Orang kedua datang bertanya dengan pertanyaan yang sama.
"Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?"
"Orang yang tidak mengerjakan keduanya." jawab Abu Nawas.
"Mengapa?" kata orang kedua.
"Dengan tidak mengerjakan keduanya, tentu tidak memerlukan pengampunan dari Tuhan." kata Abu Nawas. Orang kedua juge berpuas hati dengan jawapan Abu Nawas.


Kemudian orang ketiga juga bertanya dengan pertanyaan yang sama.
"Manakah yang lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa kecil?"
"Orang yang mengerjakan dosa-dosa besar." jawab Abu Nawas.
"Mengapa?" kata orang ketiga.
"Sebab pengampunan Allah kepada hamba-Nya sebanding dengan besarnya dosa hamba itu." Jawab Abu Nawas. Orang ketiga juga dapat menerima alasan Abu Nawas.

Kemudian ketiga orang itu pulang dengan perasaan puas.
Tetapi di sebabkan maseh belum mengerti, seorang murid Abu Nawas bertanya lagi.

"Mengapa dengan pertanyaan yang sama menghasilkan jawapan yang berbeda?"

"Manusia dibahagikan kepada tiga tingkatan. Tingkatan mata, tingkatan otak dan tingkatan hati."

"Apakah tingkatan mata itu?" tanya murid Abu Nawas. Lalu di jawablah Abu Nawas "Anak kecil yang melihat bintang di langit. Ia mengatakan bintang itu kecil karena ia hanya menggunakan mata." jawab Abu Nawas mengandaikan.

"Apakah tingkatan otak itu?" tanya murid Abu Nawas. "Orang pandai yang melihat bintang di langit. la mengatakan bintang itu besar karena ia berpengetahuan." jawab Abu Nawas.


"Lalu apakah tingkatan hati itu?" tanya murid Abu Nawas. "Orang pandai dan mengerti yang melihat bintang di langit. la tetap mengatakan bintang itu kecil walaupun ia tahu bintang itu besar. Karena bagi orang yang mengerti tidak ada sesuatu apapun yang besar jika dibandingkan dengan KeMaha-Besaran Allah."

Kini barulah murid Abu Nawas mulai mengerti mengapa pertanyaan yang sama menghasilkan jawabpan yang berbeda.

Lalu Ia bertanya lagi.
"Wahai guru, mungkinkah manusia bisa menipu Tuhan?"
"Mungkin." jawab Abu Nawas.

"Bagaimana caranya?" tanya murid Abu Nawas ingin tahu.
"sambil merayu-Nya melalui pujian dan doa." kata Abu Nawas "Ajarkanlah doa itu padaku wahai guru." pinta murid Abu Nawas.

"Doa itu adalah : llahi lastu lil firdausi ahla, wala aqwa 'alan-naril jahimi, fahabli taubatan waghfir dzunubi, fa innaka ghafiruz dzanbil `adhimi.

Sedangkan arti doa itu adalah : Wahai Tuhanku, aku ini tidak pantas menjadi penghuni surga, tetapi aku tidak akan kuat terhadap panasnya api neraka. Oleh sebab itu terimalah tobatku serta ampunilah dosa-dosaku. Karena sesungguhnya Engkaulah Dzat yang mengampuni dosa-dosa besar.

Kesimpulannya ialah tingkatan pemikiran seseorang berbeza mengikut amalan ketaqwaannya terhadap Allah s.w.t.Semoga kisah ini dapat menjadi teladan dan pedoman buat kita semua.

Illustrator Part 1


   Ini adalah kursus latihan Illustrator yang popular dibuat sebagai langkah permulaan bagi yang tertarik untuk belajar Adobe Illustrator. Setiap pelajaran akan memakan masa sekitar 20 minit untuk menyelesaikan dan anda akan dapat mempelajari teknik dalam masa yg cukup singkat sehingga habis pembelajaran ini.

Dalam latihan Illustrator, saya tidak akan menelusuri secara detail bagaimana setiap ciri-ciri bekerja. Namun, saya akan merangkumi semua alat-alat penting yang umum digunakan sehingga anda boleh memulakan dan mempunyai hasil karya illustrator sebagaimana anda akan mampu dan menggambar ilustrasi, desain logo anda sendiri dan mencipta kesan khas selepas latihan ini berakhir. Ada beberapa siri yg akan dipaparkan dan dimulakan dengan siri pertama nanti.


 Illustrator merupakan program gambar vektor. Ianya sering digunakan untuk menggambar ilustrasi, kartun, diagram, grafik dan logo. Tidak seperti gambar bitmap atau jpeg yang menyimpan maklumat dalam grid titik-titik, Illustrator menggunakan persamaan matematik untuk menarik keluar bentuk. Hal ini membuat scalable pada vector graphics tanpa kehilangan resolusi.


Penggunaan umum untuk Illustrator

1) Designing Logos
2) Drawing Maps
3) Drawing Illustrations
4) Infographics
5) Photorealistic Drawings
6) Packaging Design

Ini hanya beberapa contoh dari apa yang boleh dilakukan Illustrator. Jika anda mempunyai pengalaman dengan Photoshop, anda boleh membawa gambar anda ke dalam Photoshop dan menambah-baikan lagi kerja anda. Begitulah cara profesional melakukannya. Selama beberapa hari berikutnya, saya akan merangkumi dasar-dasar Illustrator sehingga anda dapat menghasilkan seni vektor yg menawan dari anda! Jom! 


Bina Dokumen Baru

Buka File> New Document untuk membuat dokumen pertama anda. Taip Nama untuk dokumen-dokumen dan klik Advanced untuk memilih RGB untuk Color Mode kerana kita akan kerja untuk paparan jenis ini.
Selepas itu Klik Ok .

New document

Illustrator Workspace

Berikut ini adalah ruang kerja dan beberapa istilah umum yg biasa digunakan. Jika anda menggunakan Adobe Illustrator CS3 terkini , anda akan melihat desain baru untuk Floating Palette. Yang lainnya tampak hampir sama.

illustrator interface

Toolbox

Ini adalah toolbox kepada yang paling sering akan kita gunakan . Secara default, ia datang dalam satu medan tunggal seperti yang ditunjukkan dalam gambar di atas. Untuk menukar kembali ke toolbox 2 medan yang lama, cukup anda hanya mengklik anak panah kecil kiri atas untuk bertukar menjadi 2 kolom. Beberapa alat seperti Rectangle mempunyai peralatan lain yg tersembunyi. Untuk memperluaskan, hanya klik dan tahan ikon untuk mendedahkan semua alat yang sama dalam kumpulan itu.

illustrator toolbox

Floating Palette

Ini adalah Floating Palet yang mengandungi beberapa ciri lain untuk membentuk kriteria lain. Biasanya digunakan untuk menukar warna dan lebar stroke.
illustrator floating palette

Saving AI Files

Mari kita memilih jenis Tulisan (T) dan klik pada artboard atau ruang kerja dan tulis teks anda. Setelah itu pergi ke File> Save. Pilih Adobe Illustrator (*. AI) untuk jenis fail dan beri nama "Projek Pertama". Klik Ok selepas itu biarkan saja yg lain itu tinggal sebagai default.  

Anda telah berjaya menyimpan kerja pertama anda. Untuk membuat perubahan yang lain anda hanya boleh membuka fail Adobe Illustrator semula.
illustrator rocks

bersambung....

19.2.11

Jom Periksa Saman


Bersempena dengan hari-hari terakhir utk bayar saman jadi entry ni sebagai peringatan utk mereke-mereke yg belom lagi membayar saman tertunggak. (bagi peringatan jer, tader kene mengene dgn anggote beruniform)

Bukan ape, sy pun ade gak saman tertunggak bile cek balik, dah terlupe punye la lame, ari senin ni kene pg bayar jugak la jawabnye, kalo tak nanti nayer jer kene turun naik mahkamah lagi menyusahkan.

 Sy rase korang pun kalo tak cek , ade gak yg tak tahu, ade saman ke edak so kat bawah skali n3 ni ade sy letakkan link utk cek saman. Mudah jer, cume korang kene masukkan no IC atau daftar kenderaan korang.

 Rakyat Malaysia mempunyai hanya beberapa hari lagi untuk membayar saman tertunggak dan menikmati kelonggaran yang diberikan oleh kerajaan berhubung kesalahan lalu lintas kerana tempoh itu tidak akan disambung, kata Ketua Pengarah Jabatan Pengangkutan Jalan (JPJ) Datuk Solah Mat Hassan.

Pada hari Rabu lepas, Menteri Pengangkutan Datuk Seri Kong Cho Ha mengumumkan kadar baru bagi empat kategori kesalahan berbanding tiga sebelum ini, dengan kompaun minimum sebanyak RM40 dan maksimum RM300, mengikut jenis dan kelas kenderaan, tahap keseriusan serta jenis kesalahan.

Tempoh pembayaran pula dibahagikan kepada tiga peringkat iaitu pembayaran pada hari pertama hingga hari ke-15, pada hari 16 hingga hari ke-30 dan pada hari ke-31 hingga hari ke-60.

Selepas hari ke-60, saman yang tidak dilangsaikan akan didaftar sebagai kes di mahkamah. - BERNAMA 

Kepada sesiapa yg nak cek saman boleh la lawati web site di bawah dan beberapa perkare akan di minta seperti no IC dan juge no daftar kenderaan.

http://www.rilek.com.my/webapps/pdrm/

atau klik je bawah ni

Periksa Saman Di Sini

18.2.11

Abu Nawas dan Menteri Bertelur


Pada suatu hari Sultan Harun Al-Rasyid memanggil sepuluh orang Menterinya “Kalian tahu di depan Istana ini ada sebuah kolam. Aku akan memberikan masing-masing sebiji telur kepada kalian, menyelamlah kalian ke dalam kolam itu dan kemudian serahkanlah telur-telur itu kepadaku apabila kamu muncul kepermukaan. Aku ingin tahu kepandaian Abu Nawas.”

Kemudian sultan menyuruh memanggil Abu Nawas ke Istananya. Kepada Abu Nawas dan kesepuluh orang menterinya itu Sultan bertitah, “Kamu sekalian aku perintahkan turun ke dalam kolam itu, menyelam dan apabila muncul kepermukaan serahkanlah kepadaku sebiji telur ayam. Barangsiapa tidak menyerahkan telur, niscaya mendapat hukuman dariku.”

Mencari telur didalam air? Pikir Abu Nawas, sambil memandang kepada Menteri-menteri itu. Mereka nampak takzim dan siap melaksanakan perintah. “Adakah ayam betina di dalam kolam itu?”

Hari pun malamlah, keesokan harinya, pagi-pagi benar, menteri-menteri itu menyelam kedalam kolam dan ketika muncul dari dalam kolam, masing-masing membawa sebiji telur dan menyerahkan kepada Sultan. Abu Nawas tidak kunjung muncul di permukaan kolam, ia berenang kesana-kemari mencari telur. Di koreknya dinding kolam, namun tak juga ditemukannya. Setelah puas mencari di sekitar dasar kolam, terpikir dalam benaknya bahwa ia dianiaya oleh Sultan. Maka ia pun berdoa kepada Tuhan mohon keselamatan dirinya. Keluarlah ia dari kolam dan naik ke darat. Didepan Sultan ia berkokok-kokok dan berjalan laksana seekor ayam jantan.

“Hai, Abu Nawas mana janjimu? Kata Sultan, semua orang ini masing-masing telah menyerahkan sebiji telur kepadaku, hanya kamu yang tidak, oleh karena itu kamu akan ku beri hukuman.”

Sembah Abu Nawas, “Ya tuanku Syah Alam, yang mempunyai telur adalah ayam betina, hamba ini ayam jantan, membawa anak ayam jantan, lagi pula berkokok, telur hanya dapat dihasilkan oleh ayam betina. Jika ayam betina tidak berjantan, bagaimana ia akan dapat telur.”

Demi mendengar alasan Abu Nawas, Sultan pun tidak dapat berkata apa-apa karena memang sangat tepat. Sultan dan semua menterinya hanya bisa garuk-garuk kepala yang tidak gatal.

16.2.11

The Art of Wallpaper zaidisign

Salam semua...
hihihi... tgh boring sy wat mendealah ni.... ni adelah hasil sentuhan bermain dgn brush...

Wp1

WP2

Blogger Perak

Banner Blogger Perak

Banner Blogger Perak

banner2




14.2.11

Evolusi Seorang Blogger


Internet merupakan satu media yg pesat berkembang masa kini. Tidak hairanlah pada hari ini setiap rumah pasti mempunyai talian sebagai penghubung no 1 di dunia hari ini. Melalui internet juge kite dapat mengetahui perkembangan dunia yg begitu cepat selain daripade tv.

Di dalam internet juge kite akan mendapati berbagai ragam manusia. Di dalam internet juge setiap orang menjadikan tempat untuk mengekspresikan pendapat mereka.

Salah satu care yg sememangnye popular adelah dengan berblog. Blogging telah menjadi satu medium ekspresi peribadi sejak akhir ini . Banyak blog telah muncul dan menjadi titik rujukan yang lebih baik tentang topik mereka daripada media arus perdana.

Di bawah ini merupakan Infographic yg di petik dr blog Soshable  menunjukkan anda berade di bawah aliran mane.



Blogger
  
Salah satu laman sosial yg paling di minati adelah blogger. So mari kite tgk sikit sejarah awal blogger ni yg dicipta oleh Pyra Labs.

Blogger dicipta oleh Pyra Labs dan dilancarkan pada tarikh 23 Ogos 1999. Ianya adalah salah satu Blog paling awal dipopularkan. Dan dari mase ke semase beliau telah meninggkatkan format blog dalam usahe untuk membantu mempopularkan laman tersebut.
 
Berikut ini adalah rekaan itu kemudian ..


Blogger.com - 1999

Blogger.com - 2000

Kemudian, Blogger mulai menjadi hak kepentingan yg dimiliki oleh Google Inc pada tahun 2003 dan menukar rekabentuknya pada tahun 2004 dan juga menambah beberapa ciri-ciri tambahan seperti upload gambar (melalui Picasa), komen, drag dan drop widget, laman arkib individu untuk posting, dll

Blogger.com sejak 2004 hingga sekarang.... 


 Sehingga kini ade juge negare yg tidak diluluskan kemasukkan blogger ini. Hanya dua negara yang telah disekat iaitu, Turki dan Pakistan. Alasan untuk hal ini sehingge kini belum pernah dijelaskan.




Part 2 flyers

 FL1

 FL2

 FL3

FL4

13.2.11

jom buat 'collage' menggunakan 'shape' tool

Salam sejahtera buat semua....

kembali lagi dengan tutorial untuk kali ini di mane kali ni nk buat tutorial berkaitan dengan shape tool. 

Ok, ruang di atas menunjukkan tempat di mane korang bley menggunakan jenis 'shape' yg korang suke dan sebelum tu pastikan korang menekan butang 'U' ataupun 'Custom Shape Tool'. Selepas tu pergi ke ruang atas (di bwh menu bar) korang klik aje anak panah kecik bersebelahan dengan perkataan 'shape'.
Bahan2nye korang sediakan dulu gambar utk latarbelakang dan juge gambar-gambar kecil yg hendak dimasukkan pade gambar latarbelakang tersebut. Sebagai contoh, sy masukkan gambar latar yg gelap sikit kemudian gambar-gambar kereta sebgai gambar kecil dan kalo korang nk shape yg lebih fancy bley download kat sini.

Ok, tanpe membuang karen, jom kite buke terlebih dahulu gambar latarbelakang kemudian gambar kecil yg hendak kite 'shape'-kan.
 
Kemudian pergi kepade 'custom shape tool' dan pilih jenis shape yg korang nak. Balik kepade gambar yg hendak di-shape-kan.Bina satu layer baru dan namekan ia sebagai shape. Aktifkan layer baru tersebut dan biarkan dia kosong.
 Pergi ke gambar tersebut dan drag-kan shape korang mengikut bentuk gambar yg korang nak macam ni.



 Sekarang korang tekan butang Ctrl+klik (kotak kosong yg telah di-shape-kan)[shape layer] dan garis putus-putus akan keluar. Biarkan dia dan kemudian aktifkan (highlight) layer kerete tadi. Klik pade 'Move' tool dan drag-kan gambar tersebut ke gambar latar belakang tadi.


Setelah di-drag-kan kepade image latar, korang bley tambahkan sikit side-effect utk nampak lebih ranggi. Kat sini sy tambahkan Outer Glow dan juge  Inner Glow. (Gambar Bawah)

(klik utk besarkan gambar)
Korang juge bley tambahkan sentuhan brush kalo nk tambahkan lagi kesan khas agar nampak lebih ranggi.

at last sy dpt ni....


 OK, selamat mencube n jumpe lagi...


12.2.11

Lagi-lagi Abu Nawas

Abu Nawas dan Pesta Yahudi

Suatu hari Abu Nawas singgah di rumah kenalannya, seorang Yahudi. Di sana sedang berlangsung satu permainan muzik. Banyak yang menonton sehingga susananya begitu meriah sekali. Semua tetamu yang datang terlibat dalam permainan muzik itu, termasuklah juga Abu Nawas yang baru saja menghadiri majlis itu, ada yang main kecapi, ada yang menari-nari, semua bersuka ria. Demikian asyiknya permainan itu sehinggakan memakan masa yg cukup lama.

Dan ketika para tetamu sudah merasa kehausan, tuan rumah mula mengedarkan kopi kepada para hadirin. Masing-masing mendapat secawan kopi. Ketika Abu Nawas hendak menghirup kopi itu, ia ditampar oleh si Yahudi. Namun karena leka dalam kegembiraan, hal itu tidak ia hiraukan, dan diangkatnya lagi cawannya, tetapi lagi sekali ia ditampar. Ternyata tamparan yang diterima Abu Nawas malam itu cukup banyak sampai acara selesai sekitar pukul dua dini hari.

Sewaktu dalam perjalanan pulang, barulah terpikir oleh Abu Nawas, “Jahat benar perangai Yahudi itu, main tampar aja. Minumnya seperti binatang. Kelakuan seperti itu tidak boleh dibiarkan berlaku di Bagdad. Tapi apa dayaku hendak melarangnya? Ah, ada satu akal.”

Esok harinya Abu Nawas menghadap Khalifah Harun Al-Rasyid di Istana lalu menyembahkan apa yg hendak di sampaikannya.
“Tuanku, ternyata di negeri tuan ini ada suatu permainan yang belum pernah hamba kenal, sangat aneh.”
“Di mana tempatnya?, tanya baginda Khalifah.

“Di tepi Hutan sana.” “Mari kita lihat,” ajak Baginda. “baik, Kata Abu Nawas. “Nanti malam kita pergi berdua saja, dan tuanku hendaklah memakai pakaian santri.”

“Tapi ingat.” Kata Baginda, “Kamu jangan mempermainkan aku seperti dulu lagi.”
Setelah solat Isya, berangkatlah baginda ke rumah Yahudi itu di temani Abu Nawas. Ketika sampai di sana kebetulan si Yahudi sedang asyik bermain muzik bersama teman-temannya, maka baginda pun dipersilakan duduk. Ketika di minta menari, baginda menolak, sehingga ia dipaksa dan ditampar pipinya kiri-kanan.

Ketika itu Baginda baru sedar, ia telah dipermainkan Abu Nawas. Tapi apa daya, ia tidak mampu melawan orang sebanyak itu. Maka menarilah baginda sampai peluh membasahi badannya yang gemuk itu. Setelah itu barulah di edarkan kopi kepada semua tetamu, melihat hal itu Abu Nawas keluar dari ruangan dengan alasan hendak membuang air, padahal ia terus pulang.

“Biar baginda merasakan sendiri peristiwa itu, karena salahnya sendiri tidak pernah mengetahui keadaan rakyatnya dan hanya percaya kepada laporan para menteri, “Fikir Abu Nawas.”
Tatkala hendak mengangkat cawan kopi ke mulutnya, baginda di tampar oleh Yahudi itu. Ketika ia hendak mengangkat lagi cawan dengan piringnya, ia pun kena tampar lagi. Baginda diam saja, kemudian dilihatnya Yahudi itu minum seperti binatang: menghirup sambil ketawa-ketawa.
“Apa boleh buat,” fikir baginda, “Aku seorang diri dan tak mungkin melawan Yahudi sebanyak itu.” Larut malam Baginda pulang ke Istana berjalan kaki seorang diri dengan hati yang amat dangkal. Ia merasa dipermainkan oleh Abu Nawas dan dipermalukan di depan orang banyak. “Alangkah kasihan diriku,” keluhnya.

Pagi harinya, baginda bangun tidur, Khalifah Harun Al-Rasyid memerintahkan seorang pelayan Istana untuk memanggil Abu Nawas.

“Hai Abu Nawas, baik sekali perbuatanmu malam tadi, terima kasih kamu masukkan aku ke rumah Yahudi itu dan kamu tinggal aku seorang diri, sementara aku dipermalukan seperti itu,” kata Baginda.

“Mohon ampun, ya Baginda,” jawab Abu Nawas. “Malam sebelumnya hamba telah mendapat perlakuan yang sama seperti itu. Apabila hal itu hamba laporkan secara jujur, pasti baginda tidak akan percaya. Maka hamba bawa baginda kesana agar mengetahui dengan mata kepala sendiri perilaku rakyat yang tidak senonoh seperti itu.”

Baginda tidak dapat membantah ucapan Abu Nawas, lalu disuruhnya beberpa pengawal memanggil si Yahudi.

“Hai, Yahudi, apa sebab kamu menampar aku tadi malam,” baginda bertanya dengan marah sekali. “darimana kamu memperoleh cara minum seperti haiwan?”

“Ya tuanku Syah Alam …” jawab si Yahudi. “sesungguhnya hamba tidak tahu akan Duli Syah Alam, jika sekiranya hamba tahu, masa hamba berbuat seperti itu? Sebab itu hamba mohon ampun yang sebesar-besarnya.”

“Sekarang terimalah pembalasanku,” kata Baginda. Yahudi itu dimasukkan kedalam penjara. Dan sejak itu di haramkan orang bermain serta minum seperti binatang. Mereka yang melanggar larangan itu di hukum berat.

Abu Nawas dan Harimau Berjanggot

 

“Hai Abu Nawas,” seru Khalifah Harun Al-Rasyid. “Sekarang juga kamu harus dapat mempersembahkan kepadaku seekor harimau berjanggot, jika gagal, aku bunuh kau.”

Kata-kata itu merupakan perintah Sultan yang diucapkan dengan penuh tegas dan kegeraman. Dari bentuk mulutnya ketika mengucapkan kalimat itu jelas betapa Sultan menaruh dendam kesumat kepada Abu Nawas yang telah berkali-kali mempermainkan dirinya dengan cara-cara yang sangat kurang ajar. Perintah itu merupakan cara Baginda untuk dapat membunuh Abu Nawas.

“Ya tuanku Syah Alam,” jawab Abu Nawas. “semua perintah paduka akan hamba laksanakan, namun untuk yang satu ini hamba mohon waktu delapan hari.”
“Baik,” kata Baginda.

Alkisah, pulanglah Abu Nawas ke rumah. Agaknya ia sudah menangkap gelagat bahwa Raja sangat marah kepadanya, dicarinya akal supaya dapat menyelesaikan masalah itu, agar terbalas dendamnya,” pikir Abu Nawas. “jadi aku juga harus berhati-hati.”

Sesampainya di rumah dipanggilnya empat orang tukang kayu dan disuruhnya membuat kandang harimau. Hanya dalam waktu tiga hari kandang itu pun siap sudah. Kepada isterinya ia berpesan agar menjamu orang yang berjanggot yang datang kerumah.

“Apabila adinda dengar kakanda mengetuk pintu kelak, suruh dia masuk ke dalam kandang itu,” kata Abu Nawas sambil menunjuk kandang tersebut. Ia kemudian bergegas pergi ke Musalla dengan membawa sajadah.

“Baik,” kata istrinya.

“Hai Abu Nawas, pertama kali kamu solat di sini?” bertanya Imam dan penghulu mushalla itu.
Sebenarnya saya mau menceritakan hal ini kepada orang lain, tapi kalau tidak kepada tuan penghulu kepada siapa lagi saya mengadu,” jawab Abu Nawas. “Tadi malam saya bergaduh dengan isteri saya, itu sebabnya saya tidak mau pulang ke rumah.”

“Pucuk dicinta, ulam mendatang,” pikir penghulu itu. “Ku biarkan Abu Nawas tidur di sini dan aku pergi ke rumah Abu Nawas menemui isterinya, sudah lama aku menaruh hati kepada perempuan cantik itu.”

“Hai Abu Nawas,” kata si penghulu, “Bolehkah aku menyelesaikan perselisihan  dengan isterimu itu?”

“Silakan,” jawab Abu Nawas. “Hamba sangat berterima kasih atas kebaikan hati tuan.”
Maka pergilah penghulu ke rumah Abu Nawas dengan hati berbungan-bunga, dan dengan wajah berseri-seri diketuknya pintu rumah Abu Nawas. Begitu pintu terbuka ia langsung mengamit isteri Abu Nawas dan diajak duduk berunding.

“Hai Adinda,,,” katanya. “Apa gunanya punya suami jahat dan melarat, lagi pula Abu Nawas hidupnya tak karuan, lebih baik kamu jadi isteriku, kamu dapat hidup senang dan tidak kekurangan suatu apa.”

“Baiklah kalau keinginan tuan demikian,” jawab isteri Abu Nawas.
Tak berapa lama kemudian terdengar pintu diketuk orang, ketukan itu membuat penghulu kerisauan, “kemana aku harus bersembunyi ia bertanya kepada tuan rumah.

“Tuan penghulu….”  Jawab isteri Abu Nawas, “Silakan bersembunyi di dalam kandang itu,” ia lalu menunjuk kandang yang terletak di dalam kamar Abu Nawas.

Tanpa pikir panjang lagi penghulu itu masuk ke dalam kandang itu dan menutupnya dari dalam, sedangkan isteri Abu Nawas segera membuka pintu, sambil menengok ke kiri-kanan, Abu Nawas masuk ke dalam rumah.

“Hai Adinda, apa yang ada di dalam kandang itu.?” Tanya Abu Nawas.
“Tidak ada apa-apa,” jawab Isterinya. “Apa putih-putih itu?” tanya Abu Nawas, lalu dilihatnya penghulu itu gemetar karena malu dan ketakutan.

Setelah delapan hari Abu Nawas memanggil delapan kuli untuk memikul kandang itu ke Istana. Di Bagdad orang  gempar ingin melihat Harimau berjanggot. Seumur hidup, jangankan melihat,  mendengar harimau berjanggot pun belum pernah. Kini Abu Nawas malah dapat seekor. Mereka terheran-heran akan kehebatan Abu Nawas. Tetapi begitu dilihat penghulu di dalam kandang, mereka tidak terkata apa-apa selain mengiringi kandang itu sampai ke Istana hingga menjadi arak-arakan yang panjang. Si penghulu malu bukan main, arang di muka kemana hendak disembunyikan. Tidak lama kemudia sampailah iring-iringan itu ke dalam Istana.

“Hai Abu Nawas, apa kabar?” tanya Baginda Sultan, “Apa kamu sudah berhasil mendapatkan harimau berjanggot?”

“Dengan berkat dan doa tuanku, Alhamdulillah hamba berhasil,” jawab Abu Nawas.
Maka dibawalah kandang itu ke hadapan Baginda, ketika Baginda hendak melihat harimau tersebut, si penghulu memalingkan mukanya ke arah lain dengan muka merah padam karena malu, akan tetapi kemanapun ia menoleh, ke situ pula Baginda memandang tepat ke matanya. Tiba-tiba Baginda menggeleng-gelengkan kepala dengan takjub, sebab menurut penglihatan beliau yang ada di dalam kandang itu adalah penghulu Musalla. Abu Nawas buru-buru menimpali, “Ya tuanku, itulah Harimau berjanggot.”

Tapi baginda tidak cepat tanggap, beliau termenung sesaat, kenapa penghulu dikatakan harimau berjanggot, tiba-tiba baginda bergoyang ke kiri dan ke kanan seperti orang berdoa. “Hm, hm, hm oh penghulu…”

“Ya Tuanku Syah Alam,” kata Abu Nawas, “Perlukah hamba memberitahukan kenapa hamba dapat menangkap harimau berjanggot ini di rumah hamba sendiri ?”

“Ya, ya,” ujar Baginda sambil menoleh ke kandang itu dengan mata berapi-api. “ya aku maklum sudah.”

Bukan main murka baginda kepada penghulu itu, sebab ia yang semestinya menegakkan hukum, ia pula yang melanggarnya, ia telah berkhianat. Baginda segera memerintahkan pegawal mengeluarkan penghulu dari kandang dan diarak keliling pasar setelah sebelumnya di cukur segi empat, agar diketahui oleh seluruh rakyat betapa aibnya orang yang berkhianat.

9.2.11

"Contest Collage Kesayanganku"

Salam semua....

Dah lame menunggu akhirnya dapat gak aku siapkan n3 contest utk blog Miela Tahrill ni... Bersempena tahun 2011 yg kini dah pertengahan bulan feb ni, rasenye begitu cepat mase berjalan.... ok ni lah contest yg dpt aku join di awal 2011 ni iaitu 'contest collage kesayanganku' anjuran Miela Tahrill... contest sedang berlangsung dan tarikh tutupnye pada 18/02/11, dah tak lame dah nk tutupnye... jom ler join pade sesape yg berminat, maseh lagi sempat kalo nk buat collage tu...

 

Syarat2 utk menyertainye ade lah seperti di bawah...

SYARAT2 PENYERTAAN

1. terbuka kepada semua blogger Malaysia yang berada di Malaysia sahaja.

2. jadi follower blog ini. blog Miela Tahril.

3. buat entry bertajuk "Contest Collage Kesayanganku".

4. copy paste banner contest ini selama tempoh contest ini berlangsung dan link back ke entry ini. copy paste di :
- entry korang yang bertajuk "Contest Collage Kesayangku" tu
- side bar blog korang

5. upload 1 gambar hasil collage yang korang lakukan dalam entry tersebut.
syarat2 gambar collage :
- terdapat muka korang
- sebab pon Contest Collage Kesayanganku, so korang mesti selitkan gambar insan yang korang sayang. (tak kira kawan2, buah hati, keluarga, dll)
- ingat tau, mesti gambar collage ye. korang tau kan collage tu ape? yang macam petak2 tu, macam gambar banner contest ni.
- korang buatlah dengan kreatif ye

6. tag 3 insan bertuah yang bergelar blogger. pastikan mereka mengetahui mereka di tag.

7. letakkan link entry korang di ruangan komen entry ini.
-----------------------------------
OK ni image collage kesayanganku utk tatapan cik Miela... ok yer...

collage 1
ok ni nak tag 3 orang plak...


2nd collage
ok tu dia sume syarat2 dah ditunaikan... skangni keje Miela plak yg menilai.. 

ok lah nanti umumkan keputusan bgtahu ,k.

8.2.11

Al-Kisahnya Abu Nawas

Kisah Abu Nawas akan Disembelih

Hari itu Abu Nawas sengaja menghabiskan waktunya berkeliling kampung, pinggiran Kota Baghdad. Ia baru pulang saat menjelang maghrib. Ketika lewat Kampung Badui (orang gurun) ia bertemu dengan beberapa orang yang sedang memasak bubur. Suasananya ramai, bahkan riuh rendah. Tanpa di sadari ia di tangkap oleh orang-orang itu dan dibawa ke rumah mereka untuk disembelih.

“Mengapa aku ditangkap?” tanya Abu Nawas.
“Hai, orang muda, kata salah seorang di antaranya sambil menunjuk ke belanga yang airnya sedang mendidih, “Setiap orang yang lewat di sini pasti kami tangkap, kami sembelih seperti kambing dan dimasukkan ke belanga bersama adunan tepung itu. Inilah pekerjaan kami dan itulah makanan kami sehari-hari.”
Meskipun ketakutan, Abu Nawas masih berpikir seraya katanya, “Lihat saja, badanku kurus, jadi dagingku tidak seberapa, kalau kau mau besok aku bawakan temanku yang badannya gemuk, boleh kamu makan untuk lima hari. Aku janji, maka tolong lepaskan aku.”
“Baiklah, bawalah orang itu kemari,” jawab si Badui.
“Keesokannya waktu maghrib orang itu pasti kubawa kemari,” kata Abu Nawas lagi. Setelah saling bersalaman sebagai tanda janji, Abu Nawas pun di lepas.

Di sepanjang jalan menuju rumahnya, Abu Nawas berpikir keras, “Sultan itu kerjanya seharian hanya duduk-duduk sehingga tidak tahu keadaan rakyat yang sebenarnya. Banyak orang jahat berbuat keji, menyembelih orang seperti kambing, tidak sampai ke telinga Sultan. Aneh, kalau begitu. Biar kubawa Sultan ke kampung Badui, dan kuserahkan kepada tukang bubur itu.”

Lantas Abu Nawas masuk ke istana dan menghadap Sultan. Setelah memberi hormat dengan membungkukkan badan, ia berkata, ya tuanku, Syah Alam, jika tuanku ingin melihat tempat yang sangat ramai, bolehlah hamba membawa kesana. Di sana ada pertunjukan yang banyak dikunjungi orang.”

“Bilakah pertunjukan itu akan dimulai?” tanya sang Sultan.
“Lepas waktu asar, tuanku,” jawab Abu Nawas.
“Baiklah.”
Abu Nawas pun pulang, keesokan harinya, Abu Nawas siap menemani Sultan ke kampung Badui. Sesampainya di rumah penjual bubur, baginda mendengar suara ramai yang aneh baginya.
“Bunyi apakah itu, begitu ramai sekali?” tanya baginda sambil menunjuk sebuah rumah.
“Ya tuanku, hamba juga tidak tahu, maka izinkanlah hamba menengok ke rumah itu, sebaiknya tuan menunggu di sini dulu.” Kata Abu Nawas.

Sesampainya di rumah itu Abu Nawas melapor kepada si pemilik rumah bahwa ia telah memenuhi janjinya membawa seseorang yang berbadan gemuk. “Ia sekarang berada di luar dan akan aku serahkan kepadamu.” Ia kemudian keluar bersama si pemilik rumah menemui Sultan.

“Bunyi apa yang riuh rendah itu?” tanya Sultan.
“Rumah itu tempat orang berjualan bubur, mungkin rasanya sangat lezat sehingga larisnya bukan main dan pembelinya sangat banyak. Mereka saling tidak sabar sehingga riuh rendah bunyinya,” kata Abu Nawas.

Sementara itu si pemilik rumah tadi tanpa banyak bicara segera menangkap Sultan dan membawanya ke dalam rumah. Abu Nawas pun apalagi melainkan dengan membuka segera langkah kaki seribunya. Dalam hati ia berpikir, “Jika Sultan itu pintar, niscaya ia bisa membebaskan diri. Tapi kalau bodoh, matilah ia disembelih orang jahat itu.”

Akan halnya baginda Sultan, ia tidak menyangka akan dipotong lehernya. Dengan nada ketakutan Sultan berkata, “Jika membuat bubur, dagingku tidak banyak, karena dagingku banyak lemaknya, lebih baik aku membuat peci (sejenis kopiah). Sehari aku bisa membuat dua buah peci yang harganya pasti jauh lebih besar dari harga buburmu itu?” Seringgit” jawab orang itu.
“Seringgit?” tanya Sultan. “Hanya seringgit? Jadi kalau aku kamu sembelih, kamu hanya dapat wang seringgit? Padahal kalau aku membuat kopiah, engkau akan mendapat wang dua ringgit, lebih dari cukup untuk memberi makan anak-isterimu.”

Demi mendengar kata-kata Sultan seperti itu, dilepaskannya tangan Sultan, dan tidak jadi disembelih.
***
Sementara itu Kota Bagdad menjadi gempar karena Sultan sudah beberapa hari tidak muncul di Balairung. Sultan hilang, seluruh warga digerakkan untuk mencari Sultan ke segenap penjuru negeri. Setelah hampir sebulan, orang mendapat kabar bahwa Sultan Harun Al-Rasyid ada di kampung Badui penjual bubur. Setiap hari kerjanya membuat Peci dan si penjualnya mendapat banyak untung.

Terkuaknya misteri hilangnya Sultan itu adalah berkat sebuah peci mewah yang dihiasi dengan bunga , di dalam bunga itu menyusun huruf sedemikian rupa sehingga menjadi surat singkat berisi pesan: “Hai menteriku, belilah kopiah ini berapapun harganya, malam nanti datanglah ke kampung Badui penjual bubur, aku dipenjara di situ, bawalah pengawal secukupnya.” Peci itu kemudian diberikan kepada tukang bubur dan agar dijual kepada menteri laksamana, karena kopiah ini pakaian para menteri.”Harganya sepuluh ringgit, niscaya dibeli oleh menteri itu,” pesannya.

Tukang bubur itu sangat senang hatinya, maka segeralah ia pergi ke rumah menteri tersebut. Pak menteri juga langsung terpikat hatinya begitu melihat peci yang ditawarkan itu, memang bagus buatannya, apalagi dihiasi dengan bunga diatasnya. Namun ia agak kehairanan apabila mendengar harganya sepuluh ringgit, tidak boleh kurang. Dan ketika matanya menatap bunga itu tampaklah susunan huruf. Setelah dia baca, mengertilah dia maksud kopiah itu dan segera dibayarnya.
Malamnya menteri dengan pengawal dan seluruh rakyat mendatangi kampung Badui dan segera membebaskan Sultan dan membawanya ke Istana. sedangkan penghuni kampung Badui itu, atas perintah Sultan, dibunuh semuanya karena perbuatannya terlalu jahat.
Keesokan harinya Sultan memerintahkan menangkap Abu Nawas dan akan menghukumnya karena telah mempermalukan Baginda Sultan. Ketika itu Abu Nawas sedang shalat zuhur. Setelah diberi salam iapun ditangkap beramai-ramai oleh para menteri yang diutus ke sana dan membawanya pergi ke hadapan sultan.
Begitu melihat Abu Nawas, wajah Sultan berubah garang, matanya menyala seperti bara api, beliau marah besar. Dengan mulut mnyeringai beliau berkata, “Hai, Abu Nawas, kamu benar-benar telah mempermalukan aku, perbuatanmu sungguh tidak pantas, dan kamu harus dibunuh.
Maka, Abu Nawas pun menghormat. “Ya tuanku, Syah Alam, sebelum tuanku menjatuhkan hukuman, perkenankan hamba menyampaikan beberapa hal.”
“Baiklah” kata Sultan, “Tetapi kalau ucapanmu salah, niscaya aku bunuh hari ini juga kamu.”
“Ya Tuanku Syah Alam, alasan hamba menyerahkan paduka kepada si penjual bubur itu adalah ingin menunjukkan kenyataan di dalam masyarakat negeri ini kepada paduka. Karena hamba tidak yakin paduka akan percaya dengan laporan hamba. Padahal semua kejadian yang berlaku di dalam negeri ini adalah tanggung jawab baginda kepada Allah kelak. Raja yang adil sebaiknya mengetahui semua perbuatan rakyatnya, untuk itu setiap Raja hendaknya berjalan-jalan menyaksikan hal ihwal mereka itu. Demikianlah tuanku, jika perkataan hamba ini salah, hukumlah hamba, tetapi bila hukuman itu dilaksanakan juga hamba tidak ikhlas, sehingga dosanya menjadi tanggung jawab tuanku di dalam neraka.”
Setelah mendengar ucapan Abu Nawas, hilanglah amarah baginda. Dalam hati beliau membenarkan seluruh ucapan Abu Nawas itu.

“Baiklah, ku ampuni kamu atas segala perbuatanmu, dan jangan melakukan perbuatan seperti itu lagi kepadaku.”

Maka, Abu Nawas pun mengaturkan hormat serta mohon diri pulang ke rumah.

6.2.11

Khalifah Umar Abdel Aziz

Umar bin Abdul-Aziz (bergelar Umar II, lahir di Halwan, Mesir 63 H / 682, wafat Februari720)[1] (Arab: عمر بن عبد العزيز) adalah khalifah Bani Umayyah yang berkuasa dari tahun 717 sampai 720. Tidak seperti khalifah Bani Umayyah sebelumnya, ia bukan merupakan keturunan dari khalifah sebelumnya, tetapi ditunjuk langsung, dimana ia merupakan sepupu dari khalifah sebelumnya, Sulaiman. Muhammad bin Ali bin Husain mengatakan tentang dirinya, "Kalian tahu bahwa setiap kaum memiliki orang yang yang menonjol? Yang menonjol dari Bani Umaiyah adalah Umar bin Abdul Aziz. Saat dibangkitkan di hari kiamat kelak, merupakan satu kelompok tersendiri."

Keluarga Ayahnya adalah Abdul-Aziz bin Marwan, gabernur Mesir dan adik dari KhalifahAbdul-Malik. Ibunya adalah Ummu Asim binti Asim. Umar adalah cicit dari Khulafaur Rasyidin kedua Umar bin Khattab, di mana Muslim Sunni menghormatinya sebagai salah seorang Sahabat Nabi yang paling dekat.

Silsilah Umar dilahirkan sekitar tahun 682. Beberapa tradisi menyatakan ia dilahirkan di Madinah, sedangkan lainnya mengklaim ia lahir di Mesir. Umar dibesarkan di Madinah, dibawah bimbingan Ibnu Umar, salah seorang periwayat hadis terbanyak.
Kisah Umar bin Khattab berkaitan dengan kelahiran Umar II

Menurut tradisi Muslim Sunni, silsilah keturunan Umar dengan Umar bin Khattab terkait dengan sebuah peristiwa terkenal yang terjadi pada masa kekuasaan Umar bin Khattab.
"Khalifah Umar sangat terkenal dengan kegiatannya beronda pada malam hari di sekitardaerah kekuasaannya. Pada suatu malam beliau mendengar dialog seorang anak perempuan dan ibunya, seorang penjual susu yang miskin.

Kata ibu "Wahai anakku, segeralah kita tambah air dalam susu ini supaya terlihat banyak sebelum terbit matahari"
Anaknya menjawab "Kita tidak boleh berbuat seperti itu ibu, Amirul Mukminin melarang kita berbuat begini"
Si ibu masih mendesak "Tidak mengapa, Amirul Mukminin tidak akan tahu".
Balas si anak "Jika Amirul Mukminin tidak tahu, tapi Tuhan Amirul Mukminin tahu".
Umar yang mendengar kemudian menangis. Betapa mulianya hati anak gadis itu.
Ketika pulang ke rumah, Umar bin Khattab menyuruh anak lelakinya, Asim menikahi gadis itu.
Kata Umar, "Semoga lahir dari keturunan gadis ini bakal pemimpin Islam yang hebat kelak yang akan memimpin orang-orang Arab dan Ajam".

Asim yang taat tanpa banyak tanya segera menikahi gadis miskin tersebut. Pernikahan ini melahirkan anak perempuan bernama Laila yang lebih dikenal dengan sebutan Ummu Asim. Ketika dewasa Ummu Asim menikah dengan Abdul-Aziz bin Marwan yang melahirkan Umar bin Abdul-Aziz.

Kehidupan awal Umar dibesarkan di Madinah, di bawah bimbingan Ibnu Umar, salah seorang periwayat hadis terbanyak. Ia tinggal di sana sampai kematiannya ayahnya, di mana kemudian ia dipanggil ke Damaskus oleh Abdul-Malik dan menikah dengan anak perempuannya Fatimah. Ayah mertuanya kemudian segera meninggal dan ia di angkat pada tahun 706 sebagai gabernur Madinah oleh khalifah Al-Walid I

715 –715: era Al-Walid I

Tidak seperti sebagaian besar penguasa pada saat itu, Umar membentuk sebuah dewan yang kemudian bersama-sama dengannya menjalankan pemerintahan provinsi. Masa di Madinah itu menjadi masa yang jauh berbeda dengan pemerintahan sebelumnya,di mana keluhan-keluhan resmi ke Damaskus berkurang dan dapat di selesaikan di Madinah, sebagai tambahan banyak orang yang berimigrasi ke Madinah dari Iraq,mencari perlindungan dari gubernur mereka yang kejam, Al-Hajjaj bin Yusuf. Haltersebut menyebabkan kemarahan Al-Hajjaj, dan ia menekan al-Walid I untuk memberhentikan Umar. al-Walid I tunduk kepada tekanan Al-Hajjaj dan memberhentikan Umar dari jabatannya. Tetapi sejak itu, Umar sudah memiliki reputasi yang tinggi di Kekhalifahan Islam pada masa itu.

Pada era Al-Walid I ini juga tercatat tentang keputusan khalifah yang kontroversial untuk memperluas area di sekitar masjid Nabawi sehingga rumah Rasulullah ikut dbaik pulih. Umar membacakan keputusan ini di depan penduduk Madinah termasuk ulama mereka, Said Al Musayyib sehingga banyak dari mereka yang mencucurkan airmata. Berkata Said Al-Musayyib : "Sungguh aku berharap agar rumah Rasulullah tetap dibiarkan seperti apa adanya sehingga generasi Islam yang akan datang dapat mengetahui bagaimana sesungguhnya tata cara hidup beliau yang sederhana"

715 –717: era Sulaiman

Umar tetap tinggal di Madinah selama masa sisa pemerintahan al-Walid I dan kemudian dilanjutkan oleh saudara al-Walid, Sulaiman. Sulaiman, yang juga merupakan sepupu Umar selalu mengagumi Umar, dan menolak untuk menunjuk saudara kandung dan anaknya sendiri pada saat pemilihan khalifah dan menunjuk Umar.

Kedekatan Umar dengan Sulaiman

Sulaiman bin Abdul-Malik merupakan sepupu langsung dengan Umar. Mereka berdua sangaterat dan selalu bersama. Pada masa pemerintahan Sulaiman bin Abdul-Malik, dunia dinaungi pemerintahan Islam. Kekuasaan Bani Umayyah sangat kukuh dan stabil.
Suatu hari, Sulaiman mengajak Umar ke markas pasukan Bani Umayyah.
Sulaiman bertanya kepada Umar "Apakah yang kau lihat wahai Umar bin Abdul-Aziz?" dengan niat agar dapat membakar semangat Umar ketika melihat kekuatan pasukan yang telah dilatih.

Namunjawab Umar, "Aku sedang lihat dunia itu sedang makan antara satu denganyang lain, dan engkau adalah orang yang paling bertanggung jawab dan akanditanyakan oleh Allah mengenainya".

KhalifahSulaiman berkata lagi "Engkau tidak kagumkah dengan kehebatan pemerintahankita ini?"

Balas Umar lagi, "Bahkan yang paling hebat dan mengagumkan adalah orang yangmengenali Allah kemudian mendurhakai-Nya, mengenali setan kemudianmengikutinya, mengenali dunia kemudian condong kepada dunia".

Jika Khalifah Sulaiman adalah pemimpin biasa, sudah barang tentu akan marah dengan kata-kata Umar bin Abdul-Aziz, namun beliau menerima dengan hati terbuka bahkankagum dengan kata-kata itu.

Menjadi khalifah

Umar menjadi khalifah menggantikan Sulaiman yang wafat pada tahun 716. Beliau dibai'at sebagai khalifah pada hari Jum'at setelah shalat Jum'at. Hari itu jugasetelah ashar, rakyat dapat langsung merasakan perubahan kebijakan khalifahbaru ini. Khalifah Umar, masih satu nasab dengan Khalifah kedua, Umar bin Khattab dari garis ibu.

Zaman pemerintahannya berhasil memulihkan keadaan negaranya dan mengkondisikan negaranya seperti saat 4 khalifah pertama (Khulafaur Rasyidin) memerintah.Kebijakannya dan kesederhanaan hidupnya pun tak kalah dengan 4 khalifah pertama itu. Karena itu banyak ahli sejarah menjuluki beliau dengan Khulafaur Rasyidinke-5. Khalifah Umar ini hanya memerintah selama tiga tahun kurang sedikit.Menurut riwayat, beliau meninggal karena dibunuh (diracun) oleh pembantunya.

Sebelum memegang jawatan

Menjelang wafatnya Sulaiman, penasihat kerajaan bernama Raja' bin Haiwah menasihati beliau, "Wahai Amirul Mukminin, antara perkara yang menyebabkan engkau dijaga di dalam kubur dan menerima syafaat dari Allah di akhirat kelak adalah apabila engkau tinggalkan untuk orang Islam khalifah yang adil, maka siapakah pilihanmu?". Jawab Khalifah Sulaiman, "Aku melihat Umar Ibn AbdulAziz".

Surat wasiat diarahkan supaya ditulis nama Umar bin Abdul-Aziz sebagai penerus kekhalifahan,tetapi dirahasiakan dari kalangan menteri dan keluarga. Sebelum wafatnya Sulaiman, beliau memerintahkan agar para menteri dan para gabernur berbai'ah dengan nama bakal khalifah yang tercantum dalam surat wasiat tersebut.

Naiknya Umar sebagai Amirul Mukminin

Seluruh umat Islam berkumpul di dalam masjid dalam keadaan bertanya-tanya, siapa khalifah mereka yang baru. Raja' Ibn Haiwah mengumumkan, "Bangunlah wahai Umar bin Abdul-Aziz, sesungguhnya nama engkaulah yang tertulis dalam surat ini".

Umar bin Abdul-Aziz bangkit seraya berkata, "Wahai manusia, sesungguhnya jabatan ini diberikan kepadaku tanpa bermusyawarah dahulu denganku dan tanpa pernah aku memintanya, sesungguhnya aku mencabut bai'ah yang ada dileher kamu dan pilihlah siapa yang kalian kehendaki".

Umat tetap menghendaki Umar sebagai khalifah dan Umar menerima dengan hati yang berat, hati yang takut kepada Allah dan tangisan. Segala keistimewaan sebagai khalifah ditolak dan Umar pulang ke rumah.

Ketika pulang ke rumah, Umar berfikir tentang tugas baru untuk memerintah seluruh daerah Islam yang luas dalam kelelahan setelah mengurus jenazah Khalifah Sulaiman bin Abdul-Malik. Beliau berniat untuk tidur.

Pada saat itulah anaknya yang berusia 15 tahun, Abdul-Malik masuk melihat ayahnya dan berkata, "Apakah yang sedang engkau lakukan wahai Amirul Mukminin?".
Umar menjawab, "Wahai anakku, ayahmu letih mengurusi jenazah bapak saudaramu dan ayahmu tidak pernah merasakan keletihan seperti ini".
"Jadiapa engkau akan buat wahai ayah?", Tanya anaknya ingin tahu.
Umar membalas, "Ayah akan tidur sebentar hingga masuk waktu zuhur, kemudian ayah akan keluar untuk shalat bersama rakyat".

Apa pula kata anaknya apabila mengetahui ayahnya Amirul Mukminin yang baru "Ayah, siapa pula yang menjamin ayah masih hidup sehingga waktu zuhur nanti sedangkan sekarang adalah tanggungjawab Amirul Mukminin mengembalikan hak-hak orang yang dizalimi" Umar ibn Abdul Aziz terus terbangun dan membatalkan niat untuk tidur,beliau memanggil anaknya mendekati beliau, mengucup kedua belah mata anaknya sambil berkata "Segala puji bagi Allah yang mengeluarkan dari keturunanku,orang yang menolong aku di atas agamaku"

Pemerintahan Umar bin Abdul-Aziz

Hari kedua dilantik menjadi khalifah, beliau menyampaikan khutbah umum. Dihujungkhutbahnya, beliau berkata "Wahai manusia, tiada nabi selepas Muhammad saw dantiada kitab selepas alQuran, aku bukan penentu hukum malah aku pelaksana hukumAllah, aku bukan ahli bid'ah malah aku seorang yang mengikut sunnah, aku bukanorang yang paling baik dikalangan kamu sedangkan aku cuma orang yang paling berat tanggungannya dikalangan kamu, aku mengucapkan ucapan ini sedangkan akutahu aku adalah orang yang paling banyak dosa disisi Allah" Beliau kemudian duduk dan menangis "Alangkah besarnya ujian Allah kepadak" sambungUmar Ibn Abdul Aziz.

Beliau pulang ke rumah dan menangis sehingga ditegur isteri "Apa yang Amirul Mukminin tangiskan?" Beliau mejawab "Wahai isteriku, aku telah diuji oleh Allah dengan jawatan ini dan aku sedang teringat kepada orang-orang yang miskin, ibu-ibu yang janda, anaknya ramai, rezekinya sedikit, aku teringat orang-orang dalam tawanan, para fuqara' kaum muslimin. Aku tahu mereka semua ini akan mendakwa ku di akhirat kelak dan aku bimbang aku tidak dapat jawab hujah-hujah mereka sebagai khalifah kerana aku tahu, yang menjadi pembela di pihak mereka adalah Rasulullah saw'' Isterinya juga turut mengalir air mata.

Umar IbnAbdul Aziz mula memeritah pada usia 36 tahun sepanjang tempoh 2 tahun 5 bulan 5hari. Pemerintahan beliau sangat menakjubkan. Pada waktu inilah dikatakan tiadasiapa pun umat Islam yang layak menerima zakat sehingga harta zakat yangmenggunung itu terpaksa diiklankan kepada sesiapa yang tiada pembiayaan untukbernikah dan juga hal-hal lain.

Surat dari Raja Sriwijaya

Tercatat Raja Sriwijaya pernah dua kali mengirimkan surat kepada khalifah Bani Umayyah.Yang pertama dikirim kepada Muawiyah I, dan yang ke-2 kepada Umar binAbdul-Aziz. Surat kedua di dokumentasikan oleh 'Abd Rabbih (860-940) dalam karyanya Al-Iqdul Farid.

Potongan surat tersebut berbunyi:
Dari Raja diraja...; yang adalah keturunan seribu raja ... kepada Raja Arab yang tidak menyekutukan tuhan-tuhan yang lain dengan Tuhan. Saya telah mengirimkan kepada Anda hadiah, yang sebenarnya merupakan hadiah yang tak begitu banyak,tetapi sekedar tanda persahabatan; dan saya ingin Anda mengirimkan kepada saya seseorang yang dapat mengajarkan Islam kepada saya, dan menjelaskan kepada saya hukum-hukumnya.

Hari-hari terakhir Umar bin Abdul-Aziz

Umar binAbdul-Aziz wafat disebabkan oleh sakit akibat diracun oleh pembantunya. Umat Islam datang berziarah melihat kedhaifan hidup khalifah sehingga ditegur oleh menteri kepada isterinya, "Gantilah baju khalifah itu", dibalas isterinya, "Itu saja pakaian yang khalifah miliki".

Apabila beliau ditanya "Wahai Amirul Mukminin, tidakkah engkau mau mewasiatkan sesuatu kepada anak-anakmu?"
UmarAbdul Aziz menjawab: "Apa yang ingin ku wasiatkan? Aku tidak memiliki apa-apa"
"Mengapa engkau tinggalkan anak-anakmu dalam keadaan tidak memiliki?"
"Jika anak-anakku orang soleh, Allah lah yang menguruskan orang-orang soleh. Jika mereka orang-orang yang tidak soleh, aku tidak mau meninggalkan hartaku ditangan orang yang mendurhakai Allah lalu menggunakan hartaku untuk mendurhakai Allah"

Pada waktu lain, Umar bin Abdul-Aziz memanggil semua anaknya dan berkata:"Wahai anak-anakku, sesungguhnya ayahmu telah diberi dua pilihan, pertama: menjadikan kamu semua kaya dan ayah masuk ke dalam neraka, kedua: kamu miskin seperti sekarang dan ayah masuk ke dalam surga (kerana tidak menggunakan wang rakyat). Sesungguhnya wahai anak-anakku, aku telah memilih surga." (beliautidak berkata : aku telah memilih kamu susah)
Anak-anaknya ditinggalkan tidak berharta dibandingkan anak-anak gabernur lain yang kaya.Setelah kejatuhan Bani Umayyah dan masa-masa setelahnya, keturunan Umar binAbdul-Aziz adalah golongan yang kaya berkat doa dan tawakkal Umar binAbdul-Aziz.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...